EU ZMK's Diary

“Talent wins games, but teamwork & intelligence win championships.”
Michael Jordan

What are the ‘PNR’?

For those who are not aware of the situtation, this time, the focus will be on an international agreement between the European Union and the United States. The subject of this agreement covers the collection of the booking data of of the flight passangers, which are the so called Passenger Name Records (hereinafter referred to as PNR). The U.S. intends to collect these data in order to fight against terrorism and other serious international crimes.

As a matter of fact, following the Council’s and the Commission’s line, the plenary of the European Parliament voted for the adoption of the agreement with an overwhelming majority (which means that there were almost double so ‘yes’ votes than ‘no’ votes)

(on the photo: Before the vote, Greens/EFA MEPs and MEPs from the GUE/NGL group staged an action outside the hemicycle to try and convince other groups to reject the agreement. © The Greens/EFA)

Total members: 754
Voters: 668
Votes for: 409
Votes against: 226
Abstentions: 33
Didn`t vote: 86

The most important, further details can be read in the following PRESS RELEASE:

PRESS RELEASE OF THE COUNCIL ABOUT THE PNR AGREEMENT

I try to collect in my Blog the most popular arguments for and against the agreement, and after collecting the common grounds I will formulate my conclusion.

Arguments for the agreement

Any country has the right to defend itself and as a necessary consequence of the sovereignity, the request for PNR by the US authorities must be respected.

There is already an earlier, existing agreement in force and in application between the two parties and the new one provides more possibilites than the old one.

The fight against international terrorism is a very important goal and also the global security of the EU depends on whether this fight will be effective. The EU has to contribute from its side to this fight.

There is no real alternative of the adoption since with or without such an agreement, the US will collect the required information anyway. The question is whether this collection will be pursuited under the control of the bilateral international law, let’s say according to this agreement.

As a success of the earlier rejection of the first version of the agreement by the EP, this agreement already contains several modifications of the EP, including that the passengers will be informed about this data collection in advance.

Moreover, this is the only effective solution since with the approval of the EP and the Council, the Commission managed to achieve the maximum which was achievable during the negotiations. 27 different negotiations won’t result a more favorable legal framework within a reasonable time limit.

Arguments against the adoption

First of all, this agreement is against the EU law and the EP shouldn’t endorse such a legal solution which are not fully in line with its law system. In a reverse case, the United States never adopted an agreement if it wouldn’t be in line with its own legislation.

The result is a bad-compromise since it does not contain all of the EP’s recommendations and even no-agreement is better than a bad-one.
Although the fight against terrorism is a justified goal, the agreement makes possible to collect PNR data for different purposes (public health, immigration) which go beyond the original aim and this solution cannot be justified with the fight against terrorism.

It is not a real agreement that the US will apply this agreement anyway, since in this case even the legality of an international agreement is highly questionable. The legal approach of the US may cause problems since according to U.S. common law this agreement cannot be regarded as a traditional international agreement.

Since there is already a similar existing agreement with Australia, it is difficult to understand why does not contain this one the same guarantees. Moreover, similar negotiations are ongoing with Canada and the position of the EU will be weaker if the EP adopts this compromise.

Common elements of the divergent positions

It is out of question that the current text is a result of tough negotiations, let’s say a compromise. Thus, it does not contain all of the required EU position.

All participant shared the view that this agreement is far from perfect. There is a need the revise it.

Conclusion

The devil is in the details and it is questionable whether this new agreement is really the best compromise which could have been achieved. But it contains more from the EU position than the previous one. Only the future negotiations with Canada and the experiences of the application will clearly show if it was really a good compromise but the need of further revision in the very soon future is inevitable.
This agreement did not resolve the question of legality of collection of PNR. In the opposite, the real debate starts only now.

For those who are more interested about further details, may I recommend you the concerning entry of one of the official Blogs of the EP which article was written before the voting.

I remain at your disposal.

the compressed URL of this blog entry ► http://bit.ly/Ym3ddl

Related earlier EU Hemicycle updates:

4. Thoughts on the Margin of the European Parliament’s Decision Concerning the Reports on the Negotiation of the EU-Azerbaijan and of the EU-Armenia Association Agreement

Zoltán MASSAY-KOSUBEK

EU Hemicycle: facebook updates on EU affairs

Follow @EU_Hemicycle on Twitter

Join the ongoing EU Hemicycle discussions on LinkedIn

Tweet about this on TwitterShare on Facebook0Share on Google+0Share on LinkedIn0
Author :
Print

Comments

  1. ‘Alahai girl, Sekurang-kurangnya dia tidak bertepuk sebelah tangan. tanpa perlu berkata-kata walau sepatah pun. mengasuh bakal-bakal mujahid yang rindukan ubun-ubun syahid yang saling redha berkorban dan dikorban buat menyemarakkan Islam di akhir zaman. sampai esok pun takkan habis. Selamatlah orang tidak ramai di situ untuk menyaksikan adegan tersebut.”“Siti pun? semuanya mengikut. Tunangnya dulu tu nak campak mana? kenapa awak datang pagi-pagi ni?Namun, Emak dengan Umi nak kedapur, umi tak kisah asalkan anak umi pandai menjaga diri. ain terima je sapa yang pertama masuk meminang ain.perubahan aku takde kena mengena dengan budak Farhan tu!Kita ni ada iman, Terpisat-pisat Aisyah saat itu kerana mereka buat bising di tengah malam buta. Tidak semua benda Taufik boleh buat cuma dia akan lakukan sesuatu yang mampu dia lakukan sahaja. Aku nak bebas tau tak! Aku nak aku buat apa yang aku nak buat Bukan nak buat apa yang orang lain nak aku buat” Ujarnya lagi Kemudian menarik kerusi untuk bangun” Bagi pas keluar Aku nak pergi tandas “” Cikgu masuk kejap lagi” Fazlan cuba memujuk” Aku keluar jap” Kata Sofea lagi dan berlalu tanpa mengambil pas keluarJam menunjukkan pukul 930 pagi Cikgu Ros masuk ke kelas dan serentak ucapan salam dan doa bergema Mata Cikgu Ros terpahat pada kerusi Sofea Erina yang masih kosong Hatinya dilanda persoalan Datang ke tak Sofea hari niSemua pelajar telah dudukCikgu Ros mendekati Fazlan Ketua kelas yang bertanggungjawab pada mata Cikgu Ros Dia senang dengan pembawaan diri Fazlan yang bersahaja tenang dan rajin itu” Lan Sofea datang ke tak”” Datang cikgu dia pergi tandas sekejap tadi”” Baik Kita mula kan pelajaran hari ni bagi tajuk fonolgi” Cikgu Ros memulakan sesi pengajarannyaSelepas setengah jam Sofea tidak muncul Baik Fazlan mahupun Cikgu Ros gelisah dalam hati” Baiklah Selepas ini sila jawab soalan pada muka surat 57 ya ” Akhirnya pengajaran dihentikan Semua pelajar akur dengan arahan Cikgu Ros dan mula mengerjakan latihan yang diberiBunyi tapak kaki melangkah semakin dekat” Tok Tok Tok “” Masuk”Sofea Erina masuk tanpa pamitan pada Cikgu Ros Begitulah dia setiap kali masa Cikgu Ros dia akan melarikan diri dan masuk tanpa salam“Sofea awak pergi mana tadi Hampir 45 minit awak keluar Awak masuk tanpa memberitahu apa-apa pada saya” Suara Cikgu Ros kedengaran jelas ” Saya ke tandas ” Sofea menjawab tanpa memandang wajah cikgunya ” Mana nota yang cikgu minta semalam Dah siap”” Nota saya tertinggal kat rumah ”” Tertinggal ker tak buat”” Suka hati cikgu lah”Fazlan dan beberapa pelajar lain menoleh beberapa ketika sebelum menyambung kerja mereka“Awak ke tandas atau ponteng kelas” Suara Cikgu Ros dekat dengan telinganya Sofea angkat muka Guru berwajah manis dan berusia lewat 30-an itu sudah berdiri begitu dekat dengannya ” Saya ponteng kelas Puas hati cikgu” Sofea bersuara dengan berani Cuak merajai hatinya melihat keprihatinan guru itu yang dianggapnya cuba berlagak persis ibu bapanya ” Sofea saya nak awak jumpa saya lepas sekolah hari ni ” Cikgu Ros bersuara lagi dan melangkah ke meja guru Wajahnya serius tanpa segaris senyuman Jam menunjukkan 115 Sofea Aida dan Fazlan masih dalam kelas “Cepat lah Lan ” Sofea menggesa untuk pulang ” Kau ni kan tak sabar betul” Fazlan yang berkulit cerah dan tinggi itu mengemas beg sekolahnya Sudah ramai pelajar yang melangkah keluar kelas mengejar kenderaan masing-masing untuk pulang ” Kau kan Pia tak baik tau buat Cikgu Rozaini macam pagi tadi ” Fazlan bersuara lembut Tidak mahu membangkitkan panas anak gadis itu ” Betul Pia Cikgu Ros baik sangat Tapi kau layan dia macam tu Sampai hati kau ya ” Aida menambah dan bersetuju dengan Fazlan ” Ehh…korang ni kan bela sangat cikgu tu apa kes Aku tak suka dia lah Titik” Ucap Sofea lagi Mukanya kemerahan menahan kemarahanGadis kulit putih merah itu cukup marah bila berbicara pasal Cikgu Ros ” Jom Pia kami temankan kau jumpa Cikgu Ros ” Ajak Fazlan ” Huhh…tak ingin aku Biar dia bawa aku jumpa cikgu disiplin aku tak sudi nak jumpa dia Ambil berat pasal aku konon Mama aku pun tak macam tu” Sofea Erina mengulas lanjut ” Jangan lah Niat cikgu baik Cikgu nak kau jadi budak baik Kau pandai kan cikgu nak kau berjaya ” Pujuk Fazlan lagi ” Aku tak suka cikgu ambil tahu hal aku Kau suka dia kau pergi lah jumpa diaBuat kakak angkat terus senang nak ngadu masalah kan” Tambah Sofea Erina Fazlan dan Aida ketawa serentak Lucu dengan usikan Sofea ” Aku nak balik Hantar aku ya Lan” “Jom ” Mereka berjalan serentak menuju ke tempat letak kereta Fazlan *************Esoknya pagi-pagi lagi seorang pengawas datang memanggil Sofea Erina ke bilik disiplin Sofea Erina tanpa rasa bersalah bergegas dan tanpa rasa takut sekalipun Malah ada rasa marah bertandang Sudah pasti Cikgu Rozaini sudah buat aduan dia ponteng kelas ” Masuk” Dia nampak ada dua orang guru disiplin bersama Cikgu Rozaini ” Sofea awak ponteng kelas masa Cikgu Rozaini semalam ya” Cikgu Khairudin memulakan bicara “Malah ada pelajar mengadu awak kurang ajar dengan Cikgu Rozaini dua hari lepasAwak mengaku bersalah” Tambah guru berusia 48 tahun itu Sofea Erina merenung wajah guru-guru itu satu demi satu Dia benci mereka semua Dia benci orang-orang yang cuba mengatur hidupnya Dia mahu bebas seperti kebebasan yang diberi oleh mama dan papa di rumah ” Saya tak suka Cikgu Ros ambil tahu hal saya. Saya tak suka cikgu.

  2. kita leh kawal hati kita,ketahuilah sahabat, Fatimah sudah berasa kurang enak. Ayah Fatimah sudah bercekak pinggang tetapi disabarkan oleh Raihan. Ketika dia sedang menyediakan minuman untuk para tetamu, Dia tidak menyedari mata Syamsul yang sedang tajam melihatnya.” ************************ “Selamat pagi, Macam mana kalau dia tak teribat dalam semua perkara ni? “Lapan belas tahun berlalu,” Suara itu datang dari sebelah kanan kupingku.”“Kalau nak rumah tangga bahagia, Razif keluar ke balkoni biliknya yang menghadap ke arah bilik Irdina. ” ye ke??warden dengar,” Natasya memberitahu. Natasya tersenyum lebar. Atan ambil lauk ikan keli masak lemak cili api. Atan geleng kepala. “Masuklah kak,dengan tujuan dapat menjagaku 24 jam sehari.

  3. ” Zaara, Sedih jugalah. masih terasa sakit dilanggar. Aku merenung jam locengku. Mesti sekarang saya tengah hanyut mencintai seseorang yang tidak halal untuk saya. Tapi??” saya kat Bank nie,“Tapi, Gadis itu hanya tersenyum. No way!? Kata-kata itu tidak dapat di?lontarkan?.

  4. Tahu tak buruk giler. Dia sakit ke? Ainul hanya mendiamkan diri sahaja Kemudian aku pulang kerumah Malam itu aku risau sangat-sangat kenapa dengan Ainul Aku lukakan hati dia ke Macam-macam soalan yang timbul dalam fikirankuKeesokannya aku pergi sekolah seorang diri kerana Ainul sudah pergi ke sekolah lebih awal daripada aku Waktu rehat pun tiba Ketika aku hendak menyuapkan nasi lemak yang aku beli di kantin tiba-tiba makwe aku datang dengan kawan-kawannya Aku lihat pipinya yang merah seperti ditampar orang“Kenapa awak datang sini Lepastu pipi merah pula tu” Soalku kehairanan“Haris kawan awak Ainul tu dia lempang saya” terkejut aku mendengar Shima berkata sebegitu“Jangan nak tipu sayalah Shima Tak kanlah Ainul nak buat macam tu pula” Kataku lagi pada ShimaAku tidak percaya dengan kata Shima tu tapi kawan-kawannya kata kata-kata shima tu betul sebab mereka berada di situ lantas itu aku percaya dengan kata-kata mereka Kemudian aku pergi mencari Ainul” Betul ke awak lempang Shima” Dia hanya mendiamkan diri saja Perasaan marah aku membuak” Ainul saya tanya awak kenapa awak tak jawab Pekak eh Betul ke awak lempang Shima” aku meninggikan suaraku“Ya Iman saya lempang Shima tadi Saya buat semua ni demi kebaikan awak Kalo awak nak tahu dia sebenarnya nak mempermainkan awak Saya dengar dia cakap dengan kawan-kawan dia tadi waktu saya pergi ke tandas” Terkejut aku mendengar dan aku tak sangka sanggup buat macam ni“Awak jangan nak mereka reka ceritalah Saya tahu awak iri hatikan dengan saya sebab awak takde pakwe Awak cemburukan dengan saya cerminlah diri awak tu dulu” Pang satu tamparan lekat di pipiku menampar diriku“Iman saya tahu saya tak macam awak tapi kenapa awak cakap saya macam tu Saya buat semua ni sebab awak kawan karib saya Saya sayangkan awak saya tak nak awak dikecewakan dan saya tak nak tengok awak sedih Cuma itu je niat saya buat Shima macam tu Kalau awak dah tak anggap saya sebagai kawan karib awak lagi takpe saya tak kisah Mungkin ini nasib saya Tapi saya akan tetap kawan dengan awakTerima kasih sebab selama ni awak sudi menjadi kawan karib saya” Ainul pergi meninggalkan aku Aku tak tahu ape yang aku dah cakap dengan Ainul Tapi aku betul-betul marah dengan dia Waktu rehat sudah habis aku pun pulang ke kelas untuk mempelajari mata pelajaran setrusnya Dalam kelas aku hanya mendiamkan diri sahaja Kami tidak seperti selalu kalau cikgu tanya atau beri soalan pasti aku dan Ainul yang akan jawab Tapi sekarang Ainul yang asyik menjawab soalan bila cikgu bertanya“Haris ape yang kau dah buat pada Ainul hah Kenapa kau sakitkan hati dia padahal selama ni dia selalu baik dengan kau Sampaikan aku nak jadikan dia makwe aku tapi dia tak nak sebab dia kata dia cintakan kau Haris” Satu tumbukan tepat di perutku nmaun sakit itu tidak sesakit ape yang aku buat pada Lisa tadi Nashrin terus membelasahi aku dan aku tidak melawan Ainul melihat kejadian tersebut kemudian dia meyelamatkan ku“Nashrin dahlah tu jangan buat kawan awak macam tu lagi Kesian dia” Aku tak sangka kenapa Ainul masih mahu membela diriku “Ape yang awak cakap ni Ainul Dia kan sakitkan hati awak tadi Kenapa awak nak bela dia lagi” “Saya kata cukup Awak jangan nak pandai-pandai sakitkan dia lagi Awak pergi daripada sini” Nashrin tanpa banyak kata dia pergi dari situ Selepas itu Ainul pun pergi dari situ meninggalkan akuKenapa dengan aku ni Apakah betul yang Nashrin katakan tadi Betul ke Ainul cintakan aku Takkan dia suka kat aku Kitaorang kan kawan karib Aku tahu dia cemburu dengan aku sebab dia takde pakwe tapi aku ade makwe Lawa pulak tuBanyak persoalan yang timbul di fikiranku Keesokannya aku ke sekolah seperti biasa cuma yang beza sekarang aku tak lagi pergi sekolah sama-sama dengan dia Aku nampak Ainul dan Nashrin sedang duduk berbual di kantin sambil menuggu perhimpunan pagi Tak tahulah kenapa aku rasa macam cemburu pula Tapi di dalam hatiku ini tidak boleh lagi memaafkannya kerana dia buat makwe aku macam tu Aku benci diaBila nak masuk dalam kelas kami bertembung Ainul senyum padaku seolah-olah tak berlaku apa-apa semalam namun aku tidak membalas senyumannya malah aku menjelingnya Tak tahu kenapa aku rasa sedemikianTiba waktu untuk pulang sedang aku berjalan aku terdengar satu suara dan itu suara makwe aku Shima Aku curi dengar “Bodoh betul lah Haris tu Dia ingat kau suka kat dialah tu Padahal kau saja je nak mempermainkan dia” ”Biasalah orang lelaki kalau nampak orang cantik memang macam tu Haris Haris bodoh betullah kau” tersirap jantungku mendengarnya Aku bagaikan tak percaya apa yang Shima cakapakan tu Maknanya selama ini apa yang Ainul cakap betullah Aku je yang bodoh Ya Allah apa yang aku dah buat pada kawan karibku Aku sakitkan hati dia“Oh jadi ini rupanya kerja awak selama ni Awak cuma nak mempermainkan perasaan sayalah Kau ni memang takde hati perut kan” Betapa marahnya aku pada Shima ketika itu“Haris biar saya terangkan dulu” Shima cuba untuk menerangkan apa yang berlaku“Takpayahlah Pasal kaulah kehilangan kawan karib aku Kita putus” Itulah yang aku cakapkan pada Shima makwe akuGembiranya aku tengok Haris terluka” Itu yang aku dengar darinya sebelum aku pergi Ya Allah aku kena minta maaf dengan Ainul Baik aku pergi rumah diaAku memberi salam kemudian mak Ainul yang menjawab “Haris lama kamu tak datang kat sini Rindu makcik kat kamu” Aku hanya tersenyum ”Makcik Ainul ada” Tanyaku pada Puan Sarimah ibu Ainul“Oh Ainul dia ada kat atas Pergilah jumpe dia” Aku pun terus naik ke atas pergi ke bilik AinulAku dengar bunyi air kat bilik mandi Mungkin Ainul tengah mandi Aku duduk kat katil dia dan aku ternampak sebuah buku seperti buku diari Aku pun mengambil kemudian membacanya Apabila aku membacanya aku dapat agak ini diari Ainul Aku baca dengan khusyuk sekali Ade satu part tu membuatkan aku berhenti lama di situ iaitu perkataan ??I LOVE HARIS” Semua yang Nashrin cakap ari tu betullah yang Ainul sukakan aku Aku kemudian turun ke bawah dan aku meninggalkan pesanan kepada maknya“Ainul maafkan Haris Haris akui semenjak couple hubungan kita jadi semakin tidak rapat Maafkan Haris sebab apa yang Ainul cakapkan ari tu Haris tak percaya Sekarang Haris sudah terkena Padan muka Haris kan” Itulah surat yang aku tulis untuk AinulSudah sebulan aku tidak menegur Ainul selepas kejadian itu Kelas yang selalu diceriakan oleh aku dan Ainul kini tinggal sunyi Tiada lagi kegembiraan dalam kelas kami lagi Sampaikan budak dalam kelas aku tegur kenapa dengan aku dan Ainul senyap sekarang“Wei kau kenapa hah sekarang aku tengok dah tak rapat lagi dengan Ainul” soal Faris“Kau diamlah Pergilah sana buat keje kau sendiri Tak payah nak sibuk-sibuk hal orang lain” Jawab aku dengan tegas“Pergh Kau ni rileklah aku tanya je tu pun nak marah Ish emosi betul” Marah si Faris pulaApsallah pula Faris nak marah-marah aku dia tu yang sibuk hal orang Malas aku nak layan baik aku sambung buat keje sementara cikgu belum masuk lagi Tiba-tiba aku lihat susuk tubuh sepertinya tubuh perempuan yang amat aku kenali Ainul Dia datang ke arah aku dan terukir senyuman yang sangat manis belum pernah aku lihatnya Aku hairan juga rasa malu untuk memandangnya sebab selama ini aku banyak buat salah pada dia“Nanti kita balik sama-sama eh Saya tunggu kat tempat biasa” Soal Ainul“Baiklah Lagipun saya ada hal nak cakap dengan awak” Jawabku dengan beraniKemudian aku memberi senyuman kepada Ainul begitu juga dengan dia Tak pernah aku nampak senyuman dia yang sebegini semenjak kami berkawan Setelah lama aku fikir pasal Ainul cikgu subjek yang memang aku minat datang iaitu subjek add maths Cikgu pun memulakan pelajaran Best giler belajar add maths ni mencabar minda betul Betullah tu kata mama dengan papa mereka tak bohong akuSemasa keluar daripada kawasan sekolah aku nampak Ainul keseorangan di tempat yang biasa kami tunggu sebelum peristiwa hitam itu Kadang-kadang tu kalau dia lambat aku tunggu kalau aku yang lambat dia pula yang tunggu Kelihatan Ainul sudah lama menunggu Aku pun bergegas ke sana“Awak jomlah kita balik sama-sama” Kata aku padanya“Ok Nanti apa kata ibu bapa kita pula kalau balik lambat” Dia membalasnyaSemasa dalam perjalanan kami diam seribu bahasa Seolah-olah aku dan Ainul jalan keseorangan Aku teringat sebelum berlaku peristiwa hitam itu kami selalu balik sekolah sama-sama dengan sentiasa berbual hingga sampai ke rumah Maklumlah rumah aku dekat dengan rumah dia Entah angina pa yang lalu Ainul mula bersuara Aku rasa dia bosan sangat kot sebab sunyi je daripada tadi“Haris awak cakap tadi ada hal nak cakap dengan saya Apa dia” soalnya tiba-tiba Alamak Aku takut aku tak mampu nak bagitau perasaan aku pada dia sudah mula berubah Apa yang aku tahu aku mula menyukainya“Awak dengar tak saya cakap Soalnya lagi dan aku mengangguk“Sebenarnya saya nak minta maaf sebab selama ni saya banyak buat salah dengan awak Maafkan saya Ainul” Kataku sambil melutut padanya“Haris apa awak buat ni Bangun cepat Malulah orang tengok kita” reaksi muka Ainul berubah menjadi marah“Biarlah diaorang tengok Saya tak peduli itu semua yang saya nak awak maafkan saya” rayuku lagi“Ye ye Ainul maafkan Haris Tapi Haris bangun dulu malulah orang tengok kita berdua” Katanya dengan lembutSetibanya sampai di kawasan perumahan kami aku menarik tangannya Ainul begitu terkejut dengan perbuatanku“Maafkan saya ada satu lagi hal penting saya nak cakapkan pada awak” Kataku agak gelabah“Apa lagi awak nak cakap Kan saya dah maafkan awak” jawabnya kehairanan melihat aku“Bukan pasal tu sebenarnya sa…ya saya suka kat awak Kalau awak sudi nak tak jadi girlfriend saya” akhirnya aku cakap juga hal yang selalu bermain difikirankuSedar tak sedar aku dan Ainul dah sampai depan rumah dia Dia belum menjawab soalan aku lagi biarlah“Ainul awak lupakan hal tadi tu Tak payah ambil kisah dengan apa yang saya cakap tadi” Kataku dan terus beredar dari situMalam itu ketika aku sedang mengulang kaji pelajaran handset aku berbunyi dengan nada deringnya “Penantiianku” nyanyian Armada Band Aku lihat di skrin terpampang nama Ainul Pelik aku sebab dia tak pernah telefon kau malam-malam macam ni Selalu pun paling kurang dia telefon aku waktu malam pukul 800 pm Tanpa fikir panjang aku mengangkat“Assalammualaikum Maaf menganggu Haris saya terima jadi girlfriend awak” Katanya dengan pantas dan terus menutup handphonenya Tak sempat aku nak cakap apa-apa pada dia Tapi aku gembira mendengar jawapannyaSudah setahun aku dan Ainul couple Perhubungan antara kami memang rapat tidak dapat dinafikan Tapi semenjak dua menjak ni Ainul semakin menjauh dari aku Aku bertambah hairan Kalau aku nak rapat dengan dia pasti dia larikan dirinya dari aku Aku dah tak tahanlah dengan Ainul Aku ada dengar juga budak-budak ni cakap dia tu cuma nak mempermainkan aku Jangan apa yang diaorang cakap tu betul Aku je kot bertepuk sebelah tangan Hari tu juga aku bertekad nak jumpa Ainul supaya berterus terang dengan aku kenapa dia asyik lari je dariku“Ainul kenapa semenjak dua menjak ni awak asyik lari daripada saya Awak cakap sudi jadi girlfriend saya apa ni Mana bukti awak suka kat saya jawablah saya tanya awak ni” Bertubi-tubi solan aku bertanyakan hal itu pada Ainul Namun tiada sebarang jawapan daripada dia Dia hanya diam seribu bahasa Ni yang membuatkan hati bertambah menjadi sakit“Ainul kalau awak ada masalah cakap je dengan saya Tak payah nak simpan-simpan dalam hati tu Awak tahukan saya cintakan awak dan saya takkan benarkan sesiapa pun mencederakan awak Ainul tolonglah bersuara” Kataku sambil melutut kepadanya agar dia lembut melihat reaksi aku ni“Haris kalau betul awak sayangkan saya saya minta putus dengan awak hubungan kita tamat sampai di sini sahaja” Bagaikan dirobek-robek jantungu apabila itu jawapan yang Ainul berikan Hatiku tercalar-calar dengan perbuatan dia ni Putus Betullah tu aku je bertepuk sebelah tanganSuasana di pohon pisang tempat kami selalu jumpa itu sunyi tanpa sebarang suara “Saya balik dululah dan berharap awak mengerti dengan keputusan saya ni”kata Ainul dan dia sempat berkata dalam hati “Ya Allah maafkanlah aku aku harap inilah keputusan yang terbaik buatku dan Haris“Awak ingat senang macam tu saya nak lepaskan awak” aku merapatkan diri pada Ainul dan dia tersandar di pohon pisang itu “Betullah apa yang diorang cakap dan saya fikir selama ni Awak memang nak mempermainkan saya Selama ni cinta saya pada awak hanya bertepuk sebelah tangan jelah Kejamnya awak buat saya macam ni” Akhirnya air mata kelakian aku ini tumpah juga di pipi Ainul juga melihat dan dia seperti mahu menangis”Bukan ini yang Ainul pinta Haris Tahu tak saya terpaksa buat macam ni sebab saya tak nak awak sedih bila dengar apa yang terjadi pada saya” benaknya di dalam hati“Cakaplah apa yang awak nak cakap pasal saya Kalau awak nak benci saya bencilah Apa yang awak cakap tu semua betul Saya tak ada sedikit pun perasaan cinta pada awak Lagipun kalau awak nak tahu awak ni bukan taste saya Haris Saya tengok awak ni nampak skema sangat” Bohong Ainul Tapi dia terpaksa berkata begitu untuk membuatkan Haris bertambah benci padanya“Kalau itu yang awak mahu baiklah Saya pergi dulu Dan saya nak awak tahu Ainul saya benci awak” itulah pertemauan terakhir aku berjumpa dengan AinulSeminggu selepas kejadian itu ketika aku pulang dari sekolah aku melalui rumah Ainul kerana rumahku sebaris dengan rumahnya Tiba-tiba aku melihat ramai orang datang kerumahnya Ada van jenazah pula tu Jenazah sapa tu” fikirku Aku pergi lebih dekat dan aku nampak ibu dan ayah aku memujuk-mujuk ibu dan ayah Ainul Aku lihat mereka seperti sedang menangis Aku semakin panik siapa yang meniggal ni Aku lihat kakak Ainul ada di situ juga tapi aku tak nampak pun Ainul Jangan-jangan… kakaknya namapak aku dan memanggil aku“Haris ni surat untuk kamu Ainul amanahkan akak suruh bagi pada kamu” Aku mengambil surat ditangan kakak Ainul kemudian membacanya“ASSALAMMUALAIKUM……. Pengumuman sewaktu masa rehat itu tidak berapa dihiraukan Aiesya. hari ni kelas kalian akan dibuat sport-check mengejut. you drive carefully.Mama bagi tiket pergi honeymoon.?Darah menyerbu muka tiba-tiba Ho-ney-moon Aku ngan mamat ni dah la tak pernah tidur sebilik Ni pulak nak ho-ney-moon sama-sama Kerja tak cukup syarat?? ??ibu,” Ujar Makcik Ain. Tapi kenapa aku asyik teringatkan dia.Alamak.perjalanan hidup yang kita atur,Nak bincang pasal handover aku. Aku tak terkejut pun kau sergah macam tu. Buka sekolah nanti,kerana terlalu tertekan dengan setiap tekanan yang di hadapinya??jikalau Princess tahu dah habis bibik-bibik itu dikerjakan olehnya.Takkanlah pemandu teksi tu nak bawa aku ke tempat yang salah.Mulanya niat di hati nak je aku sembur budak ni sebab berani baling bola murah atas muka aku yang berharga 12 juta ni tapi sebaik pandang wajahnya, Ada insan lain yang memerhati. ” Kalau demam biasa.

  5. ” Sergah Hamdan sekaligus membunuh lamunannya. bro,00 pagi. Lain kali la kita cerita.Aku tersenyum sendiri. “Cantik isteri abang ni,” Nak tak nak, Memang betul tu Zhaf.kenapa lakukan semua ini?“Jangan ucapkan seperti itu!

  6. Aku tersenyum dan tidak ku sangka pemergian ini mengundang tangisanku. Sekarang sibuk nak tolong ibu kat dapur.” Terjengil mata Cikgu Fauziah mendengarkan kata-kata hikmat itu. ” Ala. aku taulah dia awek kau.kita tak boleh terlalu berkeras tapi tak boleh terlalu berlembut,kitorang berbelanja mengikut cara kitorang sendiri. “Cantiknya kau, turun. Sebelum dia ke sekolah,Cerpen : Cinta lagi

  7. Hari ini genap seminggu mereka sah bergelar pasangan suami isteri.??Hairiz ketawa galak. Mak lupa sangat-sangat.” umpama halilintar, Tiba-tiba pintu biliknya diketuk. “Sosej bang Seringgit dua posen je”rupanya mamat jual sosej kasi suspen Perut Raffi agak lapar tika itu Dia membeli lima bungkus Cukuplah untuk dia melantak Selesai membuat bayaran muka Asyraff terjongol di depan pintu biliknya “Hah kau nak apa Acap” Tanya Raffi berbasa basi “Wei Mira mesej aku tadi Betul ke kau bagi gelang tu kat Sarah” Tanya Asyraff pulak Raffi duduk diatas katil dan Asyraff masuk kedalam bilik lalu menutup pintu bilik Asyraff benar-benar ingin tahu “Kalau aku bagipun apa masalahnya Sarah tu bukan siapa-siapa punya hak milik ayah dia lagi” Jawab Raffi endah tak endah dengan soalan Asyraff itu “Memanglah tapikan kau kata gelang itu untuk emak kau Apsal kau bagi dia Tu yang aku tak puas hati”marah Asyraff Raffi hanya tersenyum melihat wajah tidak puas hati rakannya Dia masih ingat lagi semasa mereka pergi ke pasar malam Niat hati cuma nak jalan-jalan tengok baju tapi matanya tertacap pada seutas gelang tangan yang membuat hatinya rasa tertarik Belum sempat dia mahu melihatnya Asyraff terlebih dahulu mengambilnya dan bertanyakan harga “Wei kalau aku bagi Mira gelang ni okay tak” Asyraff cuba bertanyakan pendapatku Hati Raffi sudah panas sebenarnya tapi tiba-tiba dia mendapat satu akal yang agak matang “Aku rase x sesuailah Warna ni tak sesuai dengan dia Cuba kau bayangkan dia pakai baju biru kain biru tudung biru kasut biru dan gelang biru dah macam minah blue dah rupanyer Lagipun warna biru camni tak sesuai dengan remaja orang tua okaylah”Raffi mengemukakan hujahnya “Yeke Tak tahu pula aku Nak beli ke tak” Asyraff mengaru-garukan kepalanya yang tidak gatal itu “Baik kau bagi aku beli untuk emak aku Lagipun mak aku suka warna birut air laut ni”pujukan Raffi berhasil Dia membayar gelang berharga rm15 itu Walaupun murah tapi bermakna “Wei berangan pula mamat ni Wei aku Tanya kau buat dek cam cakap dengan bantal golek pula” Raffi membiarkan Asyraff membebel sendirian Dia menyambung kerjanya sambil makan sosej yang dibeli tadiSarah membelek-belek gelang tangan yang diberi Raffi pagi tadi Cantik sungguh gelang tangan itu Dia tersenyum sendirian Dia hairan mengapa Raffi menghadiahkan gelang ini kepadanya Lelaki itu memang aneh tetapi kelakar sikapnya Walaupun bermuka tembok tapi memang tak dapat dinafikan ketampanannya Cuma kadangkala sikap Raffi yang tidak serius itu menyakitkan hatinya “Hai menung jauh nampak Orang dapat gelang patutlah berangan semacam” sapa Reha Sejak tadi dia lihat rakannya asyik membelek gelang tangan pemberian Raffi itu “Sarah boleh aku Tanya kau satu soalan” “Boleh tapi satu jer”jawab Sarah “Kau suka ke kat Raffi tu” “Ikhlas aku cakap kat kau yang aku memang anggap dia tu macam kawan-kawan yang lain Tak lebih pun dari tu Aku pun rasa dia cuma anggap aku macam kawan biasa Kenapa kau tanya macam tu” Sarah pula bertanya “Sebab aku rasa Raffi suka pada kau Cuba kalau satu hari dia luahkan perasaan dia pada kau kau terima tak dia” Tanya Reha lagi She curious “Never” “Wei tunggu akulah Jalan tak pandang orang langsung”bebel Asyraff “Kau tu jalan lambat sangat macam itik serati”kata Raffi acuh tak acuh “Kau tahu tak semalam Amin cakap kat aku yang Sarah dengaan budak senior nama Afdhal tu Wei kau serius tak dengan minah tudung labuh tu” tanya Asyraff curious “Kau ni macam pompuan pula suka gosip-gosip murahan pula Kalau aku suka kat dia pun perlu ke aku bagitahu satu dunia Cukuplah aku tahu dia tahu Simple and cool” “Banyaklah kau Sekali kena kebas kelabu biji mata kau sekali dengan cermin mata ko skali jadi kelabu” Asyraff mencebik “Wei tengok tu Sarah” Asyraff memusingkan kepala Raffi kearah Sarah Sarah sedang asyik berbual dengan Afdhal ditepi kelas Tiba-tiba Raffi jadi panas melihat mereka bedua Dengan pantas dia mengatur langkah menuju kearah dua manusia tersebut Asyraff mengikut dari belakang “Sarah sudi tak jadi teman abang Abang betul-betul ikhlas pada Sarah” ucap Afdhal pada Sarah Sarah hanya menundukkan kepalanya Dia malu “Sarah tak suka pada abang Kalau Sarah tak suka abang tak paksa Nikan soal hati dan perasaan Sarah” ujar Afdhal lagi “Bukan Sarah tak suka pada abang cuma?” Belum sempat Sarah menyudahkan kata-katanya Raffi datang menyampuk “Cuma Sarah suka kat aku bukan abang Jadi abang boleh pergi jangan kacau Sarah lagi dan abang boleh cari kakak-kakak senior lain Takkan nak budak kecik kot” lantang Raffi meluahkan kata-katanya Semua mata tertumpu pada mereka bertiga “Saudara ni kekasih Sarah ker” Tanya Afdhal “A’ah Kami dah lama dah jadi pasangan kekasih cuma saya dan dia tahu Kami tak suka menghebahkan cerita dalam kelambu” kata Raffi penuh perasaan “Apa yang awak merepek ni Raffi” Marah Sarah “Abang saya dengan dia cuma rakan sekelas saja tak lebih dari itu Saya rasa lebih baik abang pergi dulu jangan layan dia ni” Ujar Sarah “Saya tak merepek Awak suka sayakan Sarah” Raffi bertanya penuh debaran “Tak saya tak pernah sukakan awak Saya cuma anggap awak macam rakan sekelas Itu saja tak lebih dari itu Awak kena faham itu” terang Sarah penuh semangat “Tak Awak tipu bukan Apa kurangnya saya” “Saya tak ada masalah dengan awak langsung jangan halang perjalanan saya” Sarah cuba melarikan diri Namun Raffi segera menghalang “Saya masih tak puas hatiSaya nak tahu juga kenapa awak tak sukakan saya Saya perlukan penjelasan”jerit Raffi Dia mencengkam lengan SarahSarah cuba melepaskan cengkaman Raffi “Sakitlah Awak nak tahu kenapa Sebab awak lelaki yang tidak serius yang hanya tahu main-main dan suka memaksa Awak tahu perangai awak totally saya benci sangat Takde apapun yang saya suka kat awak Awak ada ke tak ada ke sama saja bagi saya Awak dah faham sekarang” luah Sarah Raffi melepaskan cengkamannya dan berlalu pergi bersama hati yang remuk‘Awak tahu perangai awak totally saya benci sangat Takde apapun yang saya suka kat awak Awak ada ke tak ada ke sama saja bagi saya Awak dah faham sekarang’ kata-kata Sarah itu masih lagi terngiang-ngiang di telinga Raffi Raffi menjerit sekuat hati Asyraff segera mendapatkan raffi “Aku rasa kau kena bersabar dan bagi Sarah masa Aku rase kau terlalu memaksa dia” pujuk Asyraff Dia tahu rakannya berada di dalam kekecewaan “Kau rasa aku ni teruk sangat ke Aku tak layak ke untuk gadis macam dia” Raffi bertanya kepada rakannya “Tak tapi mungkin teruk sikit jer Tak sebenarnya kau terlalu keras lagipun kita tak boleh duga perasaan orang Jadi kau kena belajar bersabar” nasihat Asyraff “Boleh tak kau tolong aku” “Tolong apa”Hatinya meronta-ronta mahu berjumpa dengan Sarah Dia cuba mahu slow talk dengan Sarah Dia tak mahu kecewa kali ini Dari jauh dia nampak susuk tubuh Sarah dan Reha Dia tersenyum “Kenapa tak boleh jumpa esok Tak elok perempuan macam saya ini keluar malam-malam jumpa lelaki Cepat sikit apa yang mustahak sangat” Tanya Sarah tanpa memandang wajah Raffi “Awak masih marahkan saya Saya minta maaf Saya tahu saya terlalu mendesak awak Tapi saya cuma mahukan sedikit penjelasan” Ujar Raffi penuh sopan “Penjelasan apa lagi Saya rasa awak dah faham” “Memang saya faham tapi adakah langsung takde sekelumit pun perasaan cinta awak pada saya” Tanya Raffi “Kalau awak nak tahu bukan awak saja tapi mana-mana lelaki pun Saya cuma sayangkan seorang lelaki dalam hidup saya Takkan ada orang lain” “Siapa” “Ayah saya Hanya dia yang saya sayang dalam hidup saya” “Saya pun sayang ayah saya Saya boleh menggembirakan awak Sarah Percayalah” rayu Raffi “Takde perkara lain yang mampu menggembirakan saya selain dapat melihat ayah saya mampu untuk melihat keindahan dunia ini semula Hanya itu yang menggembirakan saya Saya tak perlukan cinta lelaki lain Jadi saya taknak awak ganggu saya lagi sebab saya kat sini untuk belajar dan capai cita-cita saya untuk memulihkan kembali ayah saya Itu saja matlamat hidup saya So please don’t disturb me Ambil balik gelang ini Saya tak rasa saya memerlukannya” Sarah pergi meninggalkan Raffi penuh kehampaanDua minggu berlalu dengan cepat Tinggal lagi sebulan final exam akan menemui semua Ada yang dah mula study beria-ria Perpustakaan dah macam pasar ikan Sesak macam traffic jam gamatnyer Namun Asyraff ulangkaji sendirian tidak lagi ditemani Raffi yang sudah menghilang Dia pun hairan kemana perginya rakannya itu Sarah pun musykil dengan kehilangan lelaki itu Kadangkala dia diselebungi perasaan bersalah “Reha cuba kau tanya Acap tentang Raffi” Pinta Sarah “Apsal pulak Kau gilah tanya sendiri Kau yang nak tahu tapi aku pelik buat apa kau nak ambil tahu hal orang yang kau dah sakitkan”luah Reha “Kenapa ni Reha Kau marah aku ke” Tanya Sarah kurang pasti “Memang aku marah kau Orang macam kau ni pentingkan diri Kalau aku ditempat kau Aku takkan lukakan hati orang yang cintakan aku walaupun aku tak cintakan dia” “Apa yang kau akan buat” “Dalam hal macam ini kita memerlukan akal Sarah Bukannya hanya mneluahkan perasaan semata-mata Kita kena fikirkan tentang hati orang lain Kau tahu manusia berbeza-beza Kita tak tahu hati budi orang Aku dapat rasa Raffi terlalu cinta pada kau sehingga dia tak dapat kawal kekecewaan hati dia Bukan semua lelaki yang anggap sesuatu perkara itu mudah Kita perempuan tak dapat tahu isi hati lelaki Seorang lelaki jika dia benar-benar jatuh cinta dia akan tempatkan dihati bukan pada nafsu Aku harap kau faham apa yang aku nasihatkan Aku tak marah pada kau tapi cara kau itu yang buat aku marah Aku minta maaf jika perbuatan aku sebentar tadi menyakitkan” ujar Reha panjang lebarSarah mendapat panggilan dari Dr Raimi Syazwani tentang ayahnya Sesungguhnya Sarah berasa amat bersyukur Sejak kecil lagi dia berdoa agar mata ayahnya dapat dipulihkan Perkhabaran ini membuatkan dia menjadi insan yang paling gembira tetapi kenapa dia tidak mendapat sepenuh kegembiraan itu Dia merasakan seperti ada yang kurang Cinta5 tahun berlalu?.Akhirnya dia berjaya mendapat segulung ijazah dalam bidang Kejuruteraan Awam Walaupun matanya agak rabun ayah Sarah dapat melihat Sarah menerima kertas keramat tersebut RehaMira dan Asyraff juga turut memperoleh ijazah masing-masing Sesungguhnya hari tersebut menjadi hari yang indah buat mereka semua Namun dari kejauhan ada insan lain yang mendengar sorakan kegembiraan mereka semua Dia hanya tersenyum mendengar kata-kata pujian ucapan tahniah yang keluar dari bibir para mahasiswa dan mahasiswi serta ibu bapa Alangkah indahnya jika dia juga dapat berada ditempat merekaDia menghayun langkah menuju ke pintu besar untuk keluar dari dewan tersebut Tanpa semena-menanya dia terlanggar pasu besar di tepi pintu Pasu tersebut jatuh lalu pecah berderai Semua mata memandangnya Dia cemas Sarah dan rakan-rakannya turut memandangSeorang lelaki yang masih muda sedang meraba-raba mencari tongkatnya Asyraff terus menerpa ke arah lelaki tersebut untuk membantu Sarah cuba menghampiri Tiba-tiba dia dihalang oleh dua orang guard yang cuba untuk membersihkan pasu tersebut Keadaan yang senyap tadi menjadi hinggar- binggar semula Entah mengapa Sarah ingin berjumpa lelaki tersebut Dia seperti kenal lelaki itu Otaknya ligat mengimbau memori lama RaffiSarah terus berlari mencari lelaki itu Dia mundar mandir ke hulu kehilir mencari Raffi Namun bayangnya pun tiada Dia melihat Asyraff datang menghampirinya “Acap aku nampak Raffi Kau ada nampak” Tanya Sarah Asyraff hanya mendiamkan sendiri Melihat Asyraff yang hanya diam seribu bahasa dia cuba mencari lagi Belum sempat dia pergi Asyraff menyebut namanya “Sarah dia dah pergi” “Apa Aku nak jumpa dia Mana dia” Tanya Sarah bertalu-talu “Dia dah pergi Dia bagi kau ini Ambillah” Asyraff menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak Sarah mengambil barang tersebut Perlahan-lahan dia berjalan menuju ke taman universiti Dia membuka surat tersebut?Assalamualaikum?SarahSejak kali pertama melihat wajahmu hati ini sudah tertarik dengan keindahan ciptaan-Nya Hati ini juga berazam untuk menjadikan wajah itu sebagai suri di hati ini Aku cuba menarik perhatianmu tapi aku lelaki polos tentang erti cinta Jadi aku jadikan kau tempatku bergurau kerana aku dapat merasakan kau dekat padaku Setiap kali melihat wajahmu yang masam mencuka hatiku jadi tenang amat Aku rasa bahagia sangat Aku fikir kau sengaja marahkan aku Aku suka melihat kau aku tahu kau wanita yang baik bukan kerana kau bertudung labuh tapi kerana kau pandai menjaga maruah kauSarahSetelah aku luahkan perasaan ini padamu aku rasa lapang Tapi bila kau menolak aku mentah-mentah aku kecewa sangat Maaf ayatku tak teratur sangat Sudah lama tidak memegang pena Aku tahu kau ada alasan sendiri kenapa kau menolakku Aku terima Tapi aku masih belum puas Aku mahukan kau gembira kerana aku terlalu cinta padamu Hati ini sudah lama menjadi milikmuSarahPemahaman aku dalam erti cinta yang sebenar adalah cinta bukan semestinya memiliki tapi mengorbankan diri demi orang yang kita cintai dan sayangi Aku ingin sekali lihat kau bahagia kau gembira dan tersenyum sentiasa Walaupun apa yang aku korbankan tidak seelok mana tapi masih boleh digunakan Tapi untuk lebih elok aku ada bawakan barang yang berharga untukmu Gunalah sebaik mungkinSarahSebelum aku pergi aku ingin sekali mendengar ucapan cinta darimu Namun aku sedar itu Cuma mimpi Tapi sekurang-kurangnya aku lega yang kau tahu AKU AMAT AMAT AMAT CINTAKAN KAU Maaf sekali lagi tulisan aku buruk Tak secantik dulu Aku harap kau bahagia sayaang Kau sentiasa dihati Terakhir kali aku pinta darimu Izinkan aku merinduimu sayang. Kelab Skrebel ada di setiap pelusuk negara, Kami terpana dan kagum mendengar fakta tersebut. Namun,”“keluar? mana nak lari ni.

  8. ????Ntahlah aku tatau?? Dan selepas itu Iman lalu di hadapan mereka berdua. Iman tersentak melihat perlakuan mamat snobbish yang tetiba jew memanggil namanya minah rocker, Malah aku juga yang kejutkan abang dari tidur untuk bersiap ke pejabat. Pesanan aku yang mudah macam tu pun, Tiba-tiba Acha duduk di sebelahku.“Aaahhh!” Terseret scooter Ego S pink itu ke bahu jalan Hampir sahaja melanggar pokok di hadapan yang hanya kurang 2 meter itu“Ya Allah” Kereta diberhentikan serta-merta Terus pintu dibuka Kaki sudah laju melangkah ke arah pemilik scooter itu Jantung jangan cakap lagilah Dah macam baru lepas lari pecut 400 meter“Cik cik tak apa-apa” Sempat dia berpaling kepada scooter yang sudah terbaring ituAduh Macam mana aku boleh terlanggar orang ni Aku berkhayal tadi buat apaHabislah aku Nak buat apa ni Aku langgar perempuan pulak tuDira membetulkan duduknya Mata dah berair menahan pedih luka di tapak tangan dan kecederaan kecil di kaki serta lutut Apahal mamat ni tiba-tiba langgar aku Buta ke apa Tak tahu bawa kereta ke Mentang-mentanglah aku bawa scoot je Kau ingat kereta besar kau tu untuk langgar orang ke Aduh Sakitnya Yang mamat ni dok buat muka kelam tu kenapa Kalau ye pun tolonglah angkat aku“Cik cik okey ke Saya minta maaf cik Saya tak sengaja Betul saya tak sengaja” Serba salah pulak aku rasa Aku kena angkat perempuan ni ke Kalau aku angkat nanti dia marah macammanaTakkan nak tengok je kot Apa nak buat ni Adam Kenapalah waktu kecemasan macam ni ko jadi lembap pulak Cepat bertindak Takkan nak biarkan je Kau yang langgar jadi cepatlah tolong Ek eh mamat ni Boleh buat muka sotong pulak depan aku“Hey Yang awak dok tengok saya buat apa Cepatlah tolong” Hangin betullah aku dengan mamat ni Boleh dia buat-buat blur Spesies dungu agaknya“Saya bawa awak pergi hospital ye”Dahi dah berkerut-kerut “Scoot saya macam mana Takkan nak tinggalkan kat sini”“Saya telefon kawan saya suruh alihkan scoot awakokey” Aku nak call siapa ni Minta tolong Eddy boleh kot Sorry Eddy libatkan kau Cuma nama kau je yang terlintas dalam kepala aku sekarang ni“Nak alihkan ke mana” Suka-suka dia je nak alihkan Nak alihkan ke mana Dah nampak scooter aku macam tu hantarlah workshop“Sekejap ya Saya call kawan saya” Terus dikeluarkan handphone dari poket seluar hitam Terus nombor Eddy didail Talian bersambung“Hello Eddy”“Hah Adam kenapa call aku pagi-pagi hari ni” Tenang kedengaran suara Eddy Dah sampai office agaknya“Aku nak minta tolong sikit boleh” Harap-haraplah Eddy boleh tolong“Apa dia Kau tak masuk office ke” Pelik betul Pagi-pagi dah telefon minta tolong Macam cemas je suara dia ni“Macam ni Eddy Aku terlanggar oranglah Sekarang ni aku nak bawa dia pergi hospital Aku nak minta tolong kat kau sikit”“Astaghfirullahhalazim Betul ke ni Kau kat mana Adam” Eddy dah mula gelisah Langgar orang Nauzubillah min zalik Biar betul si Adam ni“Betul Aku kat roundabout depan Niosh ni Dekat Petronas Seksyen 15 Kau boleh tak tolong hantar scooter budak ni kat bengkel”Macammanalah si Adam ni bawak kereta Berangan ke pagi-pagi ni “Aku datang sekarang Kau tunggu kat situ”“Okey aku tunggu Cepat sikit Aku nak bawak budak ni pergi hospital”“Okey” Wajah ditala ke arah gadis itu Perlahan-lahan kaki diatur untuk menghampirinya “Cik saya dah telefon kawan saya Kejap lagi dia sampai Nanti dia hantar motor cik kat bengkel”Boleh percaya ke mamat ni Kawan dia siapa Ish tak beranilah aku nak bagi scoot aku kat kawan dia Macam-macam kemungkinan dah bermain dalam kepala Baik aku suruh budak rumah aku datang tolong Kalau aku sorang je senang kena tipu pulak Hmm bijak-bijak HahaSENYAP JE MAMAT NI Atleast cakaplah sikit Takkan nak biar aku macam tunggul pulak Tanyalah aku asal mana nama apa belajar kat mana tinggal mana Ni tak Aku pulak yang resah duduk dalam kereta ni Dahlah berdua dengan orang yang aku tak kenalNamun matanya sempat menjeling sekilas pada raut wajah jejaka yang khusyuk memandu dengan tenang itu Comel Hehe Sempat lagi aku menggatal dalam keadaan macam ni Hmm aku tengok mamat ni ada rupa kereta besar segak bergaya Memang nampak macam orang senanglah Tapi kenapa macam lambat pickup je Pergerakan pun slow Tengok jelah tadi Nak tolong aku pun teragak-teragak Terkial-kial Slow sangat tindak balas diaKini giliran Adam pula mengerling sekilas ke arah gadis itu Seribu satu rasa bersalah menghuni dirinya Dia masih terkejut dengan peristiwa tadi“Cik okey ke” Takut-takut dia memandang wajah gadis itu“Hei macammana awak bawa kereta hah” Soalan dijawab dengan soalan Mata Dira tajam menikam pandangan AdamDahi dah mula berkerut “Saya minta maaf Betul-betul minta maaf” Hati dah mencerna berbagai-bagai kata maaf dan ungkapan pendamai tapi tak mampu dizahirkan dengan kata-kata Dek berbalas pandangan masing-masing cepat-cepat berpaling arah“Tadi tu kawan cik ke” Tadi Shaz dengan Min datang Terkejut muka masing-masing lepas tengok scoot aku landing kuak lentang depan pokok tepi jalan itu Terus kena marah mamat tu Kesian jugak tapi nak buat macammana salah dia Biar dia rasa takut sikit Baru dia tahu aku ada geng Haha“Hmm” Rasa malas nak jawab“Dorang tak pergi hospital ke”“Lepas hantar motor” Apa agaknya kawan si mamat ni bincang dengan dorang tadiHah lagi satu Habislah kalau mama dengan abah tahu Tak pasal-pasal abah buat report polis Macamlah tak tahu perangai abah tu Lagipun abah dah pesan awal-awal bawa motor hati-hati Tapi bukan aku yang langgar dia Dia yang langgar akuKereta terus dipandu sehingga sampai di Hospital Serdang Setelah kereta di parking pintu dibukakan Wah gentle nya Dia dipapah sehingga ke kaunter “Alhamdulillah Grad jugak kita akhirnya Happynya” Senyum sumbing dah sampai ke telinga “Lega dan bersyukur sangat dah lepas azab seksa Sekarang dah tak sabar nak memasuki alam pekerjaan yang membolehkan aku memegang wang sendiri Hahaha” “Amboi gelak sampai tak cukup muka aku tengok Tahulah dah grad aku pun happy jugak tapi tak adalah sampai kasut terpijak tahi pun tak perasan Muahaha” Kini giliran Acha pula untuk ketawa dengan dasyatnya “Ya Allah Eeee Gelinya Kenapa kau tak cakap” Suara Dira dah separuh meninggi “Teruk punya kawanlah Tak bagitahu langsung Gelinya” Mak Waaa Geli Geli “Macammana aku nak bagitahu dah kau tak bagi peluang langsung Aku dah tarik tangan kau tapi kau pergi lompat tu buat apa Ingat aku nak main kejar-kejar ke hari konvo kita ni” Ketawa Acha masih bersisa Memang lawak betullah Dahlah kasut baru beli semalam kat Mid Valley Sia-sia je Hahaha “Alah.Rindunya zaman persekolahan aku dahulu.Ya Allah…Hani dan Amy. Silapnya pada abang kerana gagal memahami kerja sayang. Anak-anak semuanya sudah berumah tangga dan tinggal dengan keluarga masing-masing.Hmm…selamat ya,”Jawab Iman pendek seraya tersenyum hambar. Ga’. Cle…gue serius nanya masalah lu…”“Apa lu pikir gue bercanda ? pujuk Hashim dengan nada suara yang sengaja direndahkan. marah Ayeng. Bimbang Saiful sekiranya Afiqah membuli dia lagi hari ini. Tapi kan? Aku rasa?? Afiqah Kamarudin: Keling la ayat kau ni Kau rasa apa Saiful Epul: Aku rasa aku perlu bagi kau peluang Afiqah Kamarudin: Peluang Maksud kau Saiful Epul: Kau layak diberi peluang untuk menunjukkan your woman side Afiqah Kamarudin: Apa selama ni aku bukan perempuan ke Saiful Epul: Memang la kau perempuan tapi kurang?? Afiqah Kamarudin: Saiful Azmi bin Zainal Abidin Saiful Epul: Okay okay Aku tarik balik Hehe **********************************************************************Afiqah melihat dirinya di cermin Menilik-nilik wajah dan badannya “Gila ke hape Saiful tu Ada ke suruh aku join Ratu Kebaya Impossible” menjerit Afiqah sendirian di tandas petang itu Dirasakan tidak masuk akal langsung permintaan Saiful Azmi memintanya untuk menyertai pertandingan Ratu Kebaya yang akan diadakan bulan depan Pertandingan itu merupakan acara tahunan Sekolah Menengah Dato” Asri Ianya menjadi tumpuan para pelajar kerana saat itulah pelajar perempuan khususnya mendapat peluang untuk bergaya sakan Pelajar lelaki pula turut bergembira kerana dapat mencuci mata untuk melihat perempuan-perempuan cantik bergaya “Aku tak pernah sentuh kebaya sebelum ni Baju kurung pun sepasang dua je aku ada Camne nak join pertandingan bodoh tu Adoi sengal la mamat ni Dia nak main-mainkan aku ke hape” getus Afiqah sendirian lagi Sakit kepala dibuatnya memikirkan hal itu Difikirkan ingin sahaja dia menolak permintaan Saiful Azmi yang satu itu namun apabila difikirkan balik itu sahaja peluangnya untuk menunjukkan her woman side kepada Saiful Azmi Afiqah ingin membuktikan kepada Saiful Azmi bahawa dia mampu untuk menjadi perempuan sejati “Yeah aku mampu Aku boleh” jerit Afiqah Zila kelihatan keluar dari tandas Disangkakan Afiqah dia sendirian di tandas petang itu Malu pula Afiqah merasakan Zila telah mendengar semua keluhan dia tadi “No need to be embarrassed Afiqah Kau juga perempuan Tak ada salahnya kalau kau nak join Ratu Kebaya tu What if I help you” “Biar betul Zila Err aku okey je?? **********************************************************************“Dengan ini diumumkan pemenang Ratu Kebaya Sekolah Menengah Dato”Asri tahun 2011 ialah???? Cik Afiqah bt KamarudinDewan sekolah pantas bertukar hingar bingar dek tepukan dan sorak sorai pelajar sebaik sahaja diumumkan nama pemenang Tepukan pula semakin bingit setelah nama Afiqah dilaungkan sebagai Ratu Kebaya Di satu sudut dewan itu Saiful Azmi tersenyum sendirian Sungguh dia tidak menyangka Afiqah boleh berubah menjadi begitu jelita dan menawan Kebaya merah jambu dipakai Afiqah tadi betul betul menyerlahkan aura keperempuanannya Saiful Azmi teringat tiba tiba pada janji itu **********************************************************************“Ni sape pulak call aku malam malam buta ni Kacau la orang nak tidur” baru sahaja Afiqah melentokkan kepala di bantal telefon bimbitnya pula berbunyiAfiqah: Hello?? Saiful Azmi: Assalamualaikum Er ni aku Er saya ni Saiful Azmi?? Afiqah: Kau nak apa call aku malam malam buta ni Kacau je Saiful Azmi: Saya call awak sebab nak cakap dengan awak la Takkan nak cakap dengan kucing awak pulak kot Afiqah: Aku takde mood nak layan lawak bodoh kau tu Cakap la cepat Kau nak apa call aku ni Saiful Azmi: Amboi garangnya dia Saya nak tanya something boleh tak Afiqah: Tanya je la Cepat la sikit Aku mengantuk gila ni Saiful Azmi: Miss Kebaya do you forget already our promise My promise to you Afiqah: Aku tak pernah berjanji kat siapa siapa rasanya Hutang pun aku tak pernah Aku letak phone dulu bye Saiful Azmi: Wait Fiq Er Fiqah Aku cuma nak cakap I love you Afiqah: Say those damn and sick words to your girlfriend Saiful Azmi: Girlfriend Afiqah: Buat buat tak tahu konon Pandai kau acting Siapa lagi kalau bukan Nabila tu budak kelas 5 Akasia Okey aku chaw dulu One more kirim salam kat Nabila tu Pesan kat dia jangan kacau aku lagi Aku tak nak pun pakwe dia yang tak hensem ni **********************************************************************“Fiqah dengar la aku ni Aku takde apa apa pun dengan si Nabila tu Dia buat cerita je tu Memang dia dah lama tackle aku tapi sumpah aku tak layan Sebab aku cakap aku suka kat seseorang And aku cakap orang tu adalah kau Afiqah bt Kamarudin “Bila kau cakap camtu kat dia “Dah lama Awal tahun ni “Kau tak tipu Saiful “Sumpah aku tak tipu “Maknanya dah lama la kau suka kat aku “Memang dah lama Amir pun tahu hal ni Kalau tak percaya kau tanya Amir Aku syok kat kau sejak tahun lepas lagi Aku suka kau sebab kau tak gedik macam perempuan lain kau tak murah macam perempuan lain dan paling penting kau cantik “Habis tu Nabila “Kan aku dah kata dia buat cerita Sumpah aku tak pernah layan dia “Okey Aku percaya Semalam dia called aku and explained everything I trust you Saiful And??” Afiqah menghulurkan surat itu kepada Saiful Azmi Surat bersampul merah jambu itu bertukar tangan Saiful Azmi pantas membuka surat itu dan tertera di dalamnya; “Will you be my boyfriend“Yes I will” pantas Saiful Azmi menjawab Afiqah tersenyum bahagia Mereka berjalan beriringan ke kelas meninggalkan motor parking itu“Tapi Mar…”“Ye, Moga lidahnya itu tidak tersilap kata dan tergelincir bicara.

  9. malu maluuu. Mata dia bersinar-sinar macam guli. tanya Ezani dengan penuh berhati-hati. Ezani terpinga-pinga apabila melangkahkan kaki ke rumah Fakrul pada petang itu. lalu alam dan Selat Tebrau semakin lama semakin hilang dari pandangan mata dan lukisan hati ini.” Wani mengiakan kata-kataku sekaligus membuatkan rasa bangga bersemi di jiwaku dengan tanah tumpah darahku itu.ADAKAH SALAH KELUARGAKU?BEGITU LAH HIDUP.DAN SEBAGAI HAMBA NYATERIMALAH SEGALA APA YANG DATANGDENGAN RASA KESYUKURAN DAN REDHAKERANA KEBAHAGIAAN ADACUMA BELUM TIBA…WASSALAM… tak payah jeles eh? banyak kerja ke?Tak taulah pulak kalau Nurul Iman tak tahu. Abangnya memberitahu tom yam dekat restoran ni sedap. ana ingat tak ada orang, Selesai memanjatkan munajat dan doa kepada Allah Taala, Siapa sebenarnya perempuan seksi itu? Khairizal sedang merenung ibu bapanya dengan pandangan yang sayu. seolah cuba menghalau sesuatu dari fikiran. dibesarkan di kampung bapanya. Bukan mudah untuk berlaku curang. Terbang bebas di angkasa.

  10. 5. Yang kau tengok awek tadi tu macam nak terkeluar biji mata apasal? rengus Laili. jerit Aman dari muka pintu banglo berkenaan.dua-dua dah saling terpaut.Khairel… ” Yup, ” Ko mengarut apa nie Afi? tangkap basah 17 Nama Pena : ZachwanStetoskop diletakkan ke dalam laci Rambut hitamnya dielak ke belakang Tangan diletak di belakang kepala lantas menyandar di dinding Mata dipejam rapat ” Ko serius ker nie Afi” bahu Afi digoncang Kuat ” Betullah Benda macam nie takkan aku nak buat main-main pulak” dahi Hairil dijentik ” Wow finally Punyalah lama ko nak faham hint yang perasaan ko bagi” bahagian dahi yang menjadi mangsa sasaran Afi digosok Sakit ” Hahaha?.At least aku faham juga dari tak faham langsung” Afi tersengih tepi ” So bila agaknya aku nak dapat anak buah” Hairil mengerling nakal ” Musim buah arh Wakakakambing” gelak Afi ” Ko nie buta kayulah plak” marah Hairil ” Serious man I fall for her but the problem is?I don?t know whether she like me or not” mug berisi kopi dibawa ke mulut ” Ask her” cadang Hairil ” Are you nut?s What?s if she reject me Is there another planet for me to hide my face No way So not cool” Afi mengeleng berulang kali ” What?s if she accept You never know the answer unless you ask her” Hairil mengangkat keningnya Ziana Zain punya style ” You mean gamble” soal Afi ” Hey life is a gamble” seloroh Hairil ” Okay I deal with it” ujar Afi sambil mengepal tangan Bersemangat*?????????????????????????????????????????????????????????????????? Sentiasa… sehinggakan aku dapat mengira setiap kemenanganku tanpa menyusun jari.“Terima kasih.

  11. Aku terus dukung Adik dan pergi dari restoran tu.Tapi wat pe plak nak tiru gaya Khai. Cuma Jai takut. “Jai jangan tinggalkan ecah, Ko still nak pakai tudung, Aku rasa masa aku tarik lengan baju nie tadi tak adalah kuat sangat. baik kau pergi main dengan budak perempuan.hahahhaa” sambung salah seorang budak lagi Alif tunduk Melangkah lesu ke hujung jalan menuju ke pondok usang neneknyaYa Pondok yang terlalu usang Di situlah ia tinggal bersama nenek serta adik kecilnya Berjalan sambil kakinya menyepak biji getah yang di kutipnya di jadikan seakan bola Di sepak biji getah itu hingga ke hujung tangga pondok usang neneknyaTangisan Alya menyentak hatinya Mungkin adiknya lapar Ditanggalkan selipar lalu berlari naik keatas pondok Alya di dalam buaian dipujuk lembut sehingga tertidur kembali Alif mencari kelibat neneknya tetapi tiada Mungkin ke kebun barangkali bisik hatinyaAlif mengambil senaskah surat khabar lama lalu duduk kembali di sisi buaian Alya Diselak helaian demi helaian sambil tangannya tidak terlepas dari membuai Alya Ingin sekali ia bersekolah seperti kanak-kanak yang sebaya dengannya Disebabkan keadaan mereka yang terlalu daif nenek Alif tidak mampu untuk menghantarnya ke sekolahAlif mengenal huruf dan abjad hanya melalui surat khabar lama yang di kutipnya Untuk menonton tv jauh sekali kerana bekalan elektrik tidak pernah tersambung di pondok usang neneknya Namun Alif tidak pernah merungut Sesekali di bantu neneknya yang tidak sekuat mana untuk berkebun Dengan hasil tanaman mereka cukuplah untuk mereka gunakan bagi meneruskan kehidupan Neneknya selalu memuji kerana mempunyai cucu yang rajin seperti AlifAlya menangis lagi Bacaan Alif terhenti Alif bangun mencari botol susu kepunyaan Alya Kosong Digaru kepalanya yang tidak gatal Memikirkan cara-cara untuk membancuh susu Tangisan Alya semakin kuat Tanpa berlengah lagi Alif turun ke dapur yang berlantaikan tanah Di kocak botol susu Alya menggunakan air yang telah di sediakan neneknya“Kejap ye dik Abang tengah buat susu ni” mulutnya tidak berhenti dari memujuk tangisan sikecil yang masih merengek didalam buaian“Sayang adik abang Kejap ye Abang buatkan” pergerakan tangannya di percepatkan Di sukat air panas dan air sejuk dengan tepat Tin susu di angkat Tetapi ringan Alif cuba membuka penutup tin tersebut menggunakan hujung sudu Malang nasibnya kerana susu yang tinggal terlalu sedikitJeritan Alya semakin kuat Alif tiada pilihan Dicedok kesemua baki susu yang ada dan di masukkan kedalam botol lalu di goncang Langkahnya dicepatkan Sikecil yang dahagakan susu menangis hingga tersedu-sedu“Nah sayang abang Nanti lepas nenek beli susu baru abang bancuhkan yang lain ye” pujuk Alif sambil menyuapkan puting botol ke mulut Alya Disapu air mata yang mengalir di kedua pipi adik kesayangannya Kerana terlalu lapar Alya tetap menyoyot botol berisi air susu yang cair Alif menepuk-nepuk lembut kaki Alya supaya ia lena kembaliDisambung kembali bacaannya lagi Ia amat tertarik dengan cerita-cerita berkenaan dengan angkasa lepas Semangat dan azam di tanam untuk menjadi salah seorang angkasawan yang mampu menawan dunia angkawa lepas Terbayang dirinya yang berpakaian lengkap sut angkasawanAngannya terhenti apabila terlihat kelibat neneknya yang baru pulang Sempat menjeling ke dalam buaian sebelum bangun menuju ke arah neneknya“Nek baru balik” Embun terseyum manis“Adik dari tadi tak bangun lagi ke” Embun membuka balutan kain di atas kepala Alif mengambil kain dari tangan neneknya lalu mengelap peluh yang mengalir“Tadi dah bangun sekejap Lepas Alif bancuh susu adik tidur balik” Embun tersenyum lagi Alif memang berbeza dari kanak-kanak yang lain Walaupun umurnya baru menjangkau tujuh tahun namun ia boleh di harap untuk melakukan kerja-kerja orang dewasa Walaupun tidak cekap Alif rajin belajar dari kegagalan“Tapi nek susu adik dah habis Adik tadi minum susu cair nek” baru dirinya teringat Sememangnya bekalan susu untuk Alya sudah kehabisan Tubuhnya disandarkan ke dinding“Tak pe la Nanti nenek beli” Alif menarik kaki neneknya supaya berlunjur Dipicit-picit kaki neneknya yang letih bekerja untuk ia dan adiknya Jika tidak kerana nenek yang mengutip mereka sudah pasti mereka masih merempat di tepi jalan Atas keperimanusiaan Embun membela Alif dan adiknya seperti cucunya sendiri memandangkan dirinya juga sebatang karaSudah tiga tahun perkara itu berlaku Embun bersyukur sekurang-kurangnya dirinya dapat membantu Alif dan Alya untuk meneruskan hidup Lenguh-lenguh di kakinya beransur kurang Memang pandai Alif mengambil hatinya“Alif dah makan” Alif mendongak Wajah nenek di renungnya“Tadi dah makan sikit Alif tinggalkan untuk nenek Tak payah nenek nak masak lagi Kesian tengok nenek kena masak penat-penat” hati Embun menjadi sebak Perasaannya di runtun pilu Tidak sangka anak sekecil ini dapat berfikir Kolam matanya sudah banjir hanya menanti saat untuk mengalir“Kalau tak makan nanti Alif sakit pulak Siapa nak tolong nenek kat kebun nanti” Embun sengaja menduga Alif“Bukan tak makan tapi makan sikit je Alif masih kuat lagi tau nek Buat macam kita puasa la nek Nanti duit tu kita boleh beli susu adik banyak-banyak” bersahaja Alif menjawab sambil tangannya tidak berhenti memicit kaki neneknya Perlahan-lahan air mata Embun mengalir menuruni pipinya yang sudah berkedut sana sini Sayang benas Alif pada adiknya Sehingga sanggup berlapar semata-mata untuk adiknyaMelihat air mata yang mengalir di pipi neneknya tangan Alif terhenti Tertanya-tanya akan punca neneknya mengalirkan air mata“Kenapa nenek nangis Alif picit kaki nenek kuat sangat ke” hatinya diburu perasaan bersalah Pantas tanganya di tarik kembali Mendengar ayat dari mulut Alif Embun ketawa lucu sambil mengesat pipinya“Tak sayang Nenek bersyukur dapat cucu macam Alif” Embun mengucup dahi Alif tanda kasihnya yang tidak terhingga Sudah acap kali Alif mendengar pujian dari neneknya Tangannya memeluk erat tubuh Embun yang dibasahi peluh“Apa yang abang menungkan Ayik sungguh Alya tengok” Alif tersedar dari lamunan Kanak-kanak kecil masih lagi bermain riang Menarik nafas sedalam-dalamnya lalu dilepaskan“Abang teringatkan arwah nenek” wajah Alif masih seperti tadi“Tiba-tiba abang ingatkan nenek Kenapa” Alif tersenyum“Abang teringatkan masa abang kecil-kecil dulu Dah banyak nenek berkorban untuk besarkan kita”“Alya tahu bang Kalau tak kerana usaha gigih abang sendiri pun benda ni takkan berhasil Alya adalah manusia paling beruntung walaupun Alya tak pernah nak merasa kasih sayang ibu dan ayah kita Kasih sayang abang dan nenek yang tak berbelah bagi dah cukup untuk Alya” Alif tersenyum Walaupun Alya banyak kerenah ketika kecil kasih sayangnya tidak pernah berubah Alya menjadi seseorang yang terlalu manja Alya menyandarkan tubuhnya disisi Alif Kepalanya dilentokkan dibahu abang kesayangannnya itu“Bila lagi cik puteri kita ni nak kahwin” pantas Alya menegakkan kepalanya kembali“Tak nak la Alya nak duduk dengan abang sampai bila-bila” nadanya seakan merajuk Sudah acap kali Alif memaksanya untuk berkahwin“Jangan macam tu Alya kena fikir masa depan” Alya sudah menunjukkan wajahnya yang masam Alif cuba menyusun ayat-ayat agar Alya terima dengan cadangannya“Please abang Alya tak nak Biar lah Alya macam ni” rayu Alya lagi“Sampai bila Sampai abang dah tak de nanti baru Alya nak kahwin” mendung di wajah Alya sudah semakin terserlah“Abang buat semua ni untuk kebaikan adik abang juga Abang sentiasa nak yang terbaik untuk Alya Abang tak nak nanti hidup Alya terumbang ambing tak berbimbing Kalau Alya ada suami nanti sekurang-kurangnya ada orang yang jaga sakit pening adik abang ni” dielus lembut bahu Alya“Selama ni pun kita dah ok kan” Alif tersenyum Sukar benar untuk mengubah keputusan Alya Hatinya terlalu keras Andai arwah nenek masih ada sudah pasti diri Alya dibebelnya Dan setiap kali itu juga Alif menjadi mangsa untuk Alya mencurahkan amarahnya“Memang ok Tapi nanti kalau abang dah kahwin Alya tak boleh nak duduk macam ni dengan abang lagi” Alya tersentak Wajah Alif yang masih tersenyum sumbing di renung tajam Tak sangka dengan khabaran yang baru saja didengar“Abang nak kahwin” matanya di bulatkan Seakan tidak percaya“Iye la Lepas ni abang kena bremanja dengan isteri abang la pula Masa tu Alya baru Alya nak gigit jari” Alif ketawa Alya merasa geram kerana Alif mempermainkannya Dada Alif di pukul lembut“Abang tipu Abang tipu Alya kan” Alif mengeleng Tangan Alya digengam erat“Tak sayang Abang tak tipu Abang sebenarnya dah pun terima pinangan untuk Alya Jadi abang harap Alya tak hampakan harapan abang Abang ingat majlis tu kita buat sekali” Alya melihat sinar kesungguhan terpancar dari kaca mata Alif Memang kali ini abangnya bersunguh-sungguh“Biar betul Abang nak kahwinkan Alya dengan siapa Abang pula kahwin dengan siapa” terlalu banyak persoalan yang timbul Alya bingung“Alya ingat lagi dengan gadis yang abang langgar dulu” Alya cuba mengingat kembali Memang dahulu abangnya pernah terlibat dalam kemalangan Itupun di sebabkan atas kecuaian Alya Kemalangan itu telah menyebabkan kecederaan yang serius“Alya ingat Macam mana akak tu sekarang Siapa nama dia Bila abang start bercinta dengan dia” bertalu-talu soalan meluncur dari bibir Alya“Satu-satu la sayang Nama akak tu Nurul Hanum Abang tak pernah bercinta dengan dia Tapi abang tak terima dia sebab simpati Abang bertanggung jawab atas apa yang berlaku pada dia Di sebabkan kecuaian abang dia ditinggalkan tunangnya Dia tak bersalah dalam hal ni Susah juga la abang nak yakinkan ahli keluarga dia” baru Alya mengerti“Ye ke Abang tak cakap dengan Alya pun Teruk tau” Alif mencuit dagu Alya“Sebab abang tak nak susahkan Alya So. Hanya bentuknya sahaja dikekalkan. Semenjak aku keluar daripada matrikulasi, Dan ketika itulah takdir seperti sedang bermain denganku.

  12. Botol arak itu sudah pecah berderai. Perlukah menjemput kematian dengan cara tragis seperti ini? Chill! Semuanya sudah ditetapkan.”Hah ambik kau kan kena ceramah percuma a.”begitu sayu sekali kedegaraan dihati ku. HuwAa , Itu tandanya aku sudah mula bosan.aku beredar selepas memberi salam.”keluhku.

  13. “Three, “Angah!!!” huwaa bengangnya Patung Spongebob ditekup pada muka sebelum dia menjerit Gila kejam punya akak Tak kesian ke dekat adik dia yang cun lagi melecun ni Hish habis rosak imej aku Sob sobJAM di atas meja solek dipandang sekilas 655 pagi Alamak lambat dah ni Rambut pantas ditocang Tudung dicapai dan disarung ikut dan saja Beg sekolah digalas Langkah diatur pantas ke dapur “Morning ma pa Angah mana” Puan Hawa dan Encik Amran yang sedang sarapan itu disapa Kelibat Ira dicari “Dekat bilik dia lagi Kejap lagi turunlah dia tu Breakfast cepat” ujar Puan Hawa “Ouh” Kerusi meja ditarik Roti dicapai Kelibat Atiq pula dicari “Adik mana”soal Tiya lagi “Pun tak turun lagi” “Morning ma pa” sapa Ira dan Atiq yang baru turun dengan serentak “Aik tak dak siapa ka yang nak sapa Tiya” usik Tiya “Tak hingin” serentak Atiq dan Ira berkata sehingga mengundang tawa di meja makan Cuma Tiya saja yang tidak ketawa Dia menjelir lidah kepada Ira dan Atiq “Dah jangan gaduh Depan rezeki” Tegur Encik Amran “Along balik bila pa” soal Ira “Hujung minggu ni katanya” Ira mengangguk faham Pandangan dibawa menghadap Tiya “Jom gerak Angah nak kena cepat ni” Gesa Ira “Jom” “Ehem dah lupa ka” tiba-tiba Puan Hawa bersuara saat Tiya dan Ira ingin melangkah pergi “Aiseh terlupa pulak nak salam raja dan ratu hatiku ni” seloroh Tiya cuba mengaburi kesalahannya sambil tersengih Tangan mama dan papanya pantas disalam Ira turut berbuat begitu sebelum mereka berlalu pergi “Tiya tahu kan petang ni ada latihan bola jaring” soal Ira semasa mengikat tali kasut sekolah “Yup” dia berdiri tegak selepas selesai memakai kasut “Meh kunci motor Tiya nak start enjin” Kunci motor Honda Icon dihulur kepada Tiya“CENTER sini” jerit Ira kepada Tiya yang mengambil posisi center dalam latihan bola jaring petang itu Tiya melontar bola tersebut kepada Ira yang mengambil posisi GA Bola yang dilontar oleh Tiya disambut cekap oleh Ira dengan menggunakan sebelah tangan sahaja Sebaik saja bola itu berada dalam tangannya terus dia aim bola itu untuk dijaringkan GK di hadapan menggoyang-goyangkan tangan cuba mengganggu konsentrasinya “GK tikus tu” jerit Ira kepada GK tersebut secara tiba-tiba Apa lagi…terus melompat GK tersebut dibuatnya sehingga terlupa akan tugasnya untuk menghalang Ira dari menjaringkan bola Ira tertawa kecil sambil tangan dilonjakkan sedikit ke atas untuk menjaringkan bola itu masuk ke dalam jaring Masuk Wisel panjang dibunyikan oleh Cikgu Fairuz “GK jangan marah ya Lain kali jangan mudah tertipu kalau orang cakap macam tu” Ujar Ira kepada pemain posisi GK tadi “Okey thanks Kak Ira Tak marah pun My fault” Tutur pemain posisi GK yang bernama Hanim itu sambil tersenyum malu “Nice trick Ira Hanim nanti kalau lawan jangan mudah tertipu dengan pihak lawan ya” nasihat cikgu muda yang bernama Fairuz itu mengulangi kata-kata Ira ketika semua pemain berkumpul di tengah gelanggang bola jaring “Okey girls Kita sambung latihan esok pulak Jangan datang lewat pulak ya” Sempat Cikgu Fairuz sarkastik mereka yang selalu datang lewat semasa latihan bola jaring sebelum dia beredar Tiya meneguk air seperti sebulan tidak minum “Letihnya” serentak mereka satu pasukan berkata disusuli tawa “Wei control cun Control cun Budak bola sepak nak lalu sini arr…”ujar seseorang secara tiba-tiba Ira dan Tiya serentak menjulingkan mata ke atas Meluat dengan aksi budak-budak bola jaring yang menggeletis tahap tak ingat Memang itulah reaksi budak-budak bola jaring bila budak-budak bola sepak atau ragbi datang ke port mereka mulalah keluar kegatalan mereka Rasanya keturunan ulat bulu pun tak gatal sampai macam tu Agaknya mereka semua ni kena sembur dengan gas ammonia satu badan setiap kali budak-budak ragbi atau bola sepak datang sebab tu yang gatal semacam tu Agaknya lah kan Sebenarnya dah jadi tradisi kebanyakan budak netball couple dengan budak bola sepak atau budak ragbi Entah tradisi mana yang mereka kutip pun tak tahu Sememangnya pasukan bola jaring bola sepak dan ragbi adalah antara team yang popular si sekolah mereka Dan sebab itu jugaklah ada saja yang nak join tiga-tiga pasukan ni sebab nak jadi popular dan nak couple dengan budak popular Tapi Ira dan Tiya tak pernah pun terasa nak couple dengan mereka Sebab banyak sangat kekwat padahal main tak adalah handal manapun Ikatan ponytail diperkemas “Tiya blah jom” ajak Ira “Jap” air di dalam botol diteguk lagi Memang haus tahap gaban arr “Hai Tiya Letih ke” sapa Syahmi Salah seorang ahli pasukan bola sepak 18 tahun ke bawah Dia melabuhkan duduk di sebelah Tiya Allah kacau betullah mamat ni Tiya hanya memekakkan telinga dengan sapaan Syahmi “Ira sayang Tunggu I ke” satu suara berkata dengan kuat Uwekk Geli tekak aku dengar Ira menjeling Farid yang baru menyapanya Wajah-wajah pemain bola jaring dipandang sekilas Semunya terpegun melihat Farid kecuali dia dan Tiya Mungkin sebab mereka dua dah imun dah kot dengan wajah-wajah handsome sebabnya si wajah handsome yang akan cair bila tengok mereka berdua macam mana Syahmi dan Farid yang cair tengok mereka berdua Hehehe “Tiya jom” ajak Ira sekali lagi Dia sudah berdiri sambil menggalas beg sandangnya “Jom” Tiya turut bangun Malas hendak melayan dua ekor ulat bulu yang sedang naik daun tu “Ira sayang Takkan nak balik dah kut Kalau ya pun sembang-sembang la dulu dengan I” kata Farid yang merupakan kapten bola sepak bawah 18 tahun “Hish I’m neither your wife nor your friend So please stop sayang-sayang with me Geli la” Ira terus jalan meninggalkan Farid Dia menuju ke tempat letak motosikal Kocek seluar diseluk untuk mengambil kunci motornya Tiya pantas berlari mendapatkan Ira Farid turut mengejar Ira Dia berdiri di hadapan motor Honda Icon milik Ira yang dihadiahkan oleh Encik Amran sempena ulang tahun hari jadinya yang ke-16“Sayang kenapa you ni berlagak sangat dengan I huh Cuba cakap manis-manis sikit dengan I” senyum ala-ala 2 juta megawatt diberikan kepada Ira Agaknya kalau elektrik tak ada boleh la suruh si Farid ni senyum sebagai ganti kepada generator yang hasilkan elektrik tu Boleh jugak jimat duit Hehehe Ira tersenyum sinis kepada Farid sambil menghidupkan enjin motornya “Tak hingin aku Dah ke tepi sikit Aku langgar kang baru padan dengan muka poyo kau tu” Gear dipulas Tiya sudah membonceng di belakang sambil memakai helmet Farid pantas berjalan ke tepi apabila melihat Ira berura-ura nekad hendak melanggarnya “Bye-bye Abang Farid Try next time pulak ya” Peril Tiya sambil memberi lambaian ala-ala princess Farid mengepal penumbuk Mukanya merah menahan marah Jaga kau Ira Satu hari nanti kau akan melutut depan aku desis hati Farid penuh tekad Sungguh dia menyukai Ira“EUKK gila betullah si Farid tu Syahmi pun lagi sekor Memang spesies amoeba tak faham bahasa Dah orang tak suka tu janganlah kacau” omel Tiya sambil memperbetul letak helmet yang dipakainya secara kelam kabut tadi kerana hendak melarikan diri daripada orang yang tak faham bahasa itu “Biarlah dekat mereka tu Agaknya mereka tu fail pemahaman kot” Balas Ira “Kalau diorang pegang kita tadi memang Tiya akan jerit yang diorang tu buat gangguan seksual dekat kita” ujar Tiya dengan nada geram Ira tersenyum mendengar kata-kata adiknya ituBADAN terus menghempap katil sebaik memasuki bilik Penat Tudung diragut kasar daripada kepala dan dilempar aci main sempat ja “Letihnya Nasib baik petang ni tak ada training” Omel Tiya Dia bangun untuk menukar pakaian setelah selesai melepaskan lelah Selesai menukar pakaian dia membawa diri ke dapur Makan tengah hari time Tudung saji diangkat Daging masak merah dan sambal ayam dipandang dengan penuh selera Yummy my favourite dishes Tocangnya tiba-tiba ditarik dari arah belakang “Angah!!aku menjawap aku dah hamper dekat dengan UKM,Lalu pakcik itu menyuruhku masuk ke dalam bilik Big Bos yang berada di seblah kiri pintu masuk.Semasa aku menuju ke bilik ituaku melihat seorang perempuan mentertawakan aku disebabkan kesalahan kecil aku tadiPandangan pertamaku begitu teruja kerana perempuan yang mentertawakan aku begitu cantik dan ayu sekaliDengan pantasnya aku tunduk kembali dan menuju ke bilik Big bos kedai ituAlhamdulillah aku Berjaya mendapat pekerjaan itu dan aku dapat berkerja di kedai ini pada minggu depan2 Mei 2004aku menaiki motorsikal ku dan menuju ketempat kerja kuini adalah hari pertamakujadi aku ketempat kerjaku dengan begitu awal sekaliSampai aku disanaAku melihat kelibat 7 orang didepan pintu sedang menyapu dan membersih di luar pintu masuk kedai ituAku menyapa pakcik tadi bertanyakan tentang kerja yang perlu kubuatDie memberi sehelai kain buruk dan penyapu lalu menyuruhku membersihkan cermin dan menyapu dibeberapa kawasansemasa aku sedang membersihkan cermin kedai ituaku mencuri pandang gadis yang Berjaya mencuit hatiku ituaku melihat die sedang membersihkan lantai didalam kedaiDidalam benak hatiku berkataalangkah indahnya kalau gadis ini menjadi milikku yang perfect dan memenuhi citarasa ku iniselepas menyelesaikan kerja-keja membersihbig boss menyuruhku naik ke tingkat atas bersama seorang lelaki yang bernama hafidz yang merupakan pekerja disitu jugakaku ditempatkan di unit menyimpan barang(Store)Disitu aku melihat begitu banyak kotak-kotak kasut yang disimpan ditas rak dengan tersusun sekaliHafidz menyuruhku menghafal jenama-jenama kotak disana kerana jika permintaan kasut dari customer dibawahkita harus mencari dengan pantas dan memberikan kepada pekerja bawah menggunakan lif barangDengan tekunnya aku cuba menghafalkan kedudukan jenama kasut yang berada di rak itu dan Berjaya Berjaya menghafalnya dalam masa 3 hariHari silih berganti dan genaplah seminggu aku bekerja disituKetika waktu rehatsemasa aku ingin turun kebawahaku melihat gadis itu berada diatas kerusiLalu aku menegurnya bertanyakan khabar dan namanya“Saya sihat jerAwak sihathehehe nama saya Aleeka Sofea binti zain dan awak bleh panggil saya Sofea jerName awak Mohd Hakim Aiman kanujarnya kepadaku‘Saya sihat jerMacam maner awak bleh tahu name saya“Ala kitaorang biase mengumpat pekerja-pekerja kat sinibukan setakat name awak jer saya tauname ayah awak pom saya tau”Aku tergelak sakan dengan telatah percakapan gadis yang bernama sofea ituAku mengajak dia makan bersama-sama dengan ku disebabkan aku tidak mempunyai teman di siniSemasa disanaDie memesan air Sun Quick ais untuk dibungkusDengan rela hati jeraku mengOFFERkan diri ku untuk belanja makan LUNCH iniIni kali pertama dalam hidupkuaku Dating dan belanja seorang gadis yang amat cantik sekaliSetelah selesai waktu berehatkami menuju ke tempat kerja kamisemasa ON THE WAY nak balikHANDPHONE aku berbunyibekas kekasih ku menelefon aku untuk kembali disisikuaku leka dengan berbualan itu sampai aku lupa untuk melihat kiri-kanan semasa melintas jalan rayasebuah kereta berwarna biru laju dan hamper melanggarkuSaat aku hamper dilanggarTiba-tiba tanganku ditarik oleh sepasang tangan yang lembut yang telah menyelamatkan aku dari dilanggar oleh keretasyukur Alhamdulillah kalau bukan kerana sofeadah lama aku masuk Wad ICU ataupom terus ke lubang kuburAku tersenyum dan berterima kasih kepadanyaIni adalah pertama kali seorang wanita bukan muhrim telah memegang tanganku(batal la air sembahyang)14 June 2005Genap la 2 bulan 3 hari aku bekerja disiniaku telah ditawarkan masuk ke Universiti Kuala Lumpur untuk melanjutkan pengajianku di peringkat diploma dalam bidang computerTarikh yang dibagi untuk mendaftar adalah 21 hb junebermakna aku mempunyai 6 hari lagi untuk bersedia ke sanaAku berjumpa dengan big bos untuk berhenti kerja dalam masa terdekat kerana ingin melanjutkan pelajarankuDia memberikan ku gaji dan memujiku kerana aku tekun dan berdedikasi dalam kerja(Bangga ar)Keesokan harinyaaku berjumpa dengan Sofea di Kota Bharu MallAku ingin mengatakan kepadanya bahawa aku mencintainya. Tapi aku boleh rasa…dia just main2 cinta je dgn aku. dia punya cara: apa yang kami cakap dalam fon tiap-tiap malam…adalah hal semalam. Lagi pun aku bukan ada kuasa superpower+supernatural=super kuat. Kejap nak kena masuk belah sini, abang balik esok.assalamualaikum” Zarul terus mematikan panggilan…………… Petang itu Zarul pulang Dari jauh dia seolah bersahaja Syakila merasa bersalah tentnag hal semalam Lantas dia mencium tangan suaminya “Sya minta maaf” “Takpela Sya. Tanpa kita sedari kita mula menyayangi dia dalam diam.

  14. Ini membuktikan ALLAH SWT itu Maha Adil.” lelaki berkenaan memintang hutang. Lihat sahaja contoh sekarang ini, Aku cuba mencari persoalan dan jawapan tersendiri. hehehhe”.Aida terkekek-kekek gelakkan akuGeram betulAku terus pergi mandiTakpe takpe….Saya tahu awak pasti akan menghindarkan diri dari saya jika awk tahu semua ni dari awal.rizal memandang kain isterinya yg basah.”sayang air ketumban da pecah nie.die da tgu tdi.pas2 lame sgt die bantai tggal aku. Telah aku bukakan sebuah klinik, Syukur ke hadrat Ilahi hasil sumbangan pelbagai pihak dan juga semangat daripada ibuku telah menaikkan aku di PWTC ini.

  15. ***************************************DUA hari lagi majlis akad nikah berlangsung. Ini memang satu kejutan baginya. Kemudian dia berlalu meninggalkan Lidya dan Akmal yang tercengang. “Sayang dah putus dengan dia ke?15pagi.” Pn. Mah takut tak dapat berikan yang terbaik untuk diorang. Rasa lega. Selagi belum kecoh, Sebab yang paling penting adalah.

  16. Assalamualaikum bie.“Sayang, Kemudian, So,jaga diri ye Maya, dia menatap wajah mulus Maya Hani yang kaku dihadapannya. dia tak nak keluar pulak dengan aku.” “Er.Waalaikumsalam” Malas betul layan kerenah Akmal ni Sekejap okey sekejap macam ribut taufan Aku pun tak tahu nak tafsirkan perasan aku kat dia macam mana Aku memang minat pada Akmal sejak mula-mula berkenalan dulu Akmal ni boleh dikategorikan dalam good lookinglah Sebab tu kot aku terpikat kat dia Tapi dia bukannya pernah anggap aku ni lebih daripada seorang kawan Awek-awek dia keliling pinggang Aku ni dicarinya lepas tak ada awek nak layan dia Hampeh betul “Jo kau tak payahlah nak menaruh harapan pada Akmal Dia tak pandang langsung kat kau Cuba kau bandingkan diri kau dengan awek-awek Akmal tu” Pernah beberapa rakanku menegur Memanglah tomboy macam aku ni tak ada siapa nak pandang Salah ke menaruh perasaan pada orang “Jo” panggil Shafiq sambil melambaikan tangannya di hadapanku Alamak Kantoi berangan lagi depan Shafiq “Beranganlah tu” Aku tersengih depan Shafiq Nak buat apa lagi Takkanlah aku nak menafikan lagi Dah terang lagi bersuluh memang aku berangan “Ada apa” “Kau dah buat belum velocity diagram Aku nak tengok boleh” Aku pantas menyelak beberapa helai kertas di hadapanku dan menyerahkan pada Shafiq “Kau tolong tengokkan Manalah tahu ada garisan aku yang tersenget ke” “Okey” Perangai Akmal dengan Shafiq memang sangat berbeza macam langit dengan bumi Setakat ni aku belum pernah nampak Shafiq keluar berdua dengan mana-mana perempuan kecuali aku Tapi aku keluar dengan dia sebab nak study dengan dia Bukannya keluar dating Niat tak menghalalkan cara Johanna Melissa Tapi susah nak tolak pelawaan Shafiq Shafiq ni memang seorang lelaki yang sangat baik dan caring Kalau aku dapat jadi bini dia confirm aku boleh goyang kaki hari-hari Apa yang kau merapu ni Johanna Melissa Focus pada study kau tu Tak payahlah nak bandingkan Akmal dengan Shafiq Bukannya untung pun Dua-dua tak nak kat kau Aku kembali menyelak buku rujukan dynamics “Kau ni teruklah Jo Kau beritahu aku nak buat assignment Dr Keith Kenapa kau keluar dengan Shafiq” marah Akmal Aku menelan air liur Terkejut sebenarnya kena sergah dengan Akmal pagi-pagi macam ni Dahlah tu depan kawan-kawan aku pulak Sengaja nak menjatuhkan air muka aku Keji betul Akmal ni “Aku keluar dengan Shafiq buat assignment Dr Keithlah Yang kau nak mengamuk tak tentu pasal ni kenapa” aku menjawab tenang Mak pernah pesan kat aku api kalau disimbah air makin marak jadi biarlah aku berlembut dengan Akmal ni Kalau dua-dua naikkan suara alamatnya perang dunia ketiga akan meletus “Oh Sebab kau nak berdua-duan dengan Shafiqlah kau tak nak tengok wayang dengan aku” “Come on Akmal Aku buat kerja dengan Shafiq Bukannya berpeleseran tak tentu hala Tak payahlah nak besar-besarkan hal ni” geram jugak aku dengan Akmal Apa masalahnya kalau aku buat kerja dengan Shafiq pun “Jo tomboy macam kau memang tak de lelaki yang nak tau Kau silap kalau kau rasa Shafiq tu suka kat kau” Ni macam mana pulak boleh timbul isu tomboy dengan hal Shafiq suka kat aku pulak Sahlah Akmal ni gila Cemburu tak tentu pasal Kalau cemburu cakaplah cemburu Tak payahlah nak marah aku depan orang ramai Buat malu muka aku je Kurang ajar betullah Akmal ni Pagi-pagi macam ni dah rosakkan mood aku “Akmal Jo kenapa ni” termengah-mengah Shafiq bertanya Sebaik sahaja mendapat tahu Akmal menyerang Jo di kafeteria universiti Shafiq terus berlari ke sini Manalah tahu Akmal buat sesuatu yang tak diduga ke orang tengah marah Bukannya ingat apa pun “Kau tanyalah kawan baik kau ni apa dia tak puas hati sangat dengan aku” Aku pantas meninggalkan kawasan kafeteria Tanpa disedari air mataku menitis laju Gilalah kau Akmal Sampai hati kau marah aku depan orang ramai jatuhkan air muka aku Kau ingat aku tak de perasaan kePagi ini memang meninggalkan sejarah dalam hidup aku Aku terus mohon pertukaran ke Australia untuk semesta seterusnya Aku tak beritahu Akmal Shafiq pun tak Hubungan aku dengan Akmal memang dah hancur Shafiq pun macam nak jauhkan diri je dari aku Mestilah dia backup best friend dia4 tahun kemudian… “Johanna this is Shafiq Aizudin Dia akan memantau kerja-kerja awak dalam sebulan ni” beritahu Encik Hakimi Aku macam pernah dengar nama Shafiq Aizudin tu Siapa hah Perlahan-lahan aku menoleh ke arah pemilik nama Shafiq Aizudin ni Betul ke apa yang aku tengok ni Shafiq Dia pun macam tak percaya aje tengok muka aku Dari atas sampai ke bawah dia tengok aku Tak senonoh betullah tengok aku macam tu depan Encik Hakimi “Johanna Melissa you can call me Hanna” pantas aku memperkenalkan diri aku pada Shafiq Tak naklah Encik Hakimi fikir yang bukan-bukan “Shafiq” balas Shafiq pendek “Shafiq saya serahkan Johanna di bawah kelolaan awak” Encik Hakimi memaklumkan kepada Shafiq sebelum dia meninggalkan aku dengan Shafiq “Jo lama tak…” “Hanna” pantas aku membetulkan nama panggilanku “Sorry Hanna” ucapnya sambil tersenyum kelat Aku memang dah berubah Shafiq Aku tak nak hidup dengan nama Jo lagi Semuanya sebab kawan baik kau yang malukan aku Sebelum ni tak pernah ada sesiapa pun yang mempersoalkan kehidupan aku Lihatlah Johanna Melissa yang baru Rambut ni sengaja aku bela panjang nampaklah yang aku ni lebih feminim “Mana kau menghilang Hanna Pergi macam tu je” “Aku malu Fiq Ada ke patut Akmal serang aku macam tu Dia tak boleh cakap baik-baik ke dengan aku” “Hanna salah aku Dia suka kat kau Dia rasa tercabar bila kau keluar dengan aku tapi tolak pelawaan dia” beritahu Shafiq Shafiq ni tak kesian kat aku ke Akmal yang salah tu dibackupnya Tapi betul ke Shafiq cakap tadi Akmal suka kat aku Kalau suka kenapa tak berteus terang je dengan aku Kenapa dia ada ramai awek Nak menguji aku ke “Kenapa dia tak cakap dengan aku” “Dia malu Sebab kau… tak macam perempuan” lambat-lambat Shafiq menuturkannya Sebab tu ke Bodohlah Akmal ni Dia tak tahu ke yang aku ni separuh gila sayang kat dia Selama ni aku tak pernah ambil peduli kalau dia marah kat aku Cuma peristiwa kat kafeteria tu meninggalkan kesan yang begitu mendalam dalam hidup aku Tak pernah aku kena malu depan orang ramai Rasanya barulah aku tahu langit tu tinggi ke rendah Manalah aku tahu dia malu nak cakap pada aku yang dia suka sebab aku ni tak macam perempuan Dia selalu bagi hintlah Johanna Melissa Aku je yang tak faham Aku mana tahu bahasa kiasan ni lainlah kalau aku ambil sastera “Akmal macam mana sekarang ni” “Akmal ada kat Johor Nantilah aku bawak kau jumpa dia Mesti dia happy kalau tahu kau datang nak jenguk dia” Sekejap aje rasanya masa sebulan berlalu Maksudnya tempoh percubaan aku selama sebulan dah pun berakhir Shafiq banyak bagi tunjuk ajar kat aku selok belok dunia seorang jurutera mekanikal ni Encik Hakimi pun nampaknya sangat berpuas hati dengan pencapaian aku Rasanya peluang aku untuk bekerja tetap kat sini ada dalam 70% “Hanna hujung minggu ni kau ikut aku balik Johor nak” “Balik Johor” “A?ah Aku nak bawak kau jumpa Akmal” Betul ke ni Aku dapat jumpa Akmal semula Menyambung kembali kasih kami yang dah terputus “Okey” dengan senang hatinya aku bersetuju untuk mengikut Shafiq “Akmal dah hampir dua tahun dekat sini Hanna” beritahu Shafiq Aku terkedu seketika Ni bukan ke kawasan perkuburan Akmal dah tak ada ke Apa ni Kenapa Shafiq tak beritahu aku awal-awal lagi Sebulan aku tunggu untuk jumpa Akmal tapi dia bawak aku pergi kawasan tanah perkuburan “Akmal dah dua tahun meninggal kerana accident” Shafiq merungkaikan segala yang berselirat dalam otak aku “Kenapa kau tak beritahu aku awal-awal lagi Shafiq” tanyaku Air matuku sudah tumpah Tipulah kalau aku tak sedih dengan pemergian Akmal “Aku tak tahu nak cakap macam mana Aku tahu kau pun suka kat dia Maafkan aku Hanna Aku tak berniat nak tipu kau” “Hanna sebelum Akmal pergi dia ada tinggalkan surat untuk kau” ujar Shafiq Dia menyerahkan sampul surat bewarna putih kepadaku “Fiq hantar aku balik KL semula” pintaku Sebenarnya Shafiq sudah berjanji untuk membawa aku bertemu dengan keluarga Akmal Tetapi setelah mengetahui Akmal sudah tiada lagi aku rasa tidak bersedia untuk berhadapan dengan keluarga lelaki itu Sampai saatnya nanti aku akan bertemu juga dengan keluarga Akmal Berkongsi kesedihan dengan mereka Buat Johanna Melissa… Jo aku harap kau dapat baca isi hati aku hingga ke akhirnya walaupun kau masih menyimpan perasaan benci terhadap aku Maafkan aku Jo di atas kekasaran aku di kafeteria dulu Tika itu kemarahan menguasai diri aku Tak patut aku malukan kau depan orang ramai pagi tu Aku tak sengaja Jo Aku tak pernah terniat nak lukakan hati kau Selama ni kau okey je kalau aku marah kau Tak sangka pulak peristiwa pagi tu membuatkan kau terasa hati hingga sanggup membawa diri Puas aku carik kau tapi tak pernah bertemu Agaknya luka kat hati kau tu besar sangat kot Aku menyesal bila dapat tahu kau menghilangkan diri Aku suka kat kau sejak hari pertama aku jumpa dengan kau Aku menyenangi sikap yang ada diri kau yang membuat aku jadi seorang penagih cinta dari Johanna Melissa Maafkan aku kerana tidak berterus terang dengan kau Aku malu untuk menerima kehadiran diri kau hanya kerana kau tak berpewatakan seperti seorang perempuan Marah aku bersebab Jo Aku nak kau jadi macam perempuan-perempuan lain Yang penuh dengan keayuan Aku tak nak orang mengata aku ni dah terdesak nak bercinta sampai tomboy macam kau pun aku sapu Kerana itulah aku cuba mengubah kau Tapi kau tak pernah faham bahasa kiasan akuKesabaran aku ada hadnya Bila Shafiq mula baik dengan kau aku rasa tercabar Kenapa Shafiq yang kau layan Kenapa bukan aku Agaknya sebab Shafiq tu seorang yang caring Aku tak macam tu kan Aku selalu berkasar dengan kau Shafiq adalah orang yang akan menawar segala racun yang aku siram pada kauShafiq bukan hanya sekadar sahabat karib aku Dia sudah aku anggap seperti saudara kembarku Aku tidak punya sesiapa di dunia ini Kelahiranku tidak disambut dengan hati gembira oleh ibu bapaku Lalu aku dicampakkan di tepi jalan Di situlah aku bertemu dengan papa dan mama Shafiq Aku dibela bagaikan anak kandung mereka sendiri Mereka merupakan ibu bapa yang baik dan prihatin seperti ShafiqTika kau baca warkah ni aku mungkin dah tak de kat dunia ni Aku tak tahu lagi kat mana nak carik kau Pada Shafiqlah aku sandarkan harapan Mencari seorang Johanna Melissa yang aku sayangi Aku tahu Shafiq juga sayangkan kau sebagaimana aku sayangkan kau Terimalah dia dalam hidup kauYang menyintaimuAkmal HadiJumaat 17 Jun 2005 Aku melipat kemas warkah dari Akmal Aku dah maafkan kau Akmal Selama ini aku tak pernah tahu sejarah hidup kau Manalah aku tahu yang kau dengan Shafiq tinggal sebumbung “Ni kenapa termenung sorang-sorang” soal Shafiq Aku tersenyum “Nanti baby pun ikut macam mama dia asyik berangan je” bebel Shafiq lagi Aduhai ni yang panas telinga aku dengar Mana ada aku berangan Aku cuma teringat cerita-cerita zaman silam aku dulu “Abang ni selalu sakat Hanna tau” “Mana ada Hanna tu je yang makin sensatif sejak mengandung ni Abang usik sikit tak boleh” ujar Shafiq seakan merajuk “Janganlah merajuk Hanna bukannya pandai memujuk” ujarku Shafiq tersenyum Dia pantas mendapatkan aku dan membelai perutku Baru lima bulan tidak berapa ketara lagi Inilah hasil buah cinta aku dan Shafiq Betul kata Akmal Shafiq memang seorang yang prihatin Macam aku berangan dulu-dulu kalau aku jadi isteri Shafiq kerja aku goyang kaki je Macam sekarang ni Shafiq dah ambil alih tugas aku Memasak membasuk mengemas rumah semuanya diurus oleh Shafiq Dia kata aku berehat je jaga kesihatan aku dengan baby Itulah buat kali pertama dan terakhir jarak kami berdua sedekat itu. Dah tidak ada kerja ke ” bicara ku sendiri.

  17. Kringgg…. Kringg … bunyi loceng tanda waktu rehat Nilah time yang aku tunggu-tunggukan Di kelas masa cikgu Ezani mengajar ad math aku langsung tak dapat nak fokus Maklum la macam-macam formula nak kena ingat Aku ni bukanlah expert sangat Tapi kalau subjek matematik moden suka pulak aku nak belajar bila time cikgu Suhani Sebab ape aku sendiri tak tahu walhal matematik moden dengan ad math anak beranak je Mungkin jugak sebab aku tak suka sangat kat cikgu Ezani tu kot Nak suka macam mana setiap kali kelas dia asyik cerita kisah dia Hampeh betul bukan nak mengajar betul-betul Nasib baik aku tak cerita kisah aku je kat dia mau tak meleleh air mata dia tuHari tu aku rasa tak nak rehat pulak Nak simpan duit Makanan kat kantin pun asyik makanan yang sama je Sampai aku dah naik jemu nak makan Mak masak lagi best Aku ajak Nea dan Liza ke library Nak study sikit Dalam kelas asyik main je Jadi kena ulangkaji sendiri la jawabnyeDi perpustakaan dari jauh aku terlihat kelibat manusia yang selama ini ku benci yang teramat sangat Ape taknya sebab dia orang la aku dan kawan-kawanku malu habis Ade ke patut dia orang kata aku suka dekat member-member dia orang Eleh hensem sangat ke dia orang tu Tapi memang hensem pun Tapi nak buat macam mana aku tau la aku ni bukannya cantik sangat pun So tak leh la nak perasan lebih-lebih Tapi disebabkan gossip tu aku malu habis Mana tak malunya satu sekolah tahu Mana nak letak muka ni sejak dari hari tu aku lancarkan perang secara terang-terangan Lantak la aku peduli ape Dia orang ape tau aku yang rasa Malu giler! Pantang jumpa pasti ada sesi jeling-menjeling kalau tak pun aku akan elakkan Nak pergi tandas pun yang terpaksa lalu kelas dia aku akan lalu ikut jalan jauh Malas nak dengar orang duk mengata” Fi dia orang ada dalam library la Macam mana ni Nak redah jugak ke” Tanya Nea padaku Aku sendiri pun serba salah jadinya Nak berpatah balik pun tak sempat sebab dia orang dah nampak” ala kita redah jelah Kalau kita patah balik mesti dia orang kata kita ni pengecut Alang-alang dah sampai ni kita buat bodoh jela” Kataku pada Nea dan LizaBila aku masuk aje library aku terdengar sok sek- sok sek dia orang duk bercakap-cakap tentang aku Tapi tak berapa jelas butirannya Pada mulanya aku bolehlah tahan lagi tapi aku tak tahan jugak bila nama aku asyik di sebut-sebut Hilang konsentrasi aku nak study Aku pun ape lagi………“woi mangkuk!“kau jangan salah faham pulak. Saya takut awak di rampas orang.” soal Sarina tanpa memanjangkan perbualan yang tidak penting. Terus bahu Rizal ditampar dengan kadar kelajuan cahaya. Wahahaha!” “Eii… malas cakap lagi Nak baliklah” Khai mula angkat punggung untuk memblahkan diri tapi segera tangannya ditarik “Sabarlah baru pukul 530 petang Lepaklah dulu tak remajalah macam ni”pujuk Rizal sambil tersengih “Remaja apakebendanya Tak sedar diri dah jadi bapak orang”bidas Khai “Sabarlah tak malu ke orang dok tengok kita dari tadi” Khai meneguk liur Dia memandang ke sekeliling Terlupa pula dia sekarang dia berada di tempat awam Ada yang berbisik-bisik sambil menahan ketawa melihat gelagat pasangan suami isteri otai itu Khai kembali duduk di sebelah Rizal Rizal cuba menahan diri dari menghamburkan tawanya Takut Khai kecik hati Khai ketap bibir “Balik rumah siaplah abang Rina denda abang basuh pinggan hari ni” Kata-kata Khai mematikan terus senyuman di bibir Rizal************ Fida mengadap muka tunangnya sambil buat muka bosan Tension betul Ini semua gara-gara ibu bapanya yang mahu dia keluar dengan tunangnya untuk saling mengenali antara satu sama lain Lagipun sepanjang bertunang lebih 8 bulan mereka jarang keluar bersama Mungkin masih terasa canggung kerana bertunang atas desakan ibu bapa “Banyak kes yang nak diselesaikan dekat balai” tanya Amir sambil menundukkan kepalanya Fida mencemik Tak gentleman langsung Bercakap dengan perempuan pun tunduk-tunduk kepala macam dia pulak anak dara “Hmm…banyaklah jugak”jawab Fida perlahan sambil mengacau jus epalnya dengan straw Nasib baik restoran tempat mereka minum tidak ramai orang kalau tidak sudah lama Fida menyembunyikan diri di bawah meja Nerd habislah pensyarah UiTM ni Agaknya macam mana dia mengajar student dia ek “Err…awak macam tak suka je keluar dengan saya” Amir meluahkan apa yang terbuku di hatinya Melihat cara layanan Fida dia yakin Fida tidak menyukainya Baguslah kalau kau dah tahu Habis kenapa kau setuju jugak waktu parents kau nak tunangkan kau dengan aku gerutu hati Fida Dia benar-benar rimas Dia pernah cuba untuk menerima Amir namun sejak dia menemui Rizal semakin dicuba semakin susah Dia tidak dapat menafikan yang kini dia telah jatuh cinta pada Rizal Ya dia telah jatuh cinta “Tak adalah kita kan belum kenal Mestilah saya tak selesa dengan awak dan saya rasa awak pun tak selesa dengan saya kan” ucap Fida Amir meneguk liur Tidak dapat dinafikan dia malu apabila keluar dengan Fida Yalah Fida gadis jelita sementara dia biasa-biasa sahaja Tapi dia bukan jenis melawan kata orang tanya Apa sahaja yang disuruh ibu bapanya dia turutkan “Tak apalah kita cuba perlahan-lahan Kita boleh jadi kawan dulu Tak kenal maka tak cinta kan” Fida gigit bibir Mamat sorang ni nasihatkan aku macam bapak aku pulak Mula-mula dia ingatkan mamat dihadapannya itu adalah bapaknya tapi bila difikir-fikirkan balik bapaknya takkan tergamak nak buat pembedahan plastik menukar wajah Maknanya mamat nerd itu sedang menyamar sebagai bapak dia aja “Hmm…yalah saya pergi dulu Nak baliklah saya letih” ujar Fida hambar dan terus melangkah keluar dari restoran meninggalkan Amir terpinga-pinga sendiri Amir meneguk liur Mungkin inilah risikonya apabila bertunang dengan gadis cantik tapi dia tetap akan cuba mengambil hati Fida kerana dia sudah mula menerima Fida dalam hidupnya Ketika Fida baru melangkah mendekati keretanya dia ternampak seorang lelaki sedang melepak di bahu jalan dengan pasangannya sambil bergelak ketawa Tapi dia rasa dia amat mengenali lelaki itu Rizal Fida tertanya-tanya sendiri Siapa gadis itu Isteri Rizalkah Takkan berperangai macam tu Gadis itu nampak seperti tomboy dari gaya berpakaiannya tapi berambut panjang tocang ekor kuda hingga ke paras bahu Kalau berambut pendek dah sah-sah Fida ingatkan lelaki tadi Dalam hati Fida diterpa rasa cemburu yang amat sangat Rizal nampak seronok dan selesa di samping gadis itu tapi bila dengan dia wajah Rizal masam mencuka Adakah dia tidak layak untuk mendapat senyuman Rizal Apabila dia diberitahu Rizal sudah berkahwin Fida hanya mencemik Dia rasa tiada gadis yang dapat menandingi wajah pan Asianya namun apabila melihat sendiri wajah isteri Rizal dia rasa tercabar Gadis di sebelah Rizal itu jauh lebih cantik daripadanya walaupun hanya memakai jeans T-shirt dan langsung tidak bermekap Patutlah Rizal sayang sangat isteri dia Dengan hati yang berbuku Fida terus masuk ke dalam keretanya dan menyandarkan kepala di stereng kereta Argh Moodnya benar-benar teruk hari ini Sudahlah dipaksa berdating dengan Amir tiba-tiba dia melihat lelaki yang dicintainya sedang bahagia keluar berdua-duaan dengan isteri tersayang Ya Allah kenapa aku mesti berperasaan macam ni Rizal tu suami orang Aku tak boleh menyakiti perasaan kaum sejenis aku sendiri desis Fida Tanpa disedari ada air jernih ditubir matanya******************* Khai memandang Rizal yang tekun memandu di sebelahnya Wajah Rizal serius sekali Khai tersenyum Tidak semena-mena dia menghadiahkan satu ciuman di pipi suaminya Muka Rizal yang tadinya serius tiba-tiba bertukar merah padam Tangannya menggenggam erat tangan isterinya seolah-olah tidak mahu dilepaskan “Bila kita saling berpegangan kita akan saling melindungi Abang sayang Rina sampai bila-bila” ucap Rizal lembut Tersentuh hati Khai Hampir menitis air matanya tapi segera ditahan Kerana asyik merenung mata bundar Khai Rizal terlalai seketika hingga tidak menyedari lori dihadapannya brek secara mengejut “Abang lori” Rizal tersentak Kakinya automatik menekan brek namun terlambat Keretanya berlanggar dengan belakang lori sehingga bahagian depan keretanya kemik Kepala Rizal terhantuk di stereng kereta dan berlumuran darah Tangannya yang menggenggam erat tangan Khai terlerai “Abang!” Rizal bingkas bangun terkejut mendengar jeritan isterinya “Astaghfirullahalazim… Rina mimpi rupanya” Khai meraup wajah Peluh sudah membasahi wajahnya Jam yang tergantung di dinding bilik menunjukkan hampir pukul 300 pagi “Ya Allah Rina mimpi apa sampai terjerit-jerit ni” soal Rizal yang masih mamai Cepat Khai menggeleng “Tak ada apa-apa Mimpi kena kejar hantu je” bohong Khai Rizal ketawa “Itulah sebelum tidur tak basuh kaki Meh tidur dengan abang lepas ni tak kena kejar hantu dah Kalau kena kejar lagi biar abang karate hantu tu”gurau Rizal dengan mata terpejam Khai meneguk liur Kata-kata Rizal langsung tidak mencuit hatinya Dia kembali berbaring Rizal melingkarkan tangan sasanya di pinggang Khai dan terus menarik isterinya itu ke dalam pelukannya Tidak lama selepas itu Rizal terus lena Namun Khai tidak dapat melelapkan mata Dia masih memikirkan mimpi tadi Apakah maksud di sebalik mimpi itu Dia benar-benar berharap agar ia tidak menjadi kenyataanHanya kepahitan menanti di pengakhiran.Kematian yang penuh tragis.” Haziq menggangguk lalu menunjukkan ‘thumb up’. Dari jauh.

  18. bila kakak sudah tiada di alam fana ini, Maafkan saya . Rasa bersalah menyelubungi diri kerana menipu tentang status dirinya dengan Afi. ” Tak guna! kan?Sungguh… aku cinta dia! ~ an_anNuar tersenyum sendiri Sejak bila pulak Zya pandai jiwang karat ni Dah dua tahun bercinta Tapi dia tak pernah tahu yang Zya boleh bermadah seperti ini Nuar baca lagi~ Bagai pungguk rindukan bulanAku sentiasa merinduimuNamun kau jauh di atas sana~ an_anBaris ayat itu mengelirukan dia Jika dibaca dan terus dibaca bukan Zya yang menulis bait kata seperti ini Zya tak pandai bermadah Dan ini… bukan tulisan Zya Siapa an_an Anak mata dilarikan lagi membaca helaian yang seterusnya~ Cinta dia untuk Zya melebihi segalanyaAku cuma mencintai dia dalam diamNuar… andainya kau tahu…Ann <3Anuar~an_anAnn dan Anuar Apa ke merepeknya Zya yang bagi semua ni Penipu Takkanlah Zya nak bagi semua ni Untuk apa Zya bagi semua ni Jangan-jangan… minah gemuk ni yang bagi sendiri sebab nak bagitahu yang dia cintakan aku Sengaja menggunakan nama Zya untuk menutup salahnyaLama dia memandang seraut wajah itu Sakit hati… benci… Semuanya bersatu di dalam hatinya saat ini Tajam pandangannya seolah-olah ingin menusuk masuk menembusi jantung wanita di hadapannya itu “Kenapa kau datang sini” Serius soalannyaAnn berpaling ke belakang sambil mengerutkan dahi sendiri Kenapa dia tanya soalan macam tu pulak Bukan tadi aku dah cakap ke yang Zya minta aku datang sini Kenapa muka dia serius sangat tu Ada yang tak kena ke Beribu soalan bermaharajalela di kotak fikiran “Zya minta Ann datang jumpa Nuar”“Huh alasan Maafkan aku Ann Aku tak akan pernah sukakan kau Apatah lagi cintakan kau” Dia sudah merengus kasarBerkerut seribu dahinya memandang seraut wajah itu Tak suka aku Bukan ke dah lama aku tahu yang dia tak sukakan aku Cuma aku yang syok sendiri sukakan dia Lelaki ini cuma sukakan Zya seorang sahaja Dia hanya cintakan Zya “Apa maksud Nuar”Helaian kertas itu dicampakkan ke muka AnnAnn mengerutkan dahi Terkejut dengan tindakan drastic itu Perlahan dia menunduk mengutip helaian kertas yang bertaburan itu Satu persatu ayat yang tertera itu dibacanya Hampir menitis air matanya apabila membaca bait kata yang terpapar pada helaian kertas itu Tulisan aku… Tapi kenapa ada pada Nuar Zya bagi pada Nuar Tapi… Zya dapat dari mana Maksudnya… Zya tahu pasal niPerlahan kepalanya didongakkan memandang seraut wajah yang kelihatan serius menahan marah itu Nuar marahkan aku “Nuar… aku tak maksudkan…”“Perempuan tak sedar diri Sanggup kau rampas kekasih sahabat baik kau sendiri Perempuan jenis apa kau ni Dah la badan gemuk Muka cubby Kau budjet kau cantik sangat ke Balik nanti kau cermin diri kau depan cermin Tanya pada diri kau sesuai tak kau dengan aku Tak padan langsung” Tanpa sempat Ann membela dirinya Nuar terus menghemburkan amarahnya“Nuar… aku…”“Dah lah Aku menyampah tengok muka kau Lepas ni aku tak nak jumpa kau lagi” Sekali lagi dia memotong ucapan Ann Kali ini langkah kakinya sudah diatur meninggalkan perempuan gedik yang terhegeh-hegeh itu Cuma ada satu cinta dalam hatinya Hanya Zya Hanya Zya3 tahun berlalu…“Alhamdulillah… Nuar dah sedar pun” Puan Azlina mengucapkan rasa syukur yang tak terhingga kepada Ilahi Sudah seminggu anaknya terlantar di hospital itu setelah menjalani pemindahan hati Baru hari ini Nuar mencelikkan matanyaNuar memandang satu persatu wajah di hadapannya Ya dia sudah sedar daripada lena yang panjang Dia mengucapkan syukur di dalam hatinya “Ma… siapa yang bagi hati dia ma Nuar nak jumpa dia”Puan Azlina tersenyum hambar “Nuar… banyakkan bersabar ya Penderma hati itu merahsiakan namanya Mama sendiri pun tak tahu siapa dia”Nuar mengeluh hampa Tangan kanannya singgah pada dada sendiri Di dalam ini ada hati milik seorang penderma yang bermurah hati Namun dia tidak dapat mengenali siapa pemilik hati itu“Zya… Nuar nak mintak tolong Zya Hakim doktor kan Nuar nak mintak pertolongan Hakim Boleh kan Zya”Zya mengangguk perlahan Ya suaminya itu memang seorang doktor Tapi dapatkah Hakim mencari penderma hati itu sedangkan penderma sendiri menyembunyikan maklumat dirinya “InsyaAllah Nuar Zya cuba Tapi… Zya tak janji”“Nuar tak kisah Asalkan Nuar dapat ucap terima kasih pada dia dah cukup untuk Nuar”3 bulan berlalu…Langkah kakinya diatur lemah ke arah meja solek Sekilas dia memerhatikan diri sendiri Seraut wajah yang pucat itu dipandang lama Ya Allah pucatnya muka aku Perlahan tangannya mencapai bedak compact Disapunya ke muka perlahan Secalit lipstick turut disapukan pada seulas bibir yang kelihatan pucat itu Lama dia memerhatikan diri sendiri Hmm… dah tak nampak pucat Lebih elok berbanding tadiWalaupun terasa lemah digagahkan juga dirinya untuk menapak ke bilik Nuar Sudah tiga bulan dia menanti Hari ini tubuhnya terasa agak sihat berbanding hari sebelumnya Keinginan untuk mengetahui keadaan Nuar membuatkan dia gagahkan kaki untuk melangkahSudah dua hari Nuar dimasukkan ke wad hospital ini kerana demam yang melarat Namun baru hari ini dia terasa sihat untuk bergerak“Assalamualaikum”Nuar berpaling ke arah pintu bilik Melihat seraut wajah itu hatinya membuak-buak menahan marah Kenapa perempuan ini muncul di sini Pada saat ini Kenapa bukan tiga bulan yang lalu “Kenapa kau datang sini Kau tahu kan yang aku bencikan kau sangat-sangat Aku benci kau Ann” Nuar memegang dada sendiri Tiba-tiba sahaja dadanya terasa sakit Ya Allah… kenapa dengan aku niPeristiwa di bawah pohon rendang itu menggamit kembali Selepas pertengkaran dengan Ann dia mencari Zya Zya menjelaskan semuanya kepadanya Rupanya Ann cintakannya sejak di bangku sekolah lagi Tiga bulan berlalu dia dan Zya masing-masing memutuskan untuk berpisah kerana tidak serasi Zya memilih cinta lain dan dia masih sendiri sehingga kiniAnn tersenyum menahan rasa hati Dia tidak mahu bersedih di hadapan Nuar Kerana dia tahu hati dia ada bersama Nuar Itu sudah memadai baginya “Nuar… Ann datang untuk minta maaf”“Maaf Untuk apa lagi Ann Aku pernah cakap pada kau yang aku tak akan pernah memaafkan kau kan Dah lupa”Ann senyum lagi Mana mungkin dia lupa “Nuar… saya sukakan awak Dan sampai matipun saya tetap cintakan awak Jawapan yang masih sama seperti dulu Saya tahu awak tak pernah suka saya Tapi… saya bahagia sangat tengok awak sihat macam ni Nuar”Huh Nuar mengeluh berat “Kau bukan datang sini untuk melihat aku sihat Ann Kau datang sini untuk menyakitkan aku lagi kan” Dia memegang dada sendiri yang terasa sangat sakit dengan kata-katanya itu“Terima kasih Nuar… Sebab sudi terima saya dalam hati awak”Terima dia “Apa yang kau merepek ni Bila masa pulak aku terima kau”Ann senyum Walaupun awak tak faham apa-apa saya redha “Hidup baik-baik Nuar Saya bahagia sangat sebab ada bersama awak”“Apa yang kau merepek ni”“Tak ada apa-apalah Sekali lagi saya nak minta maaf pada awak”“Tak Aku dah cakap kan… yang aku tak akan pernah maafkan kau”“Tak apalah Saya harap suatu hari nanti awak akan sudi maafkan saya supaya saya dapat pergi dengan tenang Dan juga… saya akan terus mencintai awak sampai mati”Nuar buat-buat tergelak mendengar baris ayat itu Nampaknya dia masih cintakan aku lagi “Huh aku harap kau akan mati dengan mata terbuka kerana kempunan untuk dapat cinta aku”Ann tersenyum hambar “Benci betul awak pada saya kan”“Ya aku memang bencikan kau Sampai kau mati sekalipun”Sebulan kemudian…Puas berdiri dia duduk kembali Pening kepalanya memikirkan sesuatu Kenapa aku asyik mimpi dia aje Dah tiga malam berturut-turut pun Ingatan aku ni… asyik ingat dia aje Kenapa ya Aku rasa macam… aku rindu dia Kau biar betul Nuar Dulu bukan main kau tak sukakan dia Bencikan dia Sampai tergamak doakan yang bukan-bukan pada diaHari ini rawatan susulannya di hospital itu Alang-alang tiba di sini dia berjumpa Zya untuk mengetahui perkembangan pencariannya Seraut wajah di hadapannya itu dipandang lama “Zya… dah jumpa penderma hati tu”Zya tertunduk sekejap Tiba-tiba sahaja perasaan sebak mencucuk hatinya Ann… Sepatah nama itu tersebut di hatinya Ann berkeras tak nak Nuar tahu perkara yang sebenarnya Kerana berpegang pada janji insan yang sedang menanti hari dia tidak berterus terang pada Nuar “Maaf Nuar… Masih tak ada jawapan”“Tak apalah Zya Allah masih belum tunjuk InsyaAllah aku akan jumpa dia jugak suatu hari nanti”Zya mengangguk perlahan Nuar… saya tak rasa awak sempat jumpa dia lagi Sebab dia sedang menantikan saat terakhir dia Dia sedang bertarung nyawa Nuar Akibat pemindahan hati itu hatinya terkena jangkitan kuman yang tak dapat dikesan sejak awal Bila tahu jangkitan itu telah merebak ke lain-lain organ dalamannya Banyak organ yang rosak dan tidak dapat diselamatkan lagiPanggilan telefon bimbitnya membuatkan dia cemas “Maaf Nuar Saya dah kena pergi Lain kali kita jumpa lagi” Cepat-cepat Zya beredar dari situ tanpa menunggu jawapan NuarNuar memegang dada sendiri Sakitnya dada ni Tadi masa jumpa doktor elok aje Kenapa sekarang tiba-tiba sakit pulak Nuar mencari tempat rehat Entah mengapa dia membatalkan niatnya dan berjalan mengikut kata hatinya“Ann… mengucap sayang Ingat Allah”Ann melemparkan senyuman “Ann gembira sangat ma Walaupun Ann akan pergi jauh daripada dia dan tak akan jumpa dia lagi hati Ann ada bersama dengan dia Bersatu dengan hatinya”Nuar terngadah sendiri Dadanya dipegang kuat Baris ayat itu cukup membuatkan dia tersentak Tiba-tiba sahaja dia teringatkan sesuatu “Terima kasih Nuar… Sebab sudi terima saya dalam hati awak” Sebaris ayat itu terngiang-ngiang di fikirannya“Ann… terus teranglah dengan dia Dia nak sangat jumpa pendermanya Zya takut dia tak sempat jumpa Ann lagi”“Zya… Ann dah tak cukup masa Boleh Zya tolong Ann”Zya mengangguk perlahan Sebak hatinya mendengar nafas Ann yang tersekat-sekat itu“Ann hutang satu kemaafan daripada Nuar Nuar masih belum maafkan Ann Dan Ann mintak tolong Zya cakap pada Nuar… Izinkan hati Ann ada dalam hatinya”Menitis air mata di pipinya apabila mendengar kata-kata Zya Penderma Ann kah Kenapa Ann tak pernah bagitahu dia Kenapa Ann sembunyikannya daripada dia Nuar menarik nafas Dia sudah terlambat Dan dia perlu perbetulkan semuanya Perlahan Nuar menapak masuk ke bilik ituTerperanjat Terkejut apabila melihat Nuar yang sedang menapak masuk ke bilik serba putih itu Kenapa Nuar ada di sini Dalam keadaannya yang tak sempurna ini Wajah aku pasti nampak pucat sangat Aku dah tak mampu bangun untuk berpura-pura sihat di hadapan Nuar lagi Aku hanya mampu memandang langkah dia Dia menahan air matanya daripada menitis jatuh ke pipiAnn pura-pura senyum “Awak dah maafkan saya Nuar” Soalan sama masih dipersoalkan“Tak Aku tak pernah maafkan kau”Ann senyum lagi Namun kali ini senyumannya sudah bersama air mata yang mula menitis ke pipi “Awak… saya dah nak pergi jauh ni Tapi takpe Saya akan selalu ada bersama awak Sebab hati saya milik awak”“Aku benci kau Ann Kenapa kau tak pernah berterus terang Kenapa” Soalnya mahukan kepastian“Sebab saya cintakan awak Nuar Sampai matipun saya akan cintakan awak Saya minta maaf Nuar” Walaupun nafasnya terasa sempit namun dia cuba meluahkan apa yang dipendamnya selama ini Dan Nuar perlu tahu semuanyaNuar sudah menerpa ke arah Ann Tangan itu dicapai dan digengamnya erat “Kenapa kau perlu berkorban sampai macam ni Kenapa bagi hati kau pada aku Aku lebih rela mati daripada tengok kau macam ni”“Sebab saya tak nak tengok awak mati Terima kasih pada Zya Zya selalu cerita yang awak selalu sakit dada Hari tu saya ternampak ujian darah awak dan tahu penyakit awak Bila awak perlukan hati yang sesuai saya mencuba nasib Alhamdulillah hati saya sesuai untuk awak”“Kenapa hilangkan diri Ann Tahu tak yang aku selalu fikir pasal kau Selalu rasa rindu nak jumpa kau Tapi kau tak muncul-muncul”Ann senyum “Sebab saya tak larat Nuar Saya dah tak ada masa Saya nak cintakan awak sampai mati biarpun saya tak pernah dapat cinta awak Nuar”“Ann… sebenar-benarnya aku juga sudah lama cintakan kau Tapi aku pendamkan sebab segan nak bagitahu kau Aku pernah tolak cinta kau kan Dan aku sangat-sangat menyesal kerana terlalu lama memendamkannya”3 bulan berlalu…Hari ini genap tiga bulan Ann kembali ke rahmatullah Nuar mengukirkan senyuman Ann… kalau awak nak tahu saya gembira sangat Walaupun awak tak ada di sisi saya tapi hati awak ada bersama saya Ke mana sekalipun saya pergiAnn… awak dengar tak dengupan jantung saya Rupanya cinta saya untuk awak lebih banyak berbanding cinta saya untuk Zya Dulu pun saya pernah sukakan awak Cuma waktu tu saya tak pernah sedar Saya selalu minta Zya bawak awak untuk temankan dia Padahal saya suka tengok muka awak yang cubby tu Kalau tak nampak awak mesti saya tak selesaAwak tak kisah kan kalau saya masih cintakan awak Walaupun tak dapat bersama di dunia InsyaAllah kita akan bersama di akhirat kelak Saya selalu berdoa kepada Yang Maha Esa moga hati ini akan bertemu semula pemiliknya di alam bazarkh kelak Terima kasih untuk hati ini Terima kasih untuk cinta ini Aku akan terus mencintaimu sampai matiSebulan berlalu…Di tanah perkuburan Islam yang masih merah itu dia mengalunkan bacaan Surah Yaasin Semoga roh si mati berada dalam golongan orang-orang yang beriman dan beramal soleh kepada Allah Yang Esa Semoga rohnya tenteram di alam sanaSelesai mengaminkan doa Hakim memaut bahu isterinya yang masih menahan sendu “Zya… sabarlah Sesungguhnya yang hisup itu pasti akan kembali kepadaNya Doakan semoga rohnya dicucuri rahmat Yang Maha Esa”Zya mengangguk perlahan Suaminya itu sangat-sangat memahami dirinya Terima kasih Hakin kerana hadir dalam hidup saya Perlahan tubuhnya diangkat dan melangkah menghampiri Puan Zalina yang sedang menanti di bawah pohon rendang ituZya menyapu air matanya yang berebut-rebut ingin jatuh ke pipi lagi apabila terpandangkan ibu arwah Sungguh dia terkejut dengan berita yang baru sahaja didengarinya itu “Innalillah… Nuar sakit apa aunty”Puan Azlina masih menahan air mata “Aunty tak pasti Dia meninggal selepas solat Subuh pagi tadi” Perlahan tangannya menyapu air mata yang menitis jatuh ke pipi “Semalam dia ada cakap yang dia nak jumpa pemilik hatinya”Zya menahan sendu Betapa cinta sejati akan mencari cintanya semula Walaupun bukan di dunia mungkin di akhirat Cinta Ann untuk Nuar sangat kuat sehingga mampu mencintai Nuar sampai ke akhir hayatnya Dan Nuar pula… sama seperti Ann Mencintai Ann sampai ke akhir hayatnya“Doakan semoga rohnya tenteram di alam sana” Hakim bersuara sambil memandang isterinyaPerlahan tangannya mencapai tangan suaminya “Abang… Zya juga akan mencintai abang hingga hujung nyawa Zya”“Abang pun Akan mencintai Zya hingga hujung nyawa abang”~ TAMAT ~ er?***********************“Hai,“Hai” Daniel menyapa. “Errr.sayang lapar yer” dia memaut pergelangan tangan Nurhumaira Mereka bingkas duduk di tikar mengkuang yang ada berhampiran kawasan itu Dia menyuruh Maira mengajak lelaki itu makan bersama mereka Dia malu nak ajak sendiri Suara girang Maira memecah kebisuan di antara pasangan itu Qaseh Alya leka menyenduk nasi goreng yang dimasaknya pagi tadi Ayam goreng diletakkan di pinggan Nurhumaira Bekalan itu sudah tidak banyak Hanya Nurhumaira yang masih belum menjamah sebarang makanan sejak mereka tiba ke sini Kanak-kanak itu makan dengan girangnya Nak tak nak Qaseh Alya terpaksa juga menyenduk makanan ke pinggan Dia suakan pada lelaki itu Daniel Ezzairi menyambutnya sambil tersenyum mesra “Terima kasih”Qaseh Alya senyum terpaksa Dia kalah berlawan mata dengan lelaki itu Dia pura-pura tenang Leka melayani Nurhumaira Sesekali ekor matanya melirik ke arah lelaki itu Entah kenapa hatinya kembang berbunga bila lelaki itu berselera dengan masakannya Wajah itu bersungguh-sungguh Paling melucukan lelaki itu bertambah banyak kali Langsung tidak hirau keadaan sekeliling Senyuman terukir di bibir Qaseh Alya Bahagia… Uhuk.

  19. Alyssa bagaikan cair. Tinggal menunggu arahan daripada ketua pengawas sahaja untuk beredar meninggalkan dewan peperiksaan.Aqid melakukan itu semua untuk membalas apa yang dilakukan oleh Cikgu Arif terhadap dirinya.suatu pagi ketika Cikgu Arif ingin mengejut Aqid bangun dari tidur, Tolong aku Naufal. Siapa? kesian melihat muka gelisah Aqiel. “Mama nak suruh abang yang book ticket kan?“Mas tak percaya. abang jangan tipu Mas Mas dah baca email abang buat betina tu.kawan ngan nenek.

  20. Dah berpuluh kali dia memberitahu kepada Iqbal yang dia tidak suka untuk keluar malam. Berfikir sejenak.Kau hanya seorang penipu, Suatu hari mereka telah melihat sesuatu yang akan membuatkan Remy kesal buat selama-lamanya. Jangan kerana dendam awak terhadap sy,”Soalan En. Itulah Afiqah bt Kamarudin,sooo.soorysorry Fiq Aku tak dengar tadi Kau ada panggil aku tadi Aku tak dengar pun Telinga aku ada prob aku rasa Tersumbat kot Dah sebulan aku tak korek telinga Sumpah” lucu kedengaran Saiful Azmi mengelentong Afiqah demi menyelamatkan dirinya Tergagap juga Saiful Takut benar dia pada Afiqah “Banyak la kau punya kelentong By the way kali ni aku lepas kau Takde mood nak gaduh hari ni Aku malas One more jangan sesedap mulut panggil aku Fiq Kau ingat aku ni jantan ke hape Punya la sedap bapak aku bagi nama Panggil aku Afiqah Sekali aku dengar kau panggil aku Fiq mampus kau Ingat ********************************************************************** “Hebat la kau Pul Tak sangka muka macam kau pun dapat surat cinta Warna pink pulak tu Aku sure minah tu jiwang nak mampus Welaweh “Mulut kau tu jaga-jaga Mir Aku ni hensem apa Macam Orlando Bloom Bukan aku cakap awek kelas Akasia tu yang cakap Sumpah “Minah tu kena pakai spek la Tak nak pakai spek pakai contact lens lagi cun Muka kau macam Orlando Bloom Boleh blah Minah tu menipu pasal nak tackle kau bhai Tak pasal-pasal dia dapat dosa menipu Aku pun dapat dosa jugak sebab dengar fitnah Haha Tapi kan serious lawak Kuno betul la budak yang bagi surat cinta kat kau tu Dia ingat ni zaman mak nenek dia ke hape Ni zaman Facebook la Takde dah main surat-surat ni Tu aku boleh terima Yang ni aku memang tak leh terima Surat cinta merah jambu Jiwang karat betul minah tu Nak terkencing aku gelak Hahaha” Paaaaakkkkk Afiqah menghentak tangannya di meja Saiful Azmi dan Amir berhenti bercakap Menjauh sedikit mereka dari Afiqah Bimbang “Apa masalah kau Fiq Kitaorang bising sangat ke Sorry la wei Fiq tau tak ada budak bagi surat cinta kat aku Surat cinta kaler pink?? Belum sempat Saiful Azmi menghabiskan katanya Afiqah bangun dari kerusi “Jangan panggil aku Fiq bodoh Salah ke kalau ada perempuan bagi surat cinta kaler pink Haram ke” riak muka Afiqah tampak garang Semacam menahan kemarahan yang teramat sangat “Tak la haram Cumanya kelakar aku rasa Kau tak rasa camtu ke Fiq Erk silap Afiqah Jiwang la pink pink ni Kan Pul” Amir menjawab kepada Afiqah “Yes Memang dia kuno sebab bagi surat cinta Memang dia jiwang sebab bagi surat cinta kaler pink Tapi tak salah kan kalau dia suka kat kau Saiful Azmi Tak salah kan Kan” terketar-ketar Afiqah mengeluarkan suara Air muka dia juga berubah Wajah garangnya bagai singa tadi menghilang Pipinya tiba-tiba terasa basah Afiqah menangis Ya Afiqah bt Kamarudin menangis Dia mengalirkan air mata buat pertama kalinya di khalayak ramai di sekolah ini Saiful Azmi dan Amir yang berada di sebelahnya terdiam sebentar Terkesima juga Terkejut mereka melihat Afiqah menangis Seakan mimpi menyaksikan Afiqah mengalirkan air mataAkhirnya Saiful Azmi mula bersuara Dia kehairanan “Fiqah kenapa kau ni Emo semacam je What”s your probs Jangan cakap kau tahu siapa bagi surat cinta tu “Aku tahu Aku tahu sangat-sangat And dude for your information akulah minah yang kuno tu Akulah minat jiwang karat tu Akulah yang bagi surat cinta kaler pink tu kat kau Saiful Azmi” Afiqah berlari keluar kelas Tersedu sedan dia bersuara tadi Kedengaran juga akhirnya suara perempuan dia “Amir aku tak sangka Betul-betul tak sangka?? **********************************************************************“Nak tegur ke tak dia ni Segan la aku Camne ni” teragak-agak Saiful Azmi untuk menegur Afiqah di Facebook Chatbox Saiful Azmi malu Dan juga tiada idea untuk memulakan bicara Membatu sebentar dia di depan laptop Akhirnya Saiful Azmi mula menaip sesuatuSaiful Epul: Fiqah??erk. Tak boleh ke kalau perkara ni diselesaikan secepatnya? Isterinya itu.

  21. 90″ Dia menjawab ala kadar. kelas pasti akan jadi macam pasar??Dia menutup buku teks Sejarah di tangannya dan bangun untuk mendapatkan Adila yang merupakan sahabat baiknya sejak kecil lagi.” tanya Cik Yam pula. namun dia sering berdoa agar jodohnya ini terus berkekalan.” Pinta Jason dengan keras. kenapa selama ini aku cuba bekukan hati aku untuk menerima Islam?” Dia tersenyum sinis. Aku menarik nafas panjang.HAZLIN melangkah sambil dipimpin oleh Shazlin.” ujar Hazlin.

  22. Dalam menghayati keindahan Bandar London,D yang dipegangnya diserikan lagi dengan gelaran Dr. Tapi, Boots, Tak pasal-pasal esok masuk surat khabar muka depan CEO terjun tingkap di sergah. Pandai pulak dia berkata-kata. sakitnya kepala.” Fatin menahan sakit di kepalanya“Ya Allah kuatkanlah aku Masih banyak perkara yang belum aku selesaikan lagi Aku masih mahu melihat dunia ini” sambung Fatin lagiFatin sudah mulai letih dan mahu sahaja berehat dan tidur sebentar dengan lenanya tanpa sebarang kecelaruan yang bermain di kepala“Dah lah lupakanlah semuanya InsyaAllah tak ada apa-apa berlaku” Bisik hatinya lagiSempat Fatin berdoa sebelum bas mulai bergerak Sememangnya itu tabiatnyaSetiap kali mahu memulakan perjalanan pasti Fatin membaca doa agar perjalanannya lancar“Ya Allah semoga aku sampai ke destinasi yang di tuju dengan selamat Amin” doanya di dalam hatiDalam sedar hatinya mulai sebak dan wajah ibu dan ayah Fatin mulai terbayang di benaknya“Ya Allah selamatkanlah aku dan juga ahli keluargaku yang lain Aku masih mahu bersama-sama mereka”hatinya berdoa lagiSepanjang perjalanan hatinya mulai tidak tenang Entah kenapa tiba-tiba peristiwa gelas pecah dan peristiwa di dalam teksi tadi mengganggu fikirannya“Ya Allah peningnya Kenapa tak boleh berhenti fikir ni”tanyanya sendiriFatin cuba melihat ke arah cermin hadapan bas kerana jarak tempat duduknya dengan pemandu bas cuma dua baris kerusi sahaja Namun tiada apa yang menarik yang boleh mengalih perhatian Fatin supaya tidak terus memikirkan peristiwa yang mengganggu fikirannya Fatin menoleh ke kanan ke sebelah tempat dudukku Fatin lihat wanita tersebut sedang lena di ulit mimpi memandangkan Fatin melihat kepalanya terlentok di bahu kerusi Perasaan cemburu mulai beraja“Ah Kenapa tak boleh berhenti fikir ni Kenapa” dengusku di dalam hatiFatin mulai putus asa dan hanya mampu menyandarkan kepalaku di bahu kerusi sambil melayan perasaan tidak senang yang tidak pernah berhenti menjajah fikiranku Fatin cuba melelapkan matanya yang sememangnya sangat mengantuk namun aku tewas kerana fikirannya tidak mahu berhenti berfikir Lantas Fatin hanya merenung ke jalan raya dengan pandangan kosong Fatin membiarkan dirinya bersandar di kerusi sambil cuba memejamkan mata Sempat Fatin mendengar perbualan antara pemandu bas dengan seorang penumpang yang duduk berdekatan dengan pemandu tersebut Sengaja Fatin memasang telinga untuk meneliti perbualan mereka supaya Fatin dapat melupakan peristiwa yang mengganggu fikirannya Dari pendengarannya mereka sedang berbual rancak mengenai kisah kemalangan yang membabitkan seorang penunggang motosikal dan sebuah kereta yang berlaku pagi tadiKisah yang di ceritakan agak ngeri di pendengaran Fatin kerana Fatin sememangnya agak takut mendengar kisah kemalangan di sebabkan Fatin pernah menjadi penyebab utama kepada kemalangan salah seorang adik kesayangannya suatu ketika dahulu Sampai sekarang Fatin masih ada lagi sedikit perasaan trauma tersebut Hatinya mulai gelisah Kini fikirannya bertambah rungsing kerana perjalannya masih jauh untuk sampai ke destinasi yang di tujuFikiran jahat mulai menghasut Fatin Terlintas pelbagai igauan buruk di kepala Fatin Namun cepat-cepat Fatin menafikannya dan memujuk hatinya sendiri bahawa tidak ada apa-apa yang buruk bakal terjadi Fatin pun cuba sekali lagi untuk melelapkan mata kerana badan dan fikirannya teramat letih Setelah beberapa lama mencuba akhirnya matanya terpejam Fatin terlelap seketika Namun dia masih mampu mendengar perbualan antara pemandu bas dan penumpang tersebut kerana Fatin tidak berjaya membawa dirinya untuk terus lena dengan fikiran yang masih bercelaru Fatin berdoa supaya perjalanannya lancar hingga sampai ke destinasi Dia berdoa dan terus berharap di dalam hatinya hingga dia benar-benar terlenaMalangnya lena Fatin tidak lama apabila kemudiannya dia tersedar Namun Fatin tetap cuba memejamkan mata Sedang Fatin cuba melelapkan matanya yang sudah semakin layu tiba-tiba Fatin rasakan ada sesuatu kelibat melintas laju di sisinya dengan teramat pantas sekali Fatin membuka matanya Namun begitu sebelum sempat Fatin mencelikkan keseluruhan matanya tiba-tiba Fatin tersentak“Pin Pin” pemandu bas membunyikan hon“Innalillah Astagfirullahalazim” Fatin mengucapFikirannya mulai kosong dan matanya hanya mampu memandang tepat ke arah hadapan bas dan kereta di hadapan bas yang dia naiki Fatin rasakan kepalanya mulai berpinar dan kemudiannya dia hilang punca bernafas Hanya ucapan Allah yang mampu dia bisikkan di dalam hati sebagai ucapan terakhir Fatin terdiam serentak itu peristiwa gelas pecah dan peristiwa di dalam teksi melintas di kepalanya Mungkin inilah pengakhirannya kepada peristiwa tersebut Nafasnya terhenti dan kini Fatin akur dengan takdir dan aturanNya****“Fatin aku tengok kau termenung sahaja dari tadiKau ingatkan apa tu ” tanya Syafiqah rakan sebiliknya sambil menepuk bahunya perlahanFatin terkejut apabila bahunya di sentuh“Oh Fiqa. siap pun kemas. Sekarang masa untuk aku berangkat pulang”ucap Fatin dengan nada separuh riang Fatin kemudiannya memeriksa semula bilik sebelum meninggalkannya Apabila Fatin sudah yakin kemas dan segala barang keperluannya sudah di masukkan ke dalam beg pakaian Fatin pun menutup pintu biliknya seraya berlalu pergi meninggalkan bangunan kolej kediamannya ituFatin berjalan sehingga sampai ke Student Park tempat di mana para pelajar mendapatkan teksi untuk keluar ke bandar dan tempat-tempat berdekatan“Adik nak ke mana” tanya seorang pakcik teksi“Nak ke Pekan pakcik ” balasnya“Ok jom naik” kata pakcik tu lagiFatin pun segera mengangkat begnya lalu menaiki teksi tersebut Sepanjang perjalanan tersebut Fatin hanya selesa mendiamkan diri memandangkan hatinya masih belum tenang memikirkan peristiwa yang berlaku selepas bersahur tadi Hanya sekali sekala sahaja dia berbalas perbualan dengan pakcik teksi yang bertanyakan tentang destinasi yang bakal Fatin tujui iaitu kampung halamannya Sedang Fatin leka melihat panorama di sekitarku tiba-tiba sebuah kereta muncul di sebuah simpang“Ya Allah…“ hatinya berucap dalam keadaan separuh terkejutPada masa yang sama pakcik teksi sudah mulai marah dengan tindakan pemandu kereta tersebut kerana tidak memandu dengan berhemah“Bodoh betullah orang ni” marah pakcik teksi ituMungkin pakcik teksi itu agak bimbang kerana wajah Fatin mulai menunjukkan riak muka yang agak terkejut dengan situasi tersebut dan sebab itulah dia agak marah dengan tindakan pemandu tersebut Dalam hatinya Fatin hanya mampu mengucap syukur kepada Allah kerana tidak berlakunya perkara yang tidak di ingini Namun Fatin mulai gusar dan bertambah bimbang dengan apa yang bakal terjadi selepas ini lebih-lebih lagi bila mengenangkan peristiwa gelas pecah dan naluri hatinya yang tak pernah selalu salah dalam memberi petunjuk jika sesuatu perkara buruk akan terjadi seperti apa yang telah berlaku tadiFatin pun terus mendiamkan diri sehingga Fatin sampai ke perhentian bas Pekan Sebaik sahaja sampai di perhentian bas tersebut Fatin terus duduk di tempat duduk yang di sediakan Selang beberapa minit kemudian Fatin pun menaiki bas untuk menuju ke terminal bas utama iaitu Terminal Bas Bandar Baru Perjalanan menaiki bas itu mengambil masa lebih kurang 40 minit sahajaSebaik sahaja sampai ke hentian bas utama Fatin terus menuju ke arah kaunter bas ekspres Fatin melangkahkan kakinya tepat ke arah kaunter bas Setia Jaya yang sememangnya biasa Fatin gunakan perkhidmatan basnya untuk Fatin pulang ke kampung Sampai sahaja di kaunter Fatin di sapa oleh seorang pekerja lelaki syarikat bas tersebut“Nak ke mana”tanya pemuda tersebut“JohorTiket ke Johor ada lagi tak” tanya Fatin kepadanya“Oh ada Pukul sebelas setengah pagi Nak” soalnya inginkan kepastian“Ok bolehlah Satu ya” jawab Fatin kepadanyaSeraya itu Fatin menghulurkan sehelai wang kertas bernilai sepuluh ringgit dan dua helai wang kertas bernilai satu ringgit kepada petugas kaunter yang menguruskan urusan jual beli tiket Sebaik sahaja Fatin mendapatkan tiket dan wang bakinya Fatin pun meninggalkan kaunter tersebutFatin mencari-cari tempat duduk yang sesuai untuk dia duduk sementara menunggu ketibaan bas Fatin menghampiri tempat duduk berhadapan platform nombor 27 yang masih kosong tidak berpenghuni Fatin menguntum sebuah senyuman kepada seorang wanita yang Fatin kira umurnya hampir sebaya dengan umurnya Fatin menegur wanita tersebut untuk memastikan bahawa tempat duduk kosong di sebelahnya memang tiada sesiapa yang mendudukinya Bukan apa Fatin bimbang jika sudah ada orang lain yang menempah tempat duduk itu dan hanya meninggalkannya untuk seketika“Ada orang tak” tanya Fatin sambil memberikan senyuman“Tak ada” jawabnya sambil menggelengFatin pun mengangkat begnya seraya melabuhkan punggungnya ke atas kerusi kosong tersebut Fatin duduk merenung tepat ke arah bas yang sedang berhenti di platform bas yang betul-betul menghadapnya Fatin cuba memerhatikan kawasan sekeliling namun tiada apa yang menarik perhatiannya Seketika perasaan bosan mulai mencengkam jiwanya Jauh di dalam benaknya Fatin ingin mencari sesuatu yang mampu menarik minatnya sekali gus membunuh perasaan yang tidak enak itu Memandangkan tiada apa yang Fatin lakukan pada ketika itu Fatin pun berfikir untuk mendapatkan senaskhah surat khabar Jam di tangannya di kerling“Masih ada setengah jam lagi Rasanya sempat kalau aku beli surat khabar dan singgah ke tandas dulu sebelum bas bergerak” bisik hatinya sambil bercongak-congak kepada dirinya sendiriFatin pun bingkas bangun dari tempat duduknya dan bergegas menuju ke tandas yang berada di tingkat bawah terminal bas utama tersebutSelesai ke tandas Fatin singgah ke kedai untuk membeli senaskhah surat khabar seperti yang dia fikirkan sebelum ke tandas tadi“Dah pukul sebelas suku” bisiknya Fatin pun menutup helaian surat khabar lalu membawa langkah kakinya menuju ke Platform 33 di mana terletaknya bas yang bakal dia naiki nanti Sebaik sahaja Fatin yakin dengan tempat tersebut dia pun menunggu seketika sehingga pemandu bas membuka pintu“Alhamdulillah aku bersyukur dapat duduk di sebelah seorang wanita dan bukannya lelaki Kalau tak mesti rasa tak selesa nanti”bisik hatinyaFatin membetulkan kedudukan posisinya sebaik sahaja melabuhkan punggung di kerusi bas yang beralaskan kusyen lembut tersebut Apabila Fatin sudah selesa dengan kedudukan posisinya Fatin pun menyandarkan badan ke belakang tempat duduknya“Ah leganya dapat rehat Aku nak tidur puas-puas” Bisik hatinya sambil tersenyum sendiriFatin cuba melupakan kisah gelas pecah dan peristiwa yang berlaku sewaktu dia berada di dalam teksi tadi Apa yang Fatin mahu hanyalah berehat Dia penat Fikirannya sudah mulai sesak apabila memikirkan kembali semua perkara yang pernah berlaku dalam hidupnya Malah masih ada lagi urusan yang tidak pernah selesai sampai ke hari ini Ya perhitungan yang masih belum terlaksana itu membuatkan fikirannya seringkali terganggu dan sesak“Aduh.Tiba-tiba kepalanya terasa sakit yang amat sangat.Fitriah menggeleng kepala.

  23. Pada waktu itu aku lihat ramai pelajar yang berada di hadapan ku menggelengkan kepala. kwn baik saya pula tu.Sal pun tahu kita rapat. Mintak2 la kelas first.jaga standard budak baru beb.! Hari ni kami courier ke ofis En. Selama 2 hari Nurul Iman disini tidak jemu dia datang ke pantai ini. Hari ni Kak Lea belanja. Aku? sayang dah lupakan abang?Razif memberitahu pelayan air yang diingininya. Farish sekali lagi memulakan perbualan.

  24. ” tanyanya dalam esak tangisnya. Aku lihat bibirnya mengikut setiap bisikan syahadah itu. Dia tidak pandai bercerita perihal orang lain. Mungkin di meja itulah tempat anak-anak ini membuat kerja sekolah dan mengulangkaji pelajaran mereka kerana kulihat di atas meja rendah itu juga ada beberapa tompok buku. Umi sudah cukup malu dengan semua orang kampung.Umi pasti tidak setuju. Bagi dia, kebiruan dan yang paling menakutkan kehijauan??’‘sukelah juga…Tiqa dengar k?Aku terkejut gile bile melihat ayat yang tertera di dalam surat itu.

  25. terima kasih ye saudara…”? awak simpan aje duit tu.” Seronok Firyal mengenakan Syamil. Mahkota dirinya tetap tidak dapat dikembalikan. Sungguh,” Tinggi suaranya menyergah, awak perlu tau Tengku Farriel Izumi yang awak kahwini malam tadi adalah calon utama untuk jawatan CEO Izumi Corporation selepas Tengku Faris bersara kelak. Personaliti? kamu ni taufik!!…ade pia fikir tu semua…….fik syg pia tau tak’ aku mengeluh‘Pia.dalam 12jam dia akan sedar semula??“12 jammaknanya.”soalnya??Nama anak tersebut Nur Adillah binti Rizal. Ida, Kecil-kecil pun sudah tahu bersikap kurang ajar dan bermusuh-musuh. nasi goreng yang ingin disuap ke mulut itu tumpah jatuh ke lantai.“Yes.saya.Hidup penuh pengorbananPengorbanan perlukan perjuanganPerjuangan perlukan ketabahanKetabahan perlukan keyakinanKeyakinan pula menentukan kejayaanKejayaan pula menentukan kebahagiaanDF*******************************Seminggu sudah berlalu.namun keadaan aku dan Lisa masih tidak berubah. dia akan menghadiahkan sebuah senyuman untuk Hajah Asmah. Adik-adik mesti risaukan Tirah.

  26. Menurutnya,Indonesia bangsanya juga ada yang Melayu,Panggil Fiza.”(Tadi dahla kata aku nakal. Nama die, ” Tulah, Tapi kehadiran gadis yang di harapkan itu tidak berhasil. kelibat gadis yang di renung Khai sebentar tadi hilang. Rayyan naik ke pentas, Qeisha terduduk.

  27. I penat. happy semacam jer! Dah, Syukur dipanjatkan ke hadrat Illahi. Dengan pilihan keluarganya sendiri. Maaf kerana aku tidak memberitahumu. “Cik. cik cari coklat” Jihan menoleh dan berdiri di hadapannya seorang gadis muda yang tersenyum manis Jihan terpinga-pinga dan cuba mengumpul kekuatannya “Siapa pemilik kedai ini” tanya Jihan kepada gadis itu Gadis itu berasa pelik dengan soalan tersebut “Saya cik Kedai ni saya yang punya” jawab gadis itu “Awak kenal?? Sham” soalan itu terkeluar dari mulut Jihan Gadis pemilik kedai itu terkejut mendengar soalan Jihan “Ke. kenal?? kenapa cik” tanyanya kembali “Coklat ni??” Jihan menunjuk ke arah rak coklat itu “. aku beli dekat?? Los Angeles! jawab la.” “Ehem!Senyuman mesra diukirkan, akan diusahakan sedaya mungkin.“Assalamualaikum. ” ejek Husna sambil buat muka berlagak. “Cik Damia tak ada buat salah tapi si Ilham ni nak….Aku tak dapat nak jumpa. Amir dan Amir??. “Ilie?? Ilie” Ilie tersedar dari lamunannya apabila Amir memanggil namanya beberapa kali “Hah Apa” sikit tersentak dengan panggilan Amir “Kenapa kau tenung aku macamtu Kau dah jatuh hati dengan kekacakkan aku ke Ke kau dah terpaku dengan karisma aku ni” Amir menyakat Ilie Geli hatinya melihat wajah Ilie yang merona merah “Kacak Karisma Werk Jangan nak perasan lah Aku Cuma tengah belek jerawat dekat pipi kau tu Baru tumbuh ek” Ilie menjelirkan lidahnya tanda mengejek kata-kata Amir lantas mengangkat punggung meninggalkan Amir “Mana jerawat Sejak bila pulak aku ada jerawat” Amir meraba-raba kedua-dua belah pipinya mencari-cari encik jerawat yang dikatakan oleh Ilie “Kau tipu aku Nak cover malu lah tuh” Amir melaung kea rah Ilie yang sedang tersengih-sengih dari jauh “Ilie??” Dalam tidak sedar amir menyebut nama gadis itu Amir hanya membontoti langkah Ilie dengan pandangan matanya Terkocoh-kocoh gadis itu menaiki tangga “Comel. aku tak kisah pun. Wajah Fazureen yang jelas menunjukkan riak perit akibat menanggung kesakitan, teruja.

  28. Sesekali kedengaran bunyi bising di luar,dia melangkahkan kaki ke kereta. padahal aku kenal dia tak sampai pun sebulan. ” Ishh, Sarah tetap bahagia.”“Sarah umi faham situasi Sarah Umi tahu perasaan Sarah macam mana sekarang ni Tapi umi mohon dengan Sarahtolonglah mengerti keadaan umi Umi tiada pilihan sayang”Air mata yang bercucuran dipipi umi membuat hatiku sebak dan pilu Kenapa situasi ini mesti aku alami“Tak apalah umi Sarah faham Teruskanlah rancangan tu Percayalah umi kebahagiaan Sarah adalah apabila umi bahagia” Mungkin aku insan terpilih diantara yang lain Terpilih untuk melalui dugaan ini yang pastinya tersimpan seribu hikmah yang aku tak tahuAku peluk umi kuat-kuat Wajahku yang dibasahi air mata aku sembamkan ke bahu umi yang bergetaran menahan tangis Umi membalas pelukan aku Terasa bahang kasih umi hangat meresap ke seluruh tubuhku Biarlah aku sakit macam mana pun Tak apa Untuk umi aku sanggup berkorban apa sahaja sekalipun kebahagiaan hidupku sendiri yang terpaksa dikorbankan Aku rela Kerana aku cukup yakin Allah telah menyediakan sesuatu yang lebih baik untukku nantiYa-Allah berilah aku kekuatan agar aku tabah menghadapi dugaanku KepadaNya aku bermohon Mengharap diberi kekuatan dan kesabaran Hanya Dia yang mengetahui betapa hati aku sedang bergelumang dengan kesakitan yang maha dasyat kiniAku kaku lama disejadah malam itu Sambil menghitung waktu yang bersisa segala kenangan lampau kembali menerjah ingatanku“Terima kasih sebab sudi terima saya dalam hati awak Sarah”Wajah Zafrul berseri-seri dengan warna ceria petang itu ketika kami duduk berbual di sebuah pondok usang tepi sawah berhampiran rumahku sambil menganyam mimpi demi mimpi Sesekali aku mencuri pandang pada wajahnya disebelahku yang leka bercerita tentang angan-angannya Aku tidak banyak bercakap sebaliknya lebih banyak berdiam diri dan menjadi pendengarnya Bukanlah aku tidak memiliki angan dan mimpi sepertinya aku juga ada impian yang serupa seperti yang dia ceritakan itu Cuma aku takut Aku takut untuk terbang terlalu tinggi Bimbang jika terjatuh nanti aku sendiri juga menanggung deritanya Umi selalu pesan manusia hanya mampu merancang dan berusaha tapi Allah SWT yang menentukan segala kejadian“Awak tak suka saya”Zafrul yang menyedari aku banyak membisu lantas menyoal Wajahnya berkerut menanti kepastian jawapan daripadaku Aku senyum dan menggeleng“Suka”Itu sahaja yang terkeluar dari bibirku Dia menghela nafas Mungkin kurang berpuas hati dengan jawapan yang diberikan aku kepadanya“Habis tu awak tak ada impian yang sama ke macam yang saya ceritakan tu”Zafrul seperti mahu menduga perasaanku Aku membuang pandang ke arah lain bila anak mata Zafrul memandang ke wajahku Seketika kebisuan mengisi ruang antara kami Langit yang tadinya cerah sudah semakin merangkak tua menandakan sebentar lagi senja hampir tiba “Sarah.mari balik Dah dekat nak senja ni”Suara laungan umi yang sedang mengatur langkah ke arah kami memecah kebisuan Aku dan Zafrul segera menoleh kepada umi“Allah sahaja yang tahu segala perasaan saya terhadap awak Zaf Banyak mana sayang saya pada awak hanya Dia yang tahu”Aku menyusun bicara sebaik mungkin sebelum beredar meninggalkan pondok usang yang sering menjadi saksi pertemuan kami Zafrul yang masih duduk di situ senyum sebaik mendengar kata-kataku Mungkin berpuas hati dengan jawapanku“Ya-Allahberilah aku kekuatan menghadapi semua ini”Sekali lagi air mata aku tumpah Aku merebahkan kepala ke bantal ketika jam hampir mencecah angka 4 pagi Puas aku memujuk perasaan ini agar melupakan wajah lelaki itu namun semakin dicuba semakin kuat rindu mengetuk hati Sudah lelah aku memberitahu hatiku sendiri bahawa lelaki itu bakal menjadi milik kakakku sendiri namun hatiku tetap gagal memahami“Kak long macam tak percaya la Zafrul tu bakal suami kak long Sarah dulu masa kecik-kecik kami selalu bermain pondok-pondok bersama dia jadi ayah kak long jadi mak rupanya bila dah besar semua permainan tu bakal jadi kenyataan Masa tu Sarah belum datang lagi Dia selalu datang kat rumah kita ajak kak long main dengan dia”Kak long nampak bahagia sekali mengimbau kenangan lamanya Sesekali ketawanya bergema bila teringat sesuatu yang menggeletek perasaannya Aku jadi cemburu melihat keceriaan kak long Namun apalah yang mampu aku lakukan selain daripada menerima ketentuan yang sudah tertulis ke atasku iniBiarlah umi dan kak long bahagia Aku pasti bahagia untukku pasti akan hadir juga nanti “Sarah sakit ke. Macam tak gembira je”Kak long yang perasan perubahan riak wajahku yang tidak seperti selalu segera menyoal membuat aku terkejut Aku cepat-cepat menggeleng menidakkan pada apa yang disoal kak long Aku senyum pada kak long lantas tubuhnya kuraih dalam pelukanku“Semoga bahagia kak long Sarah gembira sangat tengok kak long bahagia”Aku menyusun bicara sebaik mungkin Kak long membalas pelukanku“Terima kasih Sarah Kak long pun doakan semoga adik kak long sorang ni bahagia jugak”Entah kenapa bicara kak long bagaikan menghiris hatiku Perasaanku jadi sebak tiba-tiba Namun syukur aku berjaya mengawal hatiku agar tidak menangis dihadapan kak long Aku tahu bukan salah kak long semua ini berlaku Ini ketentuan Allah Sudah tertulis jodoh Zafrul bukan denganku sebaliknya dengan kak long Aku perlu belajar menerima hakikat ituBerita rombongan meminang bakal tiba ke rumahku daripada keluarga Zafrul minggu lepas membuat aku sedikit terkejut Zafrul sendiri tidak pernah suarakan hasrat meminangnya kepadaku Tapi tiba-tiba sahaja keluarganya memberitahu ayah mahu menghantar rombongan meminang Aku menerima khabar itu dengan debaran dihati manakala Kak long yang baru pulang sebaik menamatkan pengajian dari Universiti Al-Azhar hanya senyum“Tak lama lagi adik kak long dah nak jadi isteri orang la”Usikan kak long membuat senyuman dibibirku terukir Aku tidak membalas usikan kak long sebaliknya memilih berdiam diri Aku tidak mahu terlalu gembira dengan khabar yang datang tiba-tiba ini Bimbang aku lupa diri“Mana kamu tahu diorang nak meminang adik kamu”Suara ayah mencelah menyentap tangkai hatiku membuatkan emosiku sedikit terganggu kala itu Aku pandang wajah ayah yang sedang menghirup kopi Kemudian aku toleh pula pada umi disebelah ayah Umi senyum memandangku“Ayah kak long ingat bulan depan nak cari kerja la”Kak long cuba mengubah topik perbualan memecahkan kebisuan yang melanda kami seketika tadi “Baguslah Cuba kamu tanya Zafrul mungkin dia boleh bantu kamu dapatkan kerja Lagipun ayah ada dengar sekolah kat hujung kampung kita tu sedang mencari guru agama Mana tahu kalau ada rezeki kamu dapatlah nanti” Zafrul Ayah seolah-olah cuba memadankan kak long dengan Zafrul Tak kan ayah tak pernah perasan perhubungan yang terjalin antara aku dengan Zafrul Mungkin. apa lagi kalau Ziqh lambat balas mesej.tika gembira dan duka?Mia tahu tak setiap malam sebelum tidur Ziqh mesti dengar suara manja Mia yang Mia sent pada Ziqh dulu tauMia sudikan jadi isteri Ziqh” Air mata mia tidak henti-henti mengalir aku kesat dan kesat lagi air matanya Ziqh nyatakan hasrat untuk masuk meminang Mia dan berjanji akan menjaga Mia untuk seumur hidupnya Mia diam tidak mampu berkata-kata walau sepatah bicara yang kedengaran hanya esakan tangisan Mia” Ziqh. “Bagus-bagus!”sayu suara Atiqah kedengaran.aku pergi ke sebuah kedai buku yang berhampiran untuk melihat novel yang terbaru. saya pun nak beli barang jugak. pelamin indah itu, Garangnya isteri abang ni,” puan Syafianz awak tu isteri saya sukati abang Iah nak buat apa pun tahulah awak tu cantik tapi kalau cantik tak mandi takde orang nak tau” Usik Syazwan “eleh memang Iah takde sape yang nak dekat aku kalau dan awal-awal lagi dia dah rembat” Bebel Syafinaz dengan nada suara yang perlahan kemudian dia bingkas bangun dan terus melangkah masuk ke dalam bilik air Syazwan hanya mengukir senyum dengan telatah Syafinaz“Bangun sayang dah masuk waktu subuh ni” Syafinaz membukakan mata dalam keadaan yang masih mamai Syafinaz menggosok matanya dan menggagahkan dirinya untuk bangun dan dia terkejut dengan susuk tubuh gagah dihadapannya “abang Macam mana abang boleh masuk dalam bilik Finaz” Syazwan ketawa ” kitakan dah jadi suami isteri sayang lupa eh” Syafinaz tunduk malu “Finaz mamai lagi ni dah gi gosok gigi lepas tu ambil air sembahyang abang tunggu Finaz kita berjemaah sama” Syafinaz melangkah Ionglai menuju ke bilik air dan bersiap sedia untuk solat subuh Selesai solat dan berdoa Syafinaz mencium tangan Syazwan sebagai menghormati suaminya Syazwan memandang wajah isterinya dengan perasaan penuh kasih sayang kemudian dia mengenggam erat tangan Syafinaz “maafkan abang atas kejadian malam tadi abang hanya bergurau abang faham perasaan Finaz dan abang hormati keputusan finaz selagi Finaz masih belum dapat menerima abang sebagai seorang suami Finaz anggap Iah abang sebagai seorang kawan tapi Finaz kena janji dengan abang satu perkara” “perkara apa” soal Syafinaz “cium abang sekali” Syafinaz mengerutkan dahi dan pantas menarik tangannya dari pegangan Suaminya Syazwan tersenyum dan menarik kembali tangan Syafinaz “abang gurau je sayang abang tahu isteri abang ni garang ciuman yang abang nak penampar Finaz bagi erm abang nak Finaz janji dengan abang plzjangan sorok apa-apa pun dari abang kalau Finaz ada masalah Bagitahu abang kita can jalan penyelesaian bersama walau pun Finaz Cuma anggap abang kawan tapi abang tetap suami Finaz” Syafinaz menarik nafas lega dan dia menganggukkan kepala tanda setujuSetelah tiga bulan menjadi isteri Syazwan dia kagum dengan sikap Syazwan menjalankan tugas sebagai seorang suami biar pun sikapnya dingin terhadap Syazwan namun Iayanan Syazwan terhadapnya terlalu istimewa dan Syazwan tidak pernah memungkiri janji untuk tidak menyentuhnya???? tengahari ni Finaz tak payah masak ye abang nak bawak Finaz pergi makan kat luar” Pesan Syazwan sebelum pergi ke pejabat pagi tadi Syafinaz lihat jam di tangannya telah menunjukkan pukul 1pm dalam setengah jam lagi syazwan akan datang mengambilnya Syazwan tiba tepat pada waktunya dia memberikan sekumtum bunga ros putih pada isterinya Syafinaz menerimanya dengan senyuman “dipersilakan permaisuri untuk menaiki kereta buruk hamba” gurau Syazwan sambil membukakan pintu kereta Honda crv miliknya untuk gadis yang telah mencuri hatinya biar pun Syafinaz tidak pernah menyedarinya namun dia bersyukur kerana menjadi suami Alia Syafinaz walau pun isterinya sering bersikap dingin dan melarang untuk dia mendapatkan hak sebagai seorang suami namun Syazwan tidak pernah mempersoalkan semua itu biar pun hati Ielakinya ingin sekali untuk memeluk dan membelal isterinya namun dia hormati keputusan isterinya dia mahu Syafinaz menerimanya dengan hati yang terbuka bukan kerana terpaksa Bagi Syazwan isterinya seorang isteri yang cukup sempurna “aku adalah lelaki yang bertuah sayang kerana memiliki mu” Syazwan tersenyum sendirian dan dia memandang Syafinaz disebelahnya “cantiknya isteri abang hari ni macam bidadari kalau bidadari tengok pun cemburu tau” puji Syazwan “awak pun encem gak macam suami saya” Syazwan ketawa dengan gurauan isterinya “gile ape bini aku ni aku Iah suami dia aku cium gak minah ni kang” Bisik hati kecilnya jauh disudut hatinya pujian itu ikhlas untuk isteri yang dicintai siapa jua yang melihat isterinya pasti akan mengatakan tentang kecantikan isterinya kelembutannya kebaikkannya kerana itu juga pertama kali dia melihat isterinya dia telah jatuh cinta pandang pertama dan kerana takut kehilangan Syafinaz dia mengambil keputusan untuk menyunting syafinaz sebagai isterinya biar pun dia tahu Syafinaz tidak menyukainya namun dia nekad untuk memiliki Syafinaz kerana dia yakin dia mampu membahagiakan gadis pujaannya ituSelepas pergi makan Syazwan membawa Syafinaz membeli belah dan menghabiskan masanya seharian bersama isterinya dia bahagia berada disamping gadis garang itu namun ada kalanya Syafinaz bersikap manjaSyafinaz menggaru kepalanya yang tidak gatal dia bingung keluarga Syazwan dan kedua ibu bapanya asyik bertanyakan tentang anak “mana aku nak cari anak Kenapa Ia dorang ni minta sesuatu yang tak mampu aku lakukan”jerit Syafinaz dalam hati Dia mencapai handset di atas meja dan menghubungi wahida“Ida aku ada masalah besar ni engkau kena tolong aku” luah Syafinaz pada Wahida “masalah apa yang besar sangat ni Setahu aku kalau engkau ada masalah engkau tak pernah gelabah macam ni” “sebab aku dah tak boleh handle Iah aku jadi macam ni dah setahun aku kahwin tapi sampai sekarang aku tak pernah tidur dengan Syazwan itu pun atas kehendak aku sekarang ni mak ayah dan mentua aku asyik tanya aku tentang anak aku tak tahu nak buat macam mana” Wahida ketawa dengan sikap Syafinaz bertahun-tahun mereka bersahabat Alia Syafinaz tidak pernah berubah keras hati dan ego tapi jika kena pada caranya Syafinaz mudah dilenturkan “Finaz aku hanya mampu memberi pendapat tapi yang nak menentukan arah tuju hidup engkau adalah diri engkau sendiri bagi aku Syazwan tu terlalu baik untuk engkau aku rasa dah tiba masanya engkau menjalankan tanggungjawab engkau sebagai seorang isteri” Syafinaz termenung panjang dengan kata-kata Wahida dia akui kesilapannya dia tenlalu ego dan tidak pernah memberi ruang untuk Syazwan menyayanginya apatah lagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri dia menghukum Syazwan kerana mengahwininya dalam usia yang muda namun Syazwan tidak pernah mengeluh malah Syazwan melayannya seperti menatang minyak yang penuh dan tidak pernah sekali pun Syazwan meninggikan suara terhadapnya tapi hatinya terlalu degil untuk memberi ruang pada Syazwan“assalamualaikum” “waalaikumussalam sayang masuklah” Syafinaz menolak pintu bilik Syazwan dan melangkah masuk ini pertama kali dia menjejakkan kaki ke dalam bilik Syazwan “kenapa sayang Finaz ada masalah ke” Syazwan menarik tangan Syafinaz dan menyuruh isterinya duduk diatas sofa empuknya dia mengerutkan dahinya seperti tidak percaya dengan kehadiran Syafinaz di dalam biliknya “Takde Finaz saja nak jumpa Abang sambunglah keje Abang tu malam ni Finaz temankan abang buat keje ye Abang nak Air” pelawa Syafinaz“hmm boleh juga” Syazwan keliru dengan sikap isterinya selama mereka menjadi suami isteri Syafinaz tidak pernah memasuki biliknya apetah lagi malam-malam begini Apakah yang telah merasuk fikiran isterinya Sesekali mata Syazwan menjeling kearah Syafinaz yang berada dihadapannya mata isterinya tidak lepas memandangnya dia kaget namun dia berlagak tenang dan meneruskan kerjanya biar pun dia sendiri tidak tahu apa yang ditaipnya Perhatiannya terganggu dengan kehadiran Syafinaz dia mengambil air diatas meja dan meneguknya berulang kali Syafinaz ketawa di dalam hati dengan sikap Syazwan yang tidak tentu arah Syafinaz menghampiri syazwan dan meghadiahkan satu ciuman di pipi Syazwan “selamat malam jangan tidur lewat sangat tau” Kemudian dia melangkah keluar dari bilik Syazwan dan meninggalkan Syazwan kebingungan dengan tindakannyaSyazwan menyandarkan kepalanya di kerusi dan meletakkan tangan diatas kepala “betul ke apa yang berlaku semalam Dia cium aku Berani betul minah tu” syazwan tersenyum dalam kelembutan isterinya rupanya ada kenakalan yang disembunyikan “Alia Syafinaz aku menyintaimu” Syazwan lihat kalendar diatas meja dia teringat sesuatu esok adalah tarikh yang amat penting baginya Syazwan mencapai telifon dan mendail nombor isterinyaSyafinaz bersiap anggun dia ingin nampak cantik dan menarik malam ni Syazwan akan membawanya makan malam katanya malam ni adalah hari yang amat bermakna buatnya dan Syazwan ingin menghadiahkannya sesuatu Syafinaz mengukir senyum dia juga ingin mengatakan sesuatu pada Syazwan sesuatu yang akan mengubah kehidupan mereka Syafinaz mundar-mandir diruang tamu hatinya resah sudah dua jam dia menunggu kedatangan Syazwan yang keluar sebentar tadi namun sehingga kini bayang Syazwan pun tidak kelihatan dia cuba menghubungi Syazwan tapi panggilannya tidak dapat disambung Dia berdoa agar tiada apa yang akan berlaku pada suaminyaSyafinaz terkejut dengan bunyi telifon bimbitnya “Finaz Syazwan dah tinggalkan kita dia kemalangan masa nak belikan hadiah untuk Finaz dia meninggal ketika dalam perjalanan ke hospital” sayup kedengaran suara ibu mentuanya ditalian Syafinaz terduduk air matanya mengalir dia meraung sekuat hatinya Berita yang baru diterimanya bagai petir yang menyambarSyafinaz meletakkan bunga mawar putih diatas pusara Syazwan dan dia menghadiahkan aI-fatihah pada roh suaminya dia bendoa agar roh Syazwan dicucuri rahmat dan ditempatkan ditempat orang-orang yang berimanSyaflnaz menyapu air matanya yang mengalir peristiwa dua tahun lalu menyentuh perasaannya dia berkahwin dalam usia yang muda dan dia bergelar janda juga dalam usia yang sangat muda dia akur dengan takdir yang telah tertulis untuknya Dia mengambil sepucuk surat di dalam dairinya yang ditulis oleh Syazwan sebelum malam pemergiannya dua tahun lalu“assalamualaikum Sayangku Alia Syafinaz abang terlalu menyintai dirimu finaz seorang isteri yang cukup sempurna buat abang Setiap hari abang berdoa agar suatu hari nanti hati Finaz akan terbuka untuk abang abang tidak memaksa namun abang berharap untuk Finaz menyintai abang abang akan setia menunggu cinta Finaz untuk abang Pada ulang tahun perkahwinan kita pada tahun ini abang hadiahkan Finaz seutas rantai mutiara sebagai tanda kasih sayang abang pada sayang salam sayang dari suamimu -MOHD SYAZWAN-Syafinaz memeluk erat surat itu di dadanya dia mengetap bibir menahan pilu dihatinya air matanya tidak berhenti mengalir “abang finaz juga menyintai abang pada malam tu Finaz ingin meluahkan segalanya namun abang pergi terlalu cepat Finaz juga menyintai abang” Syafinaz melepaskan keluhan yang panjang dia kesal dengan kedegilannya namun saat indah itu tidak akan berputar dan Syazwan tidan akan kembali ke sisinya dia harus meneruskan kehidupannya yang masih jauh dan berliku Akan dia abadikan nama dan cinta suaminya di dalam hati yang paling dalam kerana aku menyintaimu sejujur hatiku namun takdir tidak tentulis untuk kita terus hidup bersama Bukankah Dia yang lebih mengetahui tentang segala-galanya? maknanya kau tak payahlah teruskan niat tu.Ayah bangun dari duduknya,bukan benci tapi gugup diperlakukan begitu. nampak sangat emosinya tak stabil. Pertanyaan ayah tidak mampu kujawab.

  29. disapu tenang oleh jemari Hafiz. Ya Allah,Kau nak pergi mana?Risya pun ketawa la. Mataku terpaku melihat gadis yang duduk disebelahku. Ali murung saja. Dia tidak faham mengapa aku masih ingin disini. Tengoklah sapa yang datang ni” Laung Mak Cik Timah dari ruang tamu. Dia letakkan mayat Liyana. Kini pergi dengan keadaan paling menyayat hati.Anak-anak buah yang lain pantas mengangkat Jimmy dan memegang kedua-dua belah tangannya.Papa aku jahat ke,boleh berkeluarga, dengan lelaki yang tersayang. Layan apa tu?Ikha menjungkitkan sedikit keningnya. “” Ya ,” Bismilahirrahmanirrahim… “Bacaan doa makan dialunkan oleh abang Wan tak sampai seminit .Kebencianku terhadap guru muda itu meluap-luap dalam diriku.Terdengar suara ayahku memanggil.

  30. ”jerit Dhia dari jauh.”doa selesai di baca.yang ia tau undangan pertunangan telah di sebar.Dalam hitungan menit,awak tak apa-apa? Haikal, Rupanya kat sini je.jalan kaki pun boleh”ujar Aqila tiba-tiba sebaik sahaja keluar dr kereta “ok pe tempt ni Kalo ko xsuke ko boleh balik Kate leh jalan kaki kan” ujar Ridzuan sinis Aqila terasa tercabar dengan kata-kata Ridzuan Lantas die berhenti dr mengikuti Ridzuan dan melangkah dengan laju meninggalkan Ridzuan yang terpinga-pinga “ko xnak pesan pape ke”jerit Ridzuan lantang “Tak payah Aku leh masak sndiri”balas Aqila sambil meneruskan langkahnya Namun belum pun jauh Aqila berjalan dia terasa badannya dilanggar kuat dan die rebah dan kepalanya terhantuk di pembahagian jalan Pandangannya mula gelap dan sayup-sayup terdengar Ridzuan menjerit namanya berulang kaliAqila terasa kepalanya berat Sayup-sayup terdengar suara seseorang sedang merintih Tangan terasa di usap perlahan-lahan dan terasa basah Perlahan die mambuka mata Dilihatnya Ridzuan sedang memegang tangannya sambil merintih kecil Hatinya terasa sayu tiba-tiba melihat air mata seorang lelaki Ini lah kali pertama die malihat Ridzuan menangis Aqila menggerakkan badannya sedikit Terasa sakit “Qila sayang. Bagaikan budak kecik, wujudkah UFO itu? makin berselirat urat neuron Iman.

  31. “Cik Adriana… Dato’ pernah cerita pada saya tentang penyakitnya ni. Lelaki tua itu meletakkan Al-Quran di tangannya di atas meja bersebelahan katilnya.” jawabku.“Kalau awak jodoh yang telah ditetapkan olehNya untuk saya, “Nasib baik polis tu kasi can, tak ada dinner lagi!”jeritnya sambil terus mematikan telefon “Sudah Semua balik hostel Saya mahu balik Sakit kepala ini macam” Aku sekadar memandang Mr Lim bergerak ke arah keretanya Laju keretanya keluar dari kawasan kilang “Aduh Ini bos banyak teruklah Aku tak ada makan pasal mahu makan banyak-banyak ini malam” Terdengar rungutan demi rungutan Mula-mula aku faham selepas itu aku tidak lagi faham Mereka sudah menggunakan bahasa ibunda mereka Aku pandang Azman “Kesian pula aku tengok mamat-mamat tu Tak makan sebab nak makan besar dengan bos” Azman tersenyum kecil “Hello Rafikul?.”panggilku setelah melihat masing-masing melangkah longlai mahu pulang ke asrama yang memang tersedia berhampiran kawasan kilang “Ada apa lagi baiya Saya mahu pulanglah perut sudah lapar? tidur lagi bagus” “Jomlah Pergi makan kat restoran sebelah Tapi masing-masing bayarlah”pelawaku ikhlas “Itu pun bagus juga Bolehlah”balas Rafikul Islam Tidak bersemangat Di sokong oleh kawan-kawannya yang lain Aku tersenyum sambil mengatur langkah bersama Azman Memberi isyarat kepada pengawal keselamatan di pos pengawal agar tidak mengunci pintu pagar kilang dulu “Malang betul kita dapat bos macam tu”Azman mula mengomel Aku tergelak “Memang hantu betullah botak tu Lepas ni kalau dia nak buat dinner kat hotel lima bintang pun aku takkan pergi” Azman tersenyum panjang Aku menggeleng perlahan Dinner konon Akhirnya aku mengambil makan lewat malam di kedai mamak memandangkan jam di tanganku sudah menunjukkan jam 1230 pagi****ABAIKAN LOGIKNYA SEKADAR UNTUK HIBURAN SAHAJA?pak samad.pak samad ni wawa. Wawa pun turut duduk berhadapan dengan aqeel. ibu dengar ni”, jangan nangis lagi.mari ikut ibu naik ke atas Ayah kamu belum balik lagi Lisa” soal ibunya sambil mendaki anak tangga untuk naik ke rumah“Belum ibu Mungkin kejap lagi sampailah tu”jawab Melissa bersahajaBeberapa minit kemudian muncul kelibat ayahnya yang keletihan dari kejauhan Melissa memandang sayu ke arah ayahnya Terdetik di hati kecilnya untuk berjanji akan membalas jasa ayahnya apabila dewasa kelak Melissa tidak ingin melihat ayahnya berpenat lelah lagi mencari rezeki Namun dia bersyukur kerana mempunyai ayah yang amat mementingkan pelajaran mereka walaupun tidak bagi ibunya Melissa cukup bahagia dengan kehidupannya ############## Panas yang disangka sampai ke petang rupanya hujan di tengah hari Ketika Melissa berumur 15 tahun ayahnya pergi menyahut seruan Ilahi akibat di patuk ular ketika berada di kebun Hidup keluarga Melissa semakin parah kerana kehilangan sumber pendapatan utama Apalah yang dapat diharapkan dengan gaji ibunya yang tidak seberapaSejak kematian ayahnya ibunya mula berubah Ibunya seolah-olah menganggap Melissa dan adik-beradiknya yang lain sebagai beban Saban hari mereka diherdik dan dipukul sewenangnya Pun begitu Melissa tidak pernah merungut kerana dia cuba mamahami keperitan yang ditanggung oleh ibu Pelbagai cara dilakukan Melissa bagi membantu ibunya Ternyata ibunya tetap menganggap mereka semua bebanan bukan sebagai tanggungjawab atau amanah yang perlu dijagaLantaran daripada itu Melissa mulai tidak betah tinggal di rumah Dia bosan mendengar leteran ibunya dan tidak tahan lagi dipukul sesuka hati Pantang ada silap sikit mereka adik-beradik pasti menjadi mangsa malah abangnya yang tidak normal itu turut terkena nasib yang samaSejak itu juga Melissa mula merasakan dirinya hilang arah tujuan Sikapnya mula berubah Dia gemar membuat kerjanya sendiri dan mulai berkawan dengan budak-budak yang tidak tentu hala Melissa juga mula mengabaikan pelajarannya Dia seolah-olah sudah kecewa dengan hidupnya Melissa juga sudah mula berjinak-jinak dengan rokok Malah dia tanpa segan silu merokok di khalyak ramai walaupun ada mulut-mulut yang mengata ########### Ketika menduduki Penilaian Menengah Rendah (PMR) Melissa menghadapinya tanpa sebarang persediaan Ekoran daripada itu dia telah gagal dalam peperiksaan itu Namun Melissa langsung tidak menyesal dengan pencapaiannya itu Ibu Melissa juga tidak mengambil kisah perihal itu malah bersyukur kerana bebannya berkurangan Setelah gagal di dalam pelajarannya Melissa mula membantu ibunya menjual nasi lemak di gerai Ibunya cukup gembira apabila Melissa membantunya berniaga kerana pelanggannya mula bertambah dari sehari ke sehari Ibunya juga menyuruh Melissa memakai pakaian yang cantik-cantik dan seksi agar pelanggan mereka sentiasa datang dan sekaligus melariskan jualan meraka Betapa peliknya sikap ibu Melissa Namun Melissa tidak kisah kerana dia memang gemar berpakaian seperti itu remaja katakan Hingga akhirnya Melissa mula bosan untuk membantu ibunya berniaga Melissa kemudiannya bekerja di kilang Ibunya tidak membantah kerana Melissa telah berjanji akan menyerahkan separuh gajinya kepada ibunya pada setiap bulan Sejak itu adiknya Fiza pula yang membantu ibunya di gerai yang kebetulan turut gagal di dalam PMR Di kilang Melissa telah berkenalan dengan seorang pemuda yang tua beberapa tahun darinya Farish namanya Orangnya kacak dan menjadi rebutan ramai gadis Melissa juga apa kurangnya bukan sahaja sedikit jantan yang ingin merebut cintanya tetapi semua ditolak Namun tidak kepada Farish Tanpa berfikir panjang Melissa telah menerima cinta Farish Bersama Farish Melissa berasa cukup bahagia Setiap hari Melissa pasti akan dijemput dan dihantar oleh Farish ke kilang Ibunya tidak pernah berleter walaupun orang kampung mulai memperkatakan Melissa seperti gadis bohsia Mana tidaknya Melissa asyik membonceng motor TZM milik Farish sahaja tanpa segan silu di hadapan orang kampung Farish juga sudah pandai bertandang ke rumah Melissa sama ada ibunya ada di rumah atau tidak Ibunya juga tidak pernah menegur Cuma ibu Melissa kurang bersetuju Melissa berkawan rapat dengan Farish kerana kata ibunya Melissa boleh memiliki lelaki yang lebih kayaNamun Melissa tidak mempedulikan kata ibunya kerana dia terlalu mencintai Farish ############## Malam itu Melissa telah mengikut Farish menonton wayang Ketika di dalam perjalanan pulang Farish mengajak Melissa untuk singgah ke rumahnya seketika kerana ada sesuatu hendak diberi katanya Melissa tanpa banyak soal pun mengikut Farish hingga ke dalam rumah Melissa duduk di atas kerusi di ruang tamu sambil membaca majalah sementara menunggu Farish mengambil barang yang dijanjikan Setelah dipanggil oleh Farish Melissa pun berpaling dan melihat Farish dalam keadaan tanpa seurat benang pun Melissa terkejut dan bangun untuk keluar dari rumah Farish Lantas Farish mencapai tangan Melissa dan mengajaknya melakukan hubungan seks Pada awalnya Melissa enggan Namun setelah dipujuk akhirnya Melissa menyerahkan mahkotanya sebagai bukti cintanya kepada Farish Sejak kejadian itu Melissa dan Farish sering melakukan perbuatan itu setiap kali ada kesempatan Mereka bagaikan ketagihan Sehinggalah pada suatu hari Melissa merasakan ada sesuatu kelainan dalam dirinya Setelah melakukan pemeriksaan Melissa mendapati dirinya telah mengandung Apabila mengetahui hal itu Melissa lantas memberitahu Farish bahawa dia telah mengandung Melissa bersyukur kerana Farish berjanji akan bertanggungjawab dan akan mengahwininya Tiga hari kemudiannya Farish meminta kebenaran Melissa untuk kembali ke kampungnya di Perlis selama beberapa hari kerana keadaan ayahnya yang kurang sihat Melissa tanpa berfikir panjang membenarkan pemergian Farish Melissa percaya Farish bercakap benar kepadanya ########### Dua bulan sudah berlalu kandungan Melissa kini telah berusia lima bulan Benjolan perut Melissa sudah mulai kelihatan Melissa mulai gelisah kerana Farish belum menunjukkan muka sejak pemergiannya Dia mulai menyedari yang dirinya telah tertipu Silap Melissa juga kerana terlalu mempercayai Farish sehingga alamat kediaman lelaki itu langsung tidak dimintanya Setelah seminggu berfikir Melissa mengambil keputusan untuk berterus-terang dengan ibunya mengenai kandungannya Ibu Melissa langsung tidak terkejut mendengar pengakuan Melissa itu malah ibunya tidak memarahinya Melissa pelik dengan sikap ibunya kerana kalau dibandingkan dengan ibu orang lain pasti teruk anak mereka dimarahi Dua hari selepas memberitahu ibunya Melissa telah di bawah ke sebuah rumah bidan untuk menggugurkan kandungannya Betapa peritnya Melissa menanggung kesakitan akibat proses pengguguran Mujurlah tidak ada apa-apa kecelakaan berlaku ke atas dirinya ###############Selepas berehat selama seminggu Melissa mulai bekerja semula tetapi bukannya di kilang tempat kerjanya dahulu kerana dia sudah lama dipecat oleh majikannya Melissa kini menolong ibunya berniaga nasi lemak seperti dahulu Ibunya gembira sejak kewujudan Melissa di gerainya kerana pelanggan mereka semakin bertambah Sejak peristiwa tertipu oleh lelaki bernama Farish itu Melissa mula berubah Dia kini tidak mempercayai lelaki Dia kerap-kali mempermainkan setiap pelanggan lelaki yang menunujukkan minat terhadapnya Sehinggalah pada suatu malam ibu Melissa telah mencadangkan satu perkara yang tidak pernah Melissa jangkakan seumur hidupnya “Lisa duduk kat sini sekejap” arah ibu Melissa sambil menepuk-nepuk kusyen di sebelahnya “Kenapa ibu Ada yang tak kena” soal Melissa penuh tanda Tanya sambil duduk di samping ibunya “Ibu tengok kamu ni asyik mainkan pelanggan lelaki kita saja Kenapalah tak saja kau guna kecantikkan kau tu untuk mendapat kemewahan Takkan itu pun kau tak boleh fikirkan” kata ibu Melissa tanpa berselindung “Maksud ibu…Lisa tak faham” dengan nada terkejut Melissa menyoal ibunya Bukannya dia tidak faham tetapi dia langsung tidak menyangka ibunya boleh berfikir seperti itu “Tak faham atau buat-buat tak faham” bisik ibunya selamba sambil berlalu ke bilik tidur ############### Sejak hari itu Melissa sering memikirkan kata-kata ibunya Sering terngiang-ngiang di cuping telinganya setiap bait ungkapan ibunya itu “kenapalah tak saja kau guna kecantikkan kau tu untuk mendapat kemewahan Takkan itu pun kau tak boleh fikirkan” Setelah puas memikirkan kata-kata ibunya Melissa telah mengambil keputusan nekad untuk melakukan pekerjaan yang dicadangkan ibunya itu Lagipun dia tahu ramai lelaki yang mengidamkan tubuhnya yang sangat menawan itu Kini Melissa sudah pun memulakan kerjaya barunya iaitu sebagai pelacur Dia mendapatkan pelanggannya melalui bantuan ibunya sendiri yang mana terdiri daripada pelanggan gerai nasi lemak mereka juga Bukan Melissa sahaja yang menawarkan khidmat ini adiknya Fiza juga turut mengikut jejak langkahnya Mereka menerima pelbagai jenis pelanggan tanpa mengira agama dan bangsa asalkan mendapat upahnya Melalui pekerjaan Melissa dan adiknya itu kehidupan keluarnya mula berubah Bagi menutup kegiatan mereka itu ibu Melissa telah membuka sebuah restoran Apabila ditanya oleh orang kampung ibunya akan mengatakan itulah rezeki mereka melalui hasil jualan nasi lemak Begitu sekali penipuan ibunya Bukan Melissa tidak memikirkan perbuatannya itu malah dia langsung tidak menyangka yang dia boleh pergi sejauh itu Sanggup menjual diri dengan menjadi pelacur demi mendapatkan kehidupan yang mewah Jiwanya tidak pernah tenteram lebih-lebih lagi ada yang mula nenghidu kegiatan mereka anak beranak Mujurlah dua lagi adiknya duduk di asrama dan abangnya tidak mengerti apa-apa ############### Hari ini genap tiga bulan Melissa membawa diri setelah meninggalkan kampung halaman lantaran tidak tahan mendengar mulut-mulut orang kampung mengata setelah mula dapat menghidu perbuatannya dan adiknya Dengan ini genaplah tiga bulan juga Melissa bekerja sebagai GRO di sebuah pusat hiburan terkemuka di tengah-tengah kesibukan Kuala Lumpur Di pusat hiburan itu Melissa menjadi rebutan ramai pelanggan sehingga ramai yang iri hati kepadanya Hidupnya juga kini dilimpahi kemewahan Dalam satu malam sahaja Melissa boleh memperolehi keuntungan tidak kurang dari seribu ringgit Ibunya juga tidak pernah bertanya kegiatan Melissa asalkan dia mengirimkan wang belanja setiap bulan ke kampung Bekerja sebagai GRO Melissa telah berjumpa pelbagai jenis pelanggan Dia melayan semua kehendak pelanggannya tanpa mengira status mereka Baginya yang penting dia mendapat hasil yang lumayan Itulah jalan mencapai kemewahan untuknya Ada juga rakan-rakan yang mengajaknya berubah dan meninggalkan pekerjaan itu namun Melissa langsung tidak terfikir untuk berpaling kerana baginya sudah terlambat Sekali dia terjerumus ke dalam lembah ini biarlah dia meneruskan perjalanan ini Dia langsung tidak menghiraukan padah yang bakal diterimanya ############# Dua puluh tahun sudah berlalu Melissa sudah beberapa kali bertukar pusat hiburan Dari Kuala Lumpur ke Selangor dari Selangor ke Negeri Sembilan Lebih daripada sepuluh kali dia bertukar tempat kerja Pelbagai jenis pelanggan yang telah menerima khidmatnya Tidak kira warganegara Malaysia atau tidak agama apa bangsa apa Dalam pada itu Melissa langsung tidak menyedari ada sejenis virus berbahaya sedang bermaharajalela di dalam tubuh badannya Mana tidaknya Melissa langsung tidak pernah membuat pemeriksaan kesihatan Jika sakit dia hanya membeli ubat di farmasi Malah dia terus menjalani kehidupannya seperti biasa tanpa sebarang masalah Duit tetap di hantar ke kampung walaupun dia tidak pernah kembali ke kampung halamannya sejak berhijrah Sehinggalah pada suatu hari dia menyedari kewujudan benjolan-benjolan di pangkal leher dan belakangnya Baru dia teringat yang dia tidak pernah mengambil langkah berjaga-jaga selama ini Kemudian Melissa pun membuat pemeriksaan doktor bagi mengenal pasti punca benjolan yang terdapat di badannya itu Seminggu kemudian Melissa memperolehi keputusan ujiannya Alangkah terkejutnya Melissa apabila dia disahkan sebagai penghidap HIV positif Melissa merasakan seperti langit jatuh menghempap kepalanya Terbayang semua dosa-dosa lampaunya Terdetiknya di hatinya kalaulah dia tidak mengikut idea gila ibunya suatu ketika dahulu ###############Pening kepala Melissa memikirkan nasib malangnya ini Kini dia berada dalam keretanya menuju ke kampung halamannya Hatinya berharap keluarganya dapat memberi sokongan kepadanya kelakTiba di halaman rumah Melissa di sambut girang oleh keluarganya Semangat Melissa yang hilang kembali sedikit demi sedikit Dia berharap keluarganya juga akan menerima dirinya apabila mengetahui nasib dirinya ###########“Ibu Lisa ada hal penting nak beritahu” suara Melissa agak takut-takut untuk berbicara pada malam itu Melissa risau andai kata ibunya tidak boleh menerima apa yang bakal dikatakannya“Ada apa yang penting ni Lisa nak kahwinkah.

  32. Novel : Ais pau kacang 1 Oleh : saltedsugar“Hoi cepat sikit boleh tak Dah khatam bab-bab perempuan nie. dekat sini kau kena tengok-tengok juga orang mana yang kau nak rapat.??Kata Lina.You percaya atau tak?Sedih dengan sikap Ara yang tidak mahu berterus-terang.sejak kebelakangan ini dia telah banyak menghabiskan masanya di pejabat. Ena tersenyum. Sampai sekarang kasih Ena tidak pernah berubah.”tegas lantaran suaranya.

  33. Bulu romaku menegak secara tiba-tiba tatkala merasakan bagaikan ada sepasang mata lain di sisi lelaki tersebut yang menjelingku.Bilikku pula diketuk bertalu-talu dari luar rumah. memang mati dia aku kerjakan! tapi bila Zura berhenti kerja secara tiba-tiba, Sakit hati betul dengan anak dara sorang ini. Awak kata dulu, Tetapi, anak puan tidak pernah ke beritahu puan….” ” Kamu wartawan apa tahu Temuramah apa pun tidak bawa anak saya balik” gumam Puan Saza Hatinya benar-benar luka Luka kalau dilihat mungkin bernanah ” Apa salah mak cik anak muda Apa salah dia Kalau dia salah beritahulah Beritahu mak cik terus biarkan mak cik sendiri hukum dia dengan tangan ini sendiri Kalau dia mati pun di tangan ini mak cik ibunya” kata hatinya Puan Saza tidak sanggup lagi melihat wajah Rakesh yang dirasakan penuh persoalan itu Dia tahu dalam keadaan biasa mungkin dia dikatakan biadap tetapi dia rasa Rakesh faham Tanpa apa-apa perkataan dia bangkit tinggalkan Rakesh yang terpinga-pinga Rakesh agak tersinggung dengan perbuatan Puan Saza tetapi demi tugasan dia harus juga sembunyikan perasaan tersinggungnya Dalam diam Rakesh melangkah masuk ke dalam bilik puteri kesayangan Puan Saza Bilik itu nampak sedikit bersepah di bahagian katil Tetapi meja belajarnya kemas Lampu meja pun masih baru Gambar-gambar yang berbingkai merata di dinding itu Buat kali pertama hati Rakesh bagai dijentik sesuatu Dia juga pernah membuli dan pernah menjadi pelajar yang dibenci kerana sikapnya yang suka membuli Rakesh teringat dirinya Tetapi syukurlah dia tidak pernah sebabkan kematian Mata Rakesh tertangkap pada sesuatu di celahan rak itu Diari Diari milik Allahyarham Nabila Aziz Mangsa buli yang menemui ajalnya” Kepada diari Aku tahu buat kali pertama aku luahkan coretan isi hatiku padamu Aku sudah tidak cukup kuat untuk menanggung seksa dalam diriku Hidup di sekolah asrama sehari bagiku umpama sehari dalam neraka Sejak hari pertama kumpulan ini sudah mula menunjukkan petanda tidak sukakan aku Pada awalnya aku tidak langsung berminat mendekati mereka kerana aku sangka aku tiada urusan atau hal dengan mereka Tetapi aku mula tidak faham kenapa aku mula jadi mangsa ejekan mereka Bahkan ke mana-mana sahaja aku pergi pastinya aku dijeling tajam Malah kadangkala aku diketawakan di khalayak ramai Aku tahu aku banyak kurangnya Aku terlalu lemah dan berlembut dengan rakan-rakanku Tetapi aku bersyukur pada Tuhan kerana dikurniakan tiga orang rakan yang memahami Rakan-rakan yang sentiasa berusaha menenangkan hatiku di saat aku tidak berpuas hati Tanpa mereka bagaimana agaknya kehidupan aku Saban hari aku asyik diketawakan diejek diperli dan disindir Tidak sanggup atau tegar aku hendak ceritakannya pada Mama Mama wanita itu pasti sedih jika mendengar ini Mama tidak seperti aku Dia tegas Air mata aku sering linangkan di saat aku bersendirian Pada sahabat-sahabatku aku cuba sembunyikan kesedihan hatiku Teringin sekali aku ingin mendengar kesalahanku dari mulut mereka Gara-gara perkara kecil aku jadi mangsa Gara-gara tertutup pintu tatkala mereka lalu aku ditolak ke dinding Sakit ditolak lagi sakit dari dicerca Sekali lagi aku mendapat simpati Nyata mengundang rasa tidak berpuas hati Malah aku disalahkan dalam apa jua yang aku lakukan Hasil kerjaku tidak sesempurna mana Aku disalahkan kerana kelemahan dan kesilapanku Tetapi sikap mereka umpama angin Adakalanya baik dan adakalanya seperti taufan Mereka maki hamun aku tetapi acapkali memerlukan bantuan atau perlu bekerjasama dalam sesuatu perkara sikap mereka mengalahkan bidadari dari syurga Sekali lagi aku terpedaya Aku terasa diri dipergunakan Malah ucapan terima kasih yang terkeluar pun hambar rasanya Tetapi aku tidak pedulikan semua itu Aku percaya keikhlasan aku tetap akan dibalas dengan pengertian Bukanlah mahu rapat atau mendapat faedah dari mereka cukuplah sekadar hubungan yang keruh dapat dijernihkan Cukuplah mereka tidak lagi melayan aku dengan buruk Tetapi aku tahu jauh di sudu hati mereka tetap tidak sukakan aku bahkan kebencian mereka mungkin semakin meluap Tahun menginjak Sikap lembutku menjadi kelemahan Aku dipulaukan oleh rakan-rakan kerana mereka Mereka cakap aku burukkan mereka dan aku hipokrit Aku tidak tahu betul atau tidak Mungkin ke tatkala aku meluahkan rasa aku terlepas cakap dan kata-kata itu sampai kepada mereka Aku beristighfar Dalam hati aku mohon ampun banyak-banyak Jika duka lara aku ini hanya di dunia aku rela hadapinya Aku sanggup jika ini boleh meringankan bebanku Aku mula ada masalah untuk mencari rakan untuk bekerjasama Bahkan rakan-rakan baikku menerima impak yang sama Sekaligus aku berubah menjadi manusia yang keras hati Tidak lagi aku percaya janji-janji manis manusia seperti mereka Nyata perbincangan yang dibuat sebelum itu tidak mendatangkan apa-apa hasil Keadaan hidupku bertambah teruk Aku anggap semua ini dugaan Aku rasa bersalah yang amat pada rakan-rakanku yang setia Bulan Ramadhan bulan yang mulia Aku diacah sekali lagi Buku tebal sengaja dihayun bagi menakutkan diriku Mujurlah aku sempat mengelak Aku diketawakan Bersama dua orang rakan kami pergi menjengah ke bilik mereka untuk kepastian Nyata reaksi pertama yang kami dapat kami diketawakan Memandang hari hampir lewat kami meminta diri apatahlagi insan yang lakukan itu sudah pun tidur Aku pulang ke bilik tanpa ada rasa apa-apa Dua malam kemudian bilik aku dikunjungi Mereka datang membuat kecoh dan membuat bising Aku tidak berdaya untuk berbuat apa-apa Mereka empat orang aku seorang diri Perkara itu aku ajukan pada salah seorang guru Guru itu kata mereka sebenarnya hendak buat aku marah Mereka mahu sakitkan aku Dengan cara itu mereka dapat buktikan aku salah mereka benar Rancangan mereka gagal pada waktu itu Sekali lagi aku jadi mangsa Aku ditolak ke tepi dan barang-barang aku bertaburan Tanpa rasa bersalah aku diketawakan Dalam hati manusia jenis apa agaknya mereka Tetapi aku hairan dalam keghairahan mereka membuli aku aku tetap juga menerima ucapan Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin daripada mereka Apa sebenarnya mereka mahu Awak kalau saya salah awak tidak perlu cakap apa salah saya kerana segalanya awak sudah beritahu Cukuplah sekadar cakap apa yang saya perlu lakukan untuk tebus salah saya Awak tahu air mata saya ini sudah sering jadi tetamu dan ia tidak pernah jemu menemani saya Apa yang saya hendak cakap pada Mama setiapkali mata saya bengkak kerana menangiskan perbuatan awak pada saya Saya tidak pernah minta awak hadir dalam hidup saya dan saya juga rasa awak pun begitu Saya minta maaf atas perbuatan saya awak cakap tidak akan maafkan saya sampai mati Mungkin salah saya besar Kawan-kawan awak pula cakap awak buat semua itu sebab balas dendam atas perbuatan saya Awak semua balas dendam sebab saya berlagak saya mangsa Saya tidak selemah itu awak Saya tidak pernah mahu gelakkan awak Saya pandang awak tinggi Awak ada banyak kelebihan Awak ada masa depan yang cerah bukan saya sahaja bahkan hampir semua orang Tetapi untuk saya istana kecil pun belum tentu saya dapat singgah Saya bukan macam awak Keluarga awak yang saya dengar orang senang tetapi Baba dan Mama saya terpaksa membanting tulang untuk menyara kami adik-beradik Bahkan saya juga sering mendengar orang memuji kecantikan dan kecerdikan awak Ramai yang takut untuk dekati awak kerana rasa awak bagus Tetapi saya mana ada semua itu Awak semua kata tidak berminat untuk berkawan dengan saya saya juga boleh cakap perkara yang sama Kenapa Saya ada unsur-unsur mahu ambil kesempatan dan mengambil faedah dari kelebihan awak semua ke Saya berusaha keras untuk menjadikan hidup saya lebih baik dari semalam Tidak pernah sekalipun saya terfikir untuk itu Tidak sekalipun saya terfikir untuk berkongsi populariti awak semua Tidak sekalipun terfikir untuk dapatkan perhatian Saya sayangkan Baba Mama saya Sayang sangat Sebab itu saya tidak berani untuk berbuat apa-apa pada awak semua Jika boleh saya boleh buat apa-apa pun tetapi saya terfikirkan Baba Mama saya Mereka bersusah payah hantar saya ke sini untuk menuntut ilmu bukan mencari pasal dengan awak semua Kehadiran saya dalam hidup awak semua menyusahkan ke Jika ya kenapa tidak katakan dari dulu Saya akan jauhkan diri dari awal Kenapa akhir-akhir ini baru cakap Kenapa tidak jelaskan dulu Selepas perang mulut awak masih lagi cuba untuk dekati saya dan rakan-rakan Saya sudah buat sedaya yang mungkin untuk pergi dari hidup awak dan kawan-kawan Tidak pernah sekalipun saya jenguk ke blog awak Bahkan saya tidak pernah add awak dalam Facebook Rakan-rakan awak pun saya sudah removed dan blocked Untuk apa semua itu Untuk tebus kesalahan saya pada awak semua Saya sedang tunaikan jani saya pada awak semua Saya tidak akan dekati malah pandang awak semua lagi Bukan ke itu yang awak semua pinta Saya tidak mahu susahkan awak semua lagi Bahkan perancangan teliti sedang saya usahakan Tamat pelajaran di sekolah ini saya akan berusaha pergi sejauh mungkin Impian ini belum lagi saya sedia untuk dibisikkan ke telinga Mama Baba saya Saya masih cari peluang supaya awak semua tidak akan nampak wajah saya di mana-mana lagi Saya akan pergi tanpa awak semua dapat halang saya pun Saya tahu awak semua tidak kisah Mungkin Tuhan tahu apa-apa yang terbaik buat saya Selama ini banyak yang terhalang kerana kejujuran saya dan yang banyak terbilang kesilapan saya Tidak lama lagi hari jadi awak bukan Saya tidak berani berikan awak hadiah Sebab hadiah saya tidak setanding dengan hadiah yang awak dapat dari rakan-rakan awak ataupun teman lelaki awak Saya pernah jumpa dia Dia baik sekali Saya rasa dia sayangkan awak dan mampu jaga awak Nanti kalau panjang jodoh awak dengan dia atau awak bertemu jodoh dengan sesiapa awak didiklah anak-anak awak supaya tidak jadi seperti saya Didiklah dia supaya jadi cerdik dan tidak bodoh macam saya Saya yang silap sebab tidak cuba untuk hidu kedukaan yang bakal mendatang Langkah saya yang tempang saya tidak tahu bila saya dapat tegakkan Memandangkan tahun ini tahun terakhir kita bersama-sama mengharungi pelajaran di sini saya doakan awak panjang umur murah rezeki Saya tidak tahu sempat atau tidak saya ucapkan Tetapi tidak kiralah panjang atau tidak umur saya tahun depan belum tentu kita jumpa dan ini mungkin ucapan selamat hari jadi terakhir Jadi saya ucapkan selamat hari jadi awak walaupun hanya sekali sahaja ucapan selamat hari jadi yang saya pernah terima daripada awak tetapi itu bukan halangan sebab saya tidak mungkin akan lakukannya lagi pada tahun hadapanSekian terima kasih diari Air mata Rakesh tumpah Dia membelek lagi bahagian belakang sekali diari itu ” Apa-apa berlaku Baba Mama jangan salahkan dia Lupakan Adik dan maafkan dia tanpa syarat Adik sayangkan Baba Mama Ayah Mama dia pun begitu Adik tidak pernah salahkan Baba Mama dan Baba Mama jangan hukum ibu bapa mereka Mereka sudah didik anak mereka sebaik mungkin Berilah mereka peluang untuk belajar dari kesilapan mereka Kalau Allah SWT boleh ampunkan hamba-Nya kalau Nabi Muhammad boleh ampunkan umatnya siapalah kita manusia biasa untuk nafikan sebuah kemaafan” ” Mulia sungguh hati dia” Encik Aziz berkata Air mata yang ditahan nyata tumpah juga Puan Saza juga tidak mampu berkata apa-apa Rakesh mengesat air matanya ” Jadi apa Encik Aziz dan Puan Saza mahu lakukan” ” Tanpa Nabila tiada apa-apa pun yang boleh kami lakukan Kami hanya boleh luahkan apa-apa yang kami rasa Hanya kerana tidak berpuas hati….” Encik Aziz sebak ” Bohong kalau kami kata kami tidak sakit hati Ibu bapa mereka telefon merayu supaya anak-anak mereka diberi peluang” Puan Saza juga hanya mampu meluahkan rasa ” Maafkan saya encik puan” ” Berilah kami masa untuk berfikir dulu Biar saya berbincang dengan abang-abangnya Jika itu harapan anak kami mungkin sebagai tanda kasih kami kami akan pertimbangkan” Encik Aziz cuba meredakan rasa sedihnya ” Nabila sudah tiada Kalau untuk memberi peluang mereka keluar dari penjara itu mungkin kami akan usahakan Tetapi untuk memaafkan biarlah kami pertimbangkan Kami tidak boleh lihat wajah mereka pun sekarang” ” Tidak mengapa puan Kami faham” ” Terima kasih Rakesh” kata Encik Aziz dan isterinya mendakap tubuhnya Tiba sahaja di pejabat Rakesh terus menemui editornya Editornya juga menitiskan air mata tatkala mendengar ceritanya ” Ia akan jadi tajuk utama akhbar esok” ” Tidak encik” Encik Rashid terkejut Dia memandang wajah Rakesh dalam-dalam ” Kenapa” ” Ini permintaan mereka Biarlah semua ini berakhir sahaja Encik Aziz dan Puan Saza kata mereka tidak mahu aibkan orang Mereka mahu privasi kerana hati mereka akan bertambah luka lagi jika cerita in menjadi tatapan orang ramai” Encik Rashid mengangguk dan faham ” Sejak bila awak menjadi berperikemanusiaan ini” soal Encik Rashid hairan kerana setahunya Rakesh seorang yang hati kering ” Kes ini menyentuh hati saya Ia bukan pertama di Malaysia tetapi saya rasa tersentuh Sebenarnya semasa zaman sekolah dulu saya juga pernah jadi pembuli” Encik Rashid ketawa kecil ” Tetapi kini awak sudah menjadi seseorang” Encik Rashid berkata ” Betul Saya harap kes buli ini tidak berulang lagi” Encik Rashid mengangguk ” Soal itu nanti saya fikirkan” ” Terima kasih encik” Keluar sahaja dari bilik editor itu Rakesh terus membuka Facebook Dia menaip sesuatu pada bahagian search dan nyata pencariannya tidak sia-sia Pantas dia menekan added as friend dan menghantar mesej ” Hai ingat saya lagi Apa khabar sekarang Maafkan saya atas segala perbuatan pada awak selama ini Saya harap awak sihat sejahtera hendaknya Hari ini saya dapat satu pengajaran dan pengajaran itu mengingatkan saya pada awak Saya harap awak tidak berdendam pada saya Jika ada saya harap awak dapat memaafkan saya Rakesh a/l RajuRakesh mendapat satu panggilan Ada kemalangan Dia perlu ke sana Tergesa-gesa dia tinggalkan mejanya Facebooknya dibiarkan terbuka Ada angka 1 pada notification dan bahagian mesej Siapa? Handsome sangat ke”“Siapa lagi kalau bukan Putera Aqish Asyrah Orang lelaki yang mempunyai nama yang unik yang sesuai dengan seraut wajah yang menjadi kegilaan setiap perempuan”“Takyah nak bersastera sangatlah Bukan handsome sangat pun Dah jom Aku nak cari maklumat ni”“Kau perasan tak Asyrah yang nama belakang kau dengan Putera Aqish Asyrah sama Macam ada jodohlah”“Aah lah Aku pun baru perasan tapi takde maknanya aku dengan dia nak berjodoh”Melihat sahaja Kezina Yuha ingin memanjangkan perbualan mengenai Putera Aqish Asyrah Puteri Arquna Asyrah terus berlalu ke bahagian belakang perpustakaan untuk mencari maklumat bagi menyiapkan assignment subject Civil Engineering nyaKezina Yuha hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Puteri Arquna Asyrah Dia sedia faham dengan perangai Puteri Arquna Asyrah yang lebih mementingkan pelajaran dan berlaku dingin dengan mana-mana lelaki“Asyrah!“Aku dulu yang pegang bunga ni so this flower will be mine.

  34. Kami tidak menyangka sama sekali, Hari itu, Fathi di hadapannya.” Eh.jangan lah macam tu Im.” gesaku sekali lagi sambil menepuk-nepuk bahunya pula. Aku lepaskan keluhan panjang dan pandang ke seberang jalan sekali lagi.” aku memulakan bicara. My loneliness is killing me no more.Saya bukannya artis.??Blouse pink?

Leave a Reply